15 Amalan Sebelum Ramadhan Menghasilkan Pahala

Sebagian dari kita berpikir kita akan tiba-tiba siap ketika Ramadhan dimulai, tetapi perencanaan akan membuat transisi jauh lebih mudah. Tidakkah Anda ingin memasuki bulan Ramadhan yang sangat tinggi dan memiliki efek bulan indah ini menjadi dampak permanen pada kehidupan Anda setelahnya ? Bagaimana ini bisa dilakukan?Berikut ini adalah 15 cara untuk mempersiapkan tubuh Anda selama bulan puasa seperti halnya hukum akad nikah di bulan Ramadhan.

ads

1. Pertobatan tulus

Pertobatan dituntut untuk dilakukan terus menerus, kapan saja. Tetapi akan lebih baik bagi Anda dengan pendekatan bulan yang diberkati untuk bergegas dengan pertobatan untuk semua dosa yang Anda lakukan terhadap Allah, dan juga terhadap ciptaan-Nya. Jadi dengan munculnya Ramadhan yang suci, Anda dapat melanjutkan ke ibadah dengan hati yang murni dan tenang.

2. Doa (permohonan)

Dilaporkan dari beberapa pendahulu yang saleh bahwa mereka biasa meminta kepada Allah selama enam bulan untuk memperpanjang hidup mereka untuk melihat Ramadhan dalam keadaan sehat. Kemudian, mereka biasa meminta kepada Allah selama lima bulan setelah Ramadan untuk menerima perbuatan baik mereka yang dilakukan di dalamnya.

Oleh karena itu, Anda dengan mengikuti teladan mereka, berdoalah kepada Allah bahwa Dia memberi Anda kesempatan untuk merayakan Ramadan dengan kesehatan yang baik dan dengan iman yang kuat, dan meminta Dia untuk bantuan dalam menyembah Dia, dan untuk menerima perbuatan baik seperti hukum ruqiyah di bulan ramadhan.

3. Sukacita mengingat datangnya bulan suci Ramadhan

Pendekatan bulan yang diberkati ini merupakan anugerah besar bagi setiap orang percaya, karena bulan ini adalah periode berkah. Ini adalah bulan ketika gerbang surga terbuka dan gerbang neraka ditutup. Ini adalah bulan ketika Al-Qur’an diturunkan. Allah berfirman:

“Katakanlah, Dalam karunia Allah dan dalam rahmat-Nya  dalam hal itu biarkan mereka bersukacita; itu lebih baik dari yang mereka kumpulkan. ”

4. Pengisian kembali puasa wajib yang tertinggal

Hal ini dilaporkan dari Abu Salama, semoga Allah senang dengan dia, bahwa ia berkata:

“Aku mendengar Aisha, semoga Allah senang dengan dia, seperti mengatakan:” Kadang-kadang aku melewatkan beberapa hari Ramadhan, tetapi tidak bisa berpuasa daripada mereka kecuali di bulan Shaban. “

Ibn Hajar, semoga Allah memberkati dia dengan belas kasih, berkata:

“Itu bisa diambil dari keinginan Aisha untuk membuat hari-hari yang tidak terjawab Ramadhan di bulan Shaban bahwa setiap puasa yang terlewat untuk berbaikan harus dibuat sebelum Ramadhan berikutnya datang.”


5. Pengetahuan Bermenfaat

Akuisisi pengetahuan yang terkait dengan martabat bulan Ramadhan, dan dengan ketentuan tertentu dari puasa dan ketahui juga hukum menyembelih ayam dibulan ramadhan

6. Perbanyak Ibadah

Penyelesaian yang akan datang dari semua perbuatan yang dapat mengalihkan perhatian Anda dari ibadah di bulan Ramadhan ketahui juga hukum mandi selepas ashar di bulan ramadhan.

7. Motivasi Diri dan Orang Lain

Penjelasan kepada rumah tangga, saudara dan teman dari ketentuan dasar puasa. Motivasi kepada “anak kecil” untuk berpartisipasi dalam puasa, sehingga mereka bisa menjadi terbiasa dengan jenis-jenis ibadah dasar dalam Islam sejak masa kecil mereka.

8. Puasa Sunnah

Puasa di bulan Shaban, untuk mempersiapkan bulan Ramadhan. Hal ini dilaporkan dalam sebuah hadits otentik dari Aisha, semoga Allah senang dengan dia, bahwa dia berkata:

“Kadang-kadang Rasulullah, damai dan berkah Allah besertanya, berpuasa begitu banyak sehingga dia bahkan berpikir dia tidak berbuka puasa di bulan itu, dan kadang-kadang dia mematahkan puasanya begitu banyak sehingga kita akan mengatakan dia tidak berpuasa. Saya tidak melihat Rasulullah (saw) cepat di seluruh bulan kecuali Ramadhan. Aku tidak pernah melihatnya berpuasa lebih cepat dalam sebulan daripada di Shaban. ”

Hadits ini menjelaskan kebijaksanaan berpuasa di bulan Shaban, yaitu fakta bahwa perbuatan atau tindakan disajikan kepada Allah. Juga, beberapa sarjana telah menunjukkan kebijaksanaan lain tentang puasa di bulan Shaban, yang terletak pada fakta bahwa puasa ini seperti sholat sunnah yang dilakukan sebelum sholat wajib. Jadi, seorang pria mempersiapkan dirinya, semacam pemanasan sebelum pemenuhan bentuk wajib ibadah.

9. Membaca Al-Quran

Salamah Ibn Suhayl, semoga Allah senang dengannya, sering berkata:

“Bulan Shaban adalah bulan resitasi Quran.”

Ketika Shaban datang, Amr Ibnu Qays al-Malai, semoga Allah senang dengannya, digunakan untuk menutup tokonya dan mengabdikan waktunya untuk membaca Al-Quran.

10. Bersiaplah secara rohani

Kita semua tahu bahwa Ramadhan adalah tentang Puasa, Berdoa, Membaca Al-Quran, dan memberi sedekah. Mulailah memuja ini lebih awal; jangan berharap untuk langsung mengkliknya begitu hari pertama Ramadhan dimulai. Mulailah melakukan doa tambahan mulai sekarang, mulailah merevisi dan secara teratur membaca Alquran sekarang.

11. Kenali hidup Anda

Sadarilah jika Ramadhan mempengaruhi apa pun yang terjadi di bulan atau segera sesudahnya. Apakah Anda memiliki ujian selama Ramadhan? Atau apakah ada pernikahan keluarga besar setelah Ramadhan dalam waktu singkat? Pindah rumah? Jika demikian, rencanakan untuk acara-acara ini mulai sekarang. Belajar sekarang sehingga Anda siap menghadapi ujian sebelum bulan dimulai. Bersiaplah dan siap untuk pergi sebelum Ramadan atau rencanakan agar Anda melakukannya setelah itu sehingga tidak perlu waktu lama dari ibadah Anda.

12. Ucapkan dan Renungkan Setelah Baca Al Qur’an

Mulailah sekarang untuk merefleksikan bagian-bagian dari Al-Qur’an untuk lebih dekat dengan Allah dan memahami tanggung jawab Anda. Setiap kali Anda membaca Alquran, Anda akan menemukan lebih banyak makna dan manfaat di dunia ini dan akhirat.

13. Segera Bertobat

Kita semua melakukan kesalahan, tetapi alhamdulillah kita selalu bisa bertobat. Nabi  berkata:

“Semua anak-anak Adam terus-menerus berbuat salah, tetapi yang terbaik dari mereka yang terus-menerus berbuat salah adalah mereka yang terus menerus bertobat.” (Tirmidzi)

14. Beramal

Dunia ini hanya bisa menjadi tempat yang lebih baik jika kita saling membantu. Sebagai imbalannya, Allah membalas kita di kedua dunia.

15. Makan Sehat dan Cukup

Dengan sedikit waktu untuk makan di bulan Ramadan, kita benar-benar perlu memperhatikan apa yang kita makan. Sekarang adalah waktu terbaik untuk meneliti nilai gizi dari makanan yang kita makan. Sementara kita berpuasa, makanan yang kita makan sebelum kita memulai puasa atau memecah puasa kita perlu menyediakan energi yang optimal sehingga kita dapat menyelesaikan tugas harian kita dan meningkatkan ibadah kita.

Sekarang, setelah mengatakan semua ini, mari kita lihat situasi kita, dan menjawab sendiri, jujur, bagaimana kita mempersiapkan diri untuk bulan yang diberkati ini, dan bagaimana kita akan menemuinya?

, , , ,




Post Date: Sunday 06th, May 2018 / 11:00 Oleh :
Kategori : Amalan Shaleh
Short Movies

Manusia memang jarang bersyukur, padahal nikmat dan rencana Tuhan yang sangat indah sudah diberikan pada dirinya. Saksikan film pendek berikut ini.