15 Tips Menjaga Lisan Dalam Islam di Kehidupan Sehari-hari

Lisan merupakan salah satu fitrah yang di karuniakan Allah SWT kepada seluruh umat manusia. Meskipun ukurannya lebih kecil di bandingkan bagian tubuh lainnya seperti tangan dan kaki.  lisan dapat menempatkan seseorang pada posisi sebagai penghuni surga atau sebaliknya di lemparkan kedalam api neraka. Jangan menyepelekan setiap perkataan yang keluar dari mulut kita.

ads

Karena pada dasarnya perkataan tersebut memiliki dampak yang besar dan bisa mendatangkan murka Allah Ta’ala. Sebagaimana Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda dalam sebuah hadits yang diriwayatkan dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu:

Sungguh seorang hamba mengucapkan satu kalimat yang mendatangkan keridhoan Allah, namun dia menganggapnya ringan, karena sebab perkataan tersebut Allah meninggikan derajatnya. Dan sungguh seorang hamba mengucapkan satu kalimat yang mendatangkan kemurkaan Allah, namun dia menganggapnya ringan, dan karena sebab perkataan tersebut dia dilemparkan ke dalam api neraka.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Islam merupakan agama yang sempurna yang mengatur setiap tatanan dalam kehidupan manusia. Begitupula dengan kewajiban dan keutamaan menjaga lisan dalam islam . Secara jelas telah di terangkan dalam firma Allah SWT QS Al-Isra ayat 36 yang berbunyi :

“Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya.” (QS. Al-Isra: 36)

Sebagai umat muslim yang baik kita dituntut untuk dapat menjaga lisan. Hal itu, juga merupakan upaya untuk meninggalkan hal-hal yang tidak bermanfaat. Kita juga di anjurkan untuk berbicara sesuai dengan apa yang diketahui dan makna kebaikan yang terkandung di dalamnya. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pun bersabda:

“Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir maka katakanlah perkataan yang baik atau jika tidak maka diamlah.”(Muttafaqun ‘alaihi).

Tips Menjaga Lisan Dalam Islam

“Mulut lebih Tajam daripada Pedang” pepatah ini memang benar adanya. Karena dampak yang di timbulkan dari ucapan yang keluar melalui lisan akan sangat beragam. Ucapan yang baik akan menimbulkan kesan yang baik sedangkan ucapan yang buruk akan dapat memicu permusuhan. Sudah banyak bukti percekcokan yang dimulai karena ketersinggungan pihak lain atas ucapan yang dilontarkan. Karena itu, dalam meningkatkan kadar keimanan kita serta upaya untuk semakin memperkokoh persatuan, berikut 15 tips menjaga lisan dalam islam di kehidupan sehari-hari . Simak selengkapnya.

1. Tidak Selalu Menyampaikan apa yang Didengarkan Kepada Orang Lain

Sebagai makhluk sosial, manusia tidak lepas dari apa yang disebut dengan sosialisasi. Tentunya untuk menjali keakraban maka kira akan berkomunikasi satu sama lain. Dari komunikasi ini kemudian terjalim obrolan-obrolan yang kadang melibatkan pihak lain. Tentunya sebagai seorang muslim kita tidak patut menyampaikam semu ucapan yang kita dengan. Seperti yang dinkutip Dari Abu hurairah radiallahu ‘anhu,sesungguhnya Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

Cukuplah seseorang itu dikatakan sebagai pendusta ketika dia menyampaikan setiap apa yang dia dengarkan.”   (HR.Muslim dan Abu Dawud)

2. Jauhi Sikap Sombong dan Membanggakan Diri

Sifat sombong dalam islam , dan membanggakan diri atau pamer dalam islam memang sudah kodrati ada dalam setiap diri manusia. Sikap itu tercermin dari gaya bahasa dan ucapan yang keluar dari lisan seseorang. Padahal dalam islam kedua sifat ini merupakan sifat todak terpuji yang harus dihi dari. Dalam sebuah hadist Dari aisyah radiyallohu ‘anha, ada seorang wanita yang mengatakan:

Wahai Rasulullah, aku mengatakan bahwa suamiku memberikan sesuatu kepadaku yang sebenarnya tidak diberikannya.” ,   berkata Rasulullah Shallallahu Alaihi wa aalihi wasallam : “orang yang merasa memiliki sesuatu yang ia tidak diberi, seperti orang yang memakai dua pakaian kedustaan.” (muttafaq alaihi)


3. Perbanyak  Membaca Al-quran

Dari abdullah bin ‘umar radiyallohu ‘anhu, dari Nabi Shallallahu Alaihi wa aalihi wasallam, beliau bersabda:

Dikatakan pada orang yang senang membaca alqur’an: bacalah dengan tartil sebagaimana engkau dulu sewaktu di dunia membacanya dengan tartil, karena sesungguhnya kedudukanmu adalah pada akhir ayat yang engkau baca”.  (HR.abu daud dan attirmidzi).

Membaca Al-quran merupakan salah satu cara membentengi diri dalam menjaga lisan. Selain itu juga akan mampu mengontrol diri semakin mampu membedakan antara akhlaq terpuji dan tercela. Amalan yang baik adalah terutama dengan keutamaan membaca al-quran di bulan ramadhan.

4. Banyak Berdzikir

Berdizkir merupakam salah satu cara manusia untuk mengingat kebesaran sang pencipta. Salah satu keutamaan dari dzikir ialah dapat membantu kita dalam mengontrol perkataan dan perbuatan kita. Selain itu juga, Allah ta’ala memuji hamba-hambanya yang mukhlis dalam firman-Nya:

“(yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadaan berbaring…” (Ali imran:191).

5. Hindari Sikap Berlebiham Dalam Berbicara

Berlebihan dalam berbicara merupakan salah satu hal yang tidak di anjurkan dalam islam. Apalagi jika hal yang di bicarakan lebih banyak mudharatnya ketimbang kebaikannya. Hal tersebut justru akan bisa membawa dampak buruk bagi citra anda di mata umum. Sebaiknya anda berbicara sesuai dengan porsi dan usahakan apa yang keluar darinlisan anda ialah ucapan yang bermanfaat dan bernilai kebaikan.

6. Jangan Memotong Pembicaraan atau Membantahnya

Memotong atau membantah perkataan orang lain, apalagi orang yang lebih tua merupakan hal yang di benci dalam islam. Selain itu, bagi sebagian besar orang Indonesia, hal ini juga merupakan etika yang buruk dan tidak baik. Sehingga tentunya hal ini harus kita hindari dan jangan sampai dilakukan. Terutama kepada orang tua dan orang orang terdekat.

7. Jangan Memperolok Cara Bicara Orang Lain

Allah SWT terkadang menciptakam sebagian kecil umatnya dengan kekurangan fisik yang dimiliki. Sebagian dari mereka ada yang kesulitan dalam berbicara dan terbata-bata dalam pengucapannya. Sebagai muslim yang baik, hendaknya kita tidak memperolok kekurangan yang mereka miliki. Allah Ta’ala berfirman:

Hai orang-orang yang beriman, janganlah sekumpulan orang laki-laki merendahkan kumpulan yang lain, boleh jadi yang ditertawakan itu lebih baik dari mereka. Dan jangan pula sekumpulan perempuan merendahkan kumpulan lainnya, boleh jadi yang direndahkan itu lebih baik.” (QS.Al-Hujurat:11)

8. Jauhkan Diri Dari Ghibah (Gossip) dan Namimah (Adu Domba)

Dalam kitab Shahih Muslim hadits no. 2589 disebutkan.
Diriwayatkan dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah bertanya kepada para sahabat, “Tahukah kalian apa itu ghibah ?” Para sahabat menjawab, “Allah dan RasulNya yang lebih mengetahui. “Beliau berkata, “Ghibah ialah engkau menceritakan hal-hal tentang saudaramu yang tidak dia suka” Ada yang menyahut, “Bagaimana apabila yang saya bicarakan itu benar-benar ada padanya?” Beliau menjawab, “Bila demikian itu berarti kamu telah melakukan ghibah terhadapnya, sedangkan bila apa yang kamu katakan itu tidak ada padanya, berarti kamu telah berdusta atas dirinya”.

Saat ini, ghibah dalam islam telah berkembang menjadi budaya terutama dikalangan perempuan dan ibu-ibu. Sepertinya hal ini telah berakar dan menjadinkebiasaan yang sulit untuk di hilangkan. Namun, jika anda telah menyimak hadist di atas, seharusnya anda akan sadar untung menghilangkan kebiasaan tidak terpuji tersebut. Karena tidak jarang ghibah yang dilakukan akan berdampak pada timbulnya fitnah.

9. Jangan Mengunjing Orang Lain

Bergunjing merupakan salah satu sifat tercela yang sangat di benci Allh SWT. Dengan jelas dam firmannya ia menyebutkan bahwa seorang yang suka bergunjing terhadap orang lain diibaratkan sebagai seorang yang memakan bangkai saudaranya sendiri. Berikut petikan Firman Allah SWT dalam QS Al-Hujurat ayat 12 yang berbunyi :

“Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan berprasangka, karena sesungguhnya sebagian tindakan berprasangka itu adalah dosa. Janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain dan janganlah kamu sebahagian kamu menggunjing sebahagian yang lain. Sukakah salah seorang diantara kamu memakan daging saudaranya yang sudah mati ? Tentu kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang” [Al-Hujurat : 12]

10. Hindari Perkataan yang Tidak Berdasar

Diriwayatkan dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

“Sesungguhnya Allah meridhai kalian pada tiga perkara dan membenci kalian pada tiga pula. Allah meridhai kalian bila kalian hanya menyembah Allah semata dan tidak mempersekutukannya serta berpegang teguh pada tali (agama) Allah seluruhnya dan janganlah kalian berpecah belah. Dan Allah membenci kalian bila kalian suka qila wa qala (berkata tanpa berdasar), banyak bertanya (yang tidak berfaedah) serta menyia-nyiakan harta” [1]

Perkataan yang tidak berdasar tidak hanya dibenci oleh Allah SWT tapi juga dapat memberikan dampak buruk bagi kehodupan bermasyarakat. Timbulnya sengketa, perpecahan dan permusuhan dapat terjadi akibat dari ucapan lisan yang tidak berdasar.

11. Lebih Banyak Menggunakan Telinga Ketimbang Mulut

Imam Abu Hatim Ibnu Hibban Al-Busti berkata dalam kitabnya Raudhah Al-‘Uqala wa Nazhah Al-Fudhala hal. 47.

” Orang yang berakal seharusnya lebih banyak mempergunakan kedua telinganya daripada mulutnya. Dia perlu menyadari bahwa dia diberi telinga dua buah, sedangkan diberi mulut hanya satu adalah supaya dia lebih banyak mendengar daripada berbicara. Seringkali orang menyesal di kemudian hari karena perkataan yang diucapkannya, sementara diamnya tidak akan pernah membawa penyesalan. Dan menarik diri dari perkataan yang belum diucapkan adalah lebih mudah dari pada menarik perkataan yang telah terlanjur diucapkan. Hal itu karena biasanya apabila seseorang tengah berbicara maka perkataan-perkataannya akan menguasai dirinya. Sebaliknya, bila tidak sedang berbicara maka dia akan mampu mengontrol perkataan-perkataannya.

12. Mengendalikan Lisan Lewat Hati

Dalam buku yanga sama Imam Abu Hatim Ibnu Hibban Al-Busti juga berkata dalam kitabnya Raudhah Al-‘Uqala wa Nazhah Al-Fudhala hal. 49.

“Lisan seorang yang berakal berada di bawah kendali hatinya. Ketika dia hendak berbicara, maka dia akan bertanya terlebih dahulu kepada hatinya. Apabila perkataan tersebut bermanfaat bagi dirinya, maka dia akan bebicara, tetapi apabila tidak bermanfaat, maka dia akan diam. Adapun orang yang bodoh, hatinya berada di bawah kendali lisannya. Dia akan berbicara apa saja yang ingin diucapkan oleh lisannya. Seseorang yang tidak bisa menjaga lidahnya berarti tidak paham terhadap agamanya”.


13. Hindari Berbicara Tanpa Berfikir

Dalam berbicara entah kepada siapapun itu sebaiknya kita memikirkan dengan baik apa yang akan kita katakan. Apakah dsmpaknya? Bagaimana menyampaikannya dan kata-kata apa yang harus di gunakan sebagaimana hukum menyakiti hati orang lain dalam islam . Sehingga jangan sampai apa yang keluar dari lisan kita ini tanpa dilalyi dengan proses berfikir. Dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah bersabda:

Sesungguhnya seorang hamba yang mengucapkan suatu perkataan yang tidak dipikirkan apa dampak-dampaknya akan membuatnya terjerumus ke dalam neraka yang dalamnya lebih jauh dari jarak timur dengan barat”

14. Jangan Menghina Orang Lain

Muslim meriwayatkan sebuah hadits yang panjang dalam kitab Shahihnya no. 2564 dari Abu Hurairah, yang akhirnya berbunyi.

Cukuplah seseorang dikatakan buruk jika sampai menghina saudaranya sesama muslim. Seorang muslim wajib manjaga darah, harta dan kehormatan orang muslim lainnya”

Dalah kehidupan, tidak sekalipun kita diajarkan untuk menghina orang lain. Apalagi menghina saudara sendiri selaku umat muslim. Rosullullah SAW sendiri dengan menyatakan sangat membenci orang yang sengaja menghina saudarannya sesama umat muslim.

15. Selalu Menjaga Ucapan Kepada Orang Lain 

Pangkal dari sebuah perkara yang timbul bisa disebabkan karena kesalahan dalam berucap. Pada faktanya ada banyak sekali pertikaian dan perselisihan yang timbul akibat tidak bisa menjaga lisan satu sama lain. Tentunya hal ini dapat dihindari jika kesadaran antara kita semakin tinggi dalam menjaga ucapan kepada orang lain. Terlebih lagi sifat dan karakter masing-masing oramg berbeda. Jangan sampai anda di cap sebagai seseorang yang berlidah tajam dan berbisa.

15 tips menjaga lisan dalam islam di kehidupan sehari-hari. Tentu dapat menjadi hal yang bisa anda praktekan dalam kehidupan bermasyarakat. Hal ini jga dapat membantu anda dalam meingkatkan kadar iman dalam islam terhadap Allah SWT serta sebagai salah satu cara membuat hati tenang dalam islam . Sehingga nantinya kita termasuk kedalam orang-orang yang beruntung di surgaNya. Amin. Semoga artikel inj dapat bermanfaat.

, , , ,




Post Date: Monday 29th, January 2018 / 05:36 Oleh :
Kategori : Amalan Shaleh