13 Balasan Orang Zalim Dalam Islam

Satu-satunya tujuan mengirim para nabi adalah untuk menegakkan Keadilan di dunia dan mengakhiri ketidakadilan. Secara garis besar, melakukan keadilan berarti memberi semua orang haknya. Namun pernyataan sederhana ini menyamarkan semua kerumitan kehidupan dalam hubungan mereka yang banyak dan selalu berubah, semua godaan, semua kekhawatiran dan kekhawatiran, semua konflik dan dilema.

ads

Untuk membimbing orang-orang, Allah menurunkan para nabi dengan tanda-tanda yang jelas, Kitab, dan Saldo. Kitab itu berisi wahyu-wahyu yang menguraikan apa yang adil dan tidak adil atau benar dan salah. Saldo mengacu pada kemampuan kita untuk mengukur dan menghitung sehingga kita dapat mengikuti jalan yang ditunjukkan oleh Kitab dan dijelaskan oleh para Nabi seperti cara nabi muhammad mendidik anak.

Bersama-sama, sumber-sumber ini mengajarkan kita apa hak-hak Allah, orang lain, dan orang-orang kita sendiri pada kita dan bagaimana menyeimbangkannya.

Sebuah kehidupan yang hidup dalam ketaatan kepada Allah, kemudian, adalah tindakan penyeimbangan yang berkelanjutan, baik secara individu maupun kolektif. Sedangkan zalim adalah kebalikan dari keadilan. Kezaliman adalah penyimpangan dari keadilan dan pelanggaran kebenaran seperti hukum berdo’a jelek untuk orang lain. Dan akan ada balasan bagi orang yang zalim, seperti berikut :

1. Emosi Yang Tidak Terkendali

Dalam keadaan normal banyak orang bisa menjadi adil. Tetapi Islam memerintahkan para pengikutnya untuk bahkan hanya dalam menghadapi emosi yang saling bertentangan yang kuat.

Dalam berurusan dengan manusia lain, dua hambatan utama menuju keadilan adalah cinta dan kebencian. Lihat bagaimana Alquran mengajarkan kita untuk mengatasi rintangan pertama ketika kita berurusan dengan kerabat terdekat kita atau bahkan diri kita sendiri.

Hai orang-orang yang beriman! Bersikaplah teguh untuk keadilan, sebagai saksi bagi Allah, bahkan melawan dirimu sendiri, atau orang tuamu, atau kerabatmu, dan apakah itu (melawan) kaya atau miskin: karena Allah dapat melindungi keduanya dengan baik. Jangan ikuti hawa nafsu (dari hatimu), jangan sampai kamu menyimpang, dan jika kamu memutarbalikkan (keadilan) atau menolak untuk melakukan keadilan, sesungguhnya Allah sangat mengenal semua yang kamu lakukan. ” [Quran 4: 135].

2. Kegelapan Dihari Kiamat

Kita semua tahu bahwa semua yang bernyawa akan kembali dibangkitkan pada hari akhri atau hari kiamat. Dan balasan bagi orang yang zalim adalah seseuatu yang pedih, berupa kegelapan. Seperti yang di katakan oleh Rasullulah :

اتقوا الظلم ؛ فإن الظلم ظلمات يوم القيامة » ( رواه مسلم

“Jangan melakukan ketidakadilan, karena ketidakadilan adalah kegelapan di Hari Kiamat.” (Muslim).

3. Hal Yang Sangat Dilarang Oleh Allah

Seperti yang kita ketahui bahwa larangan dan perintah Allah Adalah hal yang bisa didapatkan dari Al Qur’an dan hadist Dan berbuat zalim adalah salah satu yang dilarang.

عن أبي ذر الغفاري ra الله عنه عن النبي – صلى الله عليه وسلم – فيما يرويه عن ربه عز وجل أنه قال : ( يا عبادي إني حرمت الظلم على نفسي وجعلته بينكم محرما فلا تظالموا …

“Wahai hamba-Ku! Aku telah melarang ketidakadilan untuk diri ku sendiri dan telah melarang itu untuk kamu juga, maka jangan melakukan ketidakadilan satu sama lain ” . (Muslim)

4. Akar Dari Semua Kejahatan

Saat membaca Alquran kita memahami bahwa kezaliman atau ketidakadilan adalah akar dari semua kejahatan, karena Tuhan ini tidak menyukai orang yang tidak adil dan tidak akan membimbing yang tidak adil. Orang yang tidak adil adalah penghuni neraka:

“Dan kemudian Kami akan menyelamatkan orang-orang yang takut kepada Allah dan meninggalkan orang-orang yang berdosa di dalamnya, di atas lutut mereka.” (19: 72)


5. Tidak Akan Ada Pertolongan

Ada ayat-ayat yang tak terhitung jumlahnya di Quran yang melarang seorang Muslim untuk melakukan ketidakadilan, atau untuk membantu orang-orang yang melakukan kesalahan untuk melakukan kezaliman:

“Dan janganlah condong kepada orang-orang yang berbuat salah, jangan sampai kamu tersentuh oleh api, dan kamu tidak akan memiliki selain Allah pelindung apapun; maka Anda tidak akan dibantu . ”(Hud: 113)

6. Memicu Kehancuran

Lebih jauh, untuk memihak ketidakadilan dengan hati kita, atau berdiam diri terhadap ketidakadilan dilarang dalam semua kategori, karena ini membawa Anda menuju kehancuran bangsa dan bangsa seperti cara memelihara jiwa dalam islam.

7. Merupakan Dosa Besar

Ath-Thahabi semoga Allah merahmatinya berpendapat bahwa ketidakadilan adalah dosa besar dan mengatakan bahwa melakukan ketidakadilan kepada orang lain dapat mengambil bentuk masuk tanpa izin di properti mereka, menyalahgunakan mereka secara fisik atau secara lisan, dan menyerang yang lemah.

Dia menyebutkan ayat-ayat Alquran dan Hadits Nabi yang mengancam yang tidak adil. Kemudian dia melaporkan bahwa beberapa pendahulu yang saleh berkata, “Jangan salahkan yang lemah agar tidak menjadi salah satu dari orang-orang jahat yang jahat.”

8. Kutukan Dari Allah

Ketidakadilan terhadap Sang Pencipta, Tuhan, yang merupakan ketidakadilan terbesar. Tuhan mengatakan kepada kita di Al-Quran ketidakadilan semacam ini mengatakan “Sungguh syirik adalah dosa besar dan ketidakadilan” dan “Kutukan Allah ada di atas orang-orang yang zalim”.

9. Keburukan Didunia

Tidak akan ada hal baik yang menyertai sebuah kezaliman. Tidak hanya hukuman di akhirat. Didunia juga telah di beritakan oleh Allah bahwa orang zalim akan dihukum seperti hukum membuang bayi.


10. Dijauhi Masyarakat

Sekali kezaliman terbongkar maka akan banyak hal lain yang menyertai seperti dihakimi dan dijauhi sesama. Dan seperti poin sebelumnya, zalim adalah akar dari kejahatan.

11. Merugikan Diri Sendiri

Faktanya, orang tipe ini dianggap melakukan ketidakadilan kepada diri sendiri sebagai salah satu kesalahan pada diri sendiri ketika seseorang berniat melakukan kezaliman.

12. Memperbanyak Dosa

Ketidakadilan membutuhkan dua dosa: merampas hak orang lain dan menentang Allah Yang ditinggikan dengan ketidaktaatan. Dosa melakukan ketidakadilan lebih jahat daripada dosa-dosa lain karena biasanya dilakukan terhadap yang lemah, yang tidak berdaya untuk mempertahankan diri.

13. Tertutupnya Hidayah

Penyebab ketidakadilan adalah kegelapan hati; seorang pria yang hatinya diterangi oleh bimbingan tidak akan melakukan ketidakadilan seperti macam-macam dosa jariyah.

Demikian beberapa balasan orang zalim dalam islam yang harus diketahui

, , , ,




Post Date: Wednesday 25th, April 2018 / 03:04 Oleh :
Kategori : Larangan
Yuk Join & Subs Channel Saya Islam

Cara Terhindar dari Fitnah Dajjal – Ustadz Adi Hidayat, Lc, MA