13 Balasan Zina Dalam Islam yang Menyakitkan

Zina dalah salah satu kata yang diambil dalam bahas arab yaitu زَنَى يَزْنِي زِنىً ، وزِنَاءً yang berarti fajir atau nista. Islam telah mengambil sikap tegas dan tegas terhadap Zina (percabulan atau perzinahan). Allah, Yang Mahakuasa, memerintahkan dengan kata-kata yang tegas dan tegas seperti yang di firmankan oleh Allah SWT :

ads

وَلَا تَقْرَبُوا الزِّنَا ۖ إِنَّهُ كَانَ فَاحِشَةً وَسَاءَ سَبِيلًا

Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji. Dan suatu jalan yang buruk. [Al Isra’ : 32]

1. Menurunkan Tingkatan Iman

Zina adalah hal yang buruk hukum zina tangan juga menyatakan hal yang sama. Seperti yang dikatakan oleh rasulullah:

“Siapapun yang menjamin saya bahwa dia akan menjaga kesuciannya, saya akan menjamin dia Firdaus” (Al-Bukhari).

Abu Hurairah melaporkan bahwa Rasulullah SAW bersabda:

“Tidak ada yang melakukan perzinahan sementara masih tetap menjadi orang percaya, karena iman lebih berharga bagi Allah daripada tindakan jahat seperti itu!” . “Ketika seseorang melakukan perzinahan dia melemparkan dari lehernya ikatan yang mengikatnya dengan Islam jika, bagaimanapun, ia bertobat, Allah akan menerima pertobatannya ” (Al-Bukhari, Muslim, Abu Dudud, An-Nisa’i dan lain-lain).

2. Hukuman Mati

Jika seseorang melakukan perzinaan apalagi perzinaan sedarah maka dia harus dibunuh menurut hukum Islam seperti hukum menikah dengan pasangan zina.

3. Adanya Rasa Tidak Percaya

Jika seseorang melihat bahwa orang asing bersekongkol dengan istrinya, maka dia dapat membunuh mereka berdua jika dia menganggap dirinya aman dalam melakukannya. Tetapi jika dia tidak merasa aman atau jika dia tidak ingin membunuh mereka, maka ternyata istrinya tidak dilarang untuknya.

4. Hukuman Berat Didunia

Jika seorang kafir melakukan perzinahan dengan seorang wanita Muslim, dia harus dibunuh menurut syariat. Demikian pula, jika seorang Muslim dihukum tiga kali karena percabulan dan sekali lagi terbukti bersalah untuk keempat kalinya, ia harus dieksekusi seperti cara menghapus dosa zina.

5. Hukuman Rajam

Jika orang tersebut waras, besar, dan menikah secara legal, dan memiliki istri yang dengannya ia dapat menjalin hubungan seksual kapan pun ia mau, dan terlepas dari itu ia melakukan perzinahan dengan wanita dewasa yang waras lainnya, ia harus dirajam sampai mati. kematian menurut hukum Islam. Dan menurut beberapa Mujtahid, ia harus terlebih dahulu diberi seratus cambukan.

6. Hukuman Cambukan

Jika seorang pria tidak memenuhi syarat-syarat yang tercantum dalam poin di atas, dan jika dia melakukan perzinahan dengan seorang wanita maka hukumannya menurut hukum Islam adalah seratus cambukan.

Demikian pula, wanita yang sudah menikah yang dengan rela melakukan perzinahan harus dirajam sampai mati. Jika dia belum menikah, maka hukuman baginya adalah seratus cambukan seperti cara menghapus dosa zina sebelum menikah.


7. Kontaminasi Penyakit

Satu lagi yang perlu dicatat adalah bahwa kuman penyakit seperti sifilis, dll. Tidak terbatas hanya pada mereka yang melakukan perzinaan. Pasangan dari penjelajah juga bisa terkena penyakit ini. Pernikahan dengan seorang pezina karenanya menjijikkan dan tidak disarankan seperti zina dalam islam.

8. Menyakiti Pasangan

Jika seorang pria perzinahan menikahi wanita pezina, orang yang tidak bersalah tidak menjadi korban, tetapi perbuatan mereka pasti akan mempengaruhi keturunan mereka secara negatif. Generasi masa depan mereka akan terkontaminasi dengan kejahatan dosa mereka dan akan ada beberapa kelainan bentuk atau yang lain dalam keturunan mereka.

9. Mendapatkan Pasangan Dengan Tabiat Yang Sama

Ini adalah fakta bahwa agama Islam mengatakan:

الزَّانِي لَا يَنْكِحُ إِلَّا زَانِيَةً أَوْ مُشْرِكَةً وَالزَّانِيَةُ لَا يَنْكِحُهَا إِلَّا زَانٍ أَوْ مُشْرِكٌ ۚ وَحُرِّمَ ذَٰلِكَ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ

Laki-laki yang berzina tidak mengawini melainkan perempuan yang berzina, atau perempuan yang musyrik; dan perempuan yang berzina tidak dikawini melainkan oleh laki-laki yang berzina atau laki-laki musyrik, dan yang demikian itu diharamkan atas oran-orang yang mukmin.[An Nuh- 3]

10. Sulit Untuk Dimaafkan

Harus diklarifikasi bahwa hukuman untuk perzinahan bisa dikenakan ketika dosa dibuktikan dari sudut pandang syariat. Sebagaimana telah dinyatakan sebelumnya, perzinahan hanya terbukti jika kondisi yang diperlukan untuk itu terpenuhi.


11. Siksaan Moral

Hal lain, meskipun kebenarannya tidak ditegakkan, adalah bahwa hukuman bertindak sebagai obat untuk penyakit orang berdosa. Bisa jadi karena ratusan cambukan, tubuh orang-orang berdosa begitu panas sehingga kuman yang telah memasuki tubuh mereka dimusnahkan sebelum mereka berkembang biak dan menyebar.

12. Dijauhi Masyarakat

Besarnya dosa ini bukanlah ukuran kecil karena konsekuensi mengerikan yang mempengaruhi individu, keluarga, dan masyarakat. Di antaranya adalah bahwa hal itu mensyaratkan perselingkuhan dan mengikis kepercayaan dan ketenangan yang merupakan dasar dari kehidupan keluarga yang memuaskan, itu menghilangkan energi seseorang, itu merusak perdamaian di rumah; itu mengotori kesucian jiwa seseorang dan kemudian menghancurkan iman seseorang. Hingga akhirnya, ia mengekspos orang itu kepada murka Allah, sehingga menghasilkan kutukan abadi.

13. Dibenci Oleh Allah

Ini sangat nyata dan tercantum pada sebuah hadist:

Ada tiga jenis orang berdosa yang Allah tidak akan berbicara pada Hari Kebangkitan; tidak Dia akan memurnikan mereka juga tidak akan Dia bahkan melihat mereka; sebaliknya mereka akan menderita hukuman yang berat: orang yang lebih tua yang melakukan perzinahan, raja atau penguasa yang membohongi rakyatnya, dan orang miskin yang bertindak arogan! (Muslim dan An-Nasa’i)

, , , ,




Post Date: Tuesday 24th, April 2018 / 07:52 Oleh :
Kategori : Larangan