Hukum Mendengar Musik Saat Puasa

Menentukan apa dan bukan haram (dilarang) selama Ramadhan bukanlah tugas yang mudah seperti larangan selama bulan Ramadhan. Apa aturan tentang pakaian selama bulan suci? Apakah seks diizinkan? Bisakah kamu nonton TV? Bisakah Anda mendengarkan atau memutar musik?

Apakah Musik Haram dalam Islam?

Terdapat hadits dalam kitab Bulughul Marom karya Ibnu Hajar Al Asqolani,

وَعَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اَللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – – مَنْ لَمْ يَدَعْ قَوْلَ اَلزُّورِ وَالْعَمَلَ بِهِ, وَالْجَهْلَ, فَلَيْسَ لِلَّهِ حَاجَةٌ فِي أَنْ يَدَعَ طَعَامَهُ وَشَرَابَهُ – رَوَاهُ اَلْبُخَارِيُّ, وَأَبُو دَاوُدَ وَاللَّفْظُ لَهُ

Dari Abu Hurairah, ia berkata bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Barangsiapa tidak meninggalkan perkataan haram, juga melakukan maksiat dan melakukan perkara bodoh, maka Allah tidak lagi peduli pada makan dan minum yang ia tinggalkan.” Kata Ibnu Hajar, “Diriwayatkan oleh Bukhari dan Abu Daud. Lafazhnya adalah dari Abu Daud.” (Takhrij: HR. Bukhari no. 6057 dan Abu Daud no. 2362. Kalimat ‘al jahl’ dalam hadits adalah lafazh Bukhari, bukan Abu Daud).

Allaah berkata: “ Hai kamu yang percaya! Mengamati As-Sawm (puasa) ditentukan untuk Anda seperti yang ditentukan bagi orang-orang sebelum Anda, bahwa Anda dapat menjadi Al-Muttaqoon (yang saleh) ” (Al-Baqarah 2: 183). Dan Nabi (damai dan berkah Allah besertanya) berkata: “Puasa tidak hanya berarti (tidak makan) dari makan dan minum, melainkan, puasa berarti (abstain) dari omong kosong dan cabul berbicara …” Diceritakan oleh Al-Haakim.

Membaca Al-Qur’an, tidak ada ayat yang secara eksplisit menyatakan musik sebagai haram. Namun, menurut Zakir Naik, pengkhotbah medis  yang kontroversial yang mendirikan Yayasan Penelitian Islam dan sekarang dianggap sebagai bintang rock yang sangat populer, percaya bagian-bagian tertentu dari AlQur’an. menunjukkan larangan musik. Dia mengutip bab 31, ayat 6:

“Tapi ada, di antara manusia, mereka yang membeli dongeng-dongeng, tanpa pengetahuan (atau makna), untuk menyesatkan (pria) dari Jalan Allah dan melemparkan ejekan (di Jalan): karena akan ada Hukuman Mempermalukan.”

Naik menyatakan bahwa “dongeng kosong” dapat diterjemahkan menjadi “alat musik.” Naik kemudian mengutip Bukhari, volume 7, Kitab Minuman, hadits no. 5590:

“… Dia mendengar Nabi berkata, ‘Dari antara pengikut saya akan ada beberapa orang yang akan mempertimbangkan hubungan seksual ilegal, mengenakan sutra, minum minuman beralkohol dan penggunaan alat musik, karena halal.'”

Namun, sebagai sebuah Hadis catatan sejarah kehidupan Muhammad dari ulama Islam Muhammad al-Bukhari, Anda memasuki wilayah teks buatan manusia versus firman Allah Al-Quran. Beberapa Muslim menganggap Al-Quran berada di atas semua Hadis, dan sementara Hadis dimaksudkan untuk membantu memahami Al-Quran, itu adalah teks Alquran yang berdiri sebagai kebenaran mutlak seperti musik dlaam islam.

Al-Bukhaari meriwayatkan bahwa Nabi  berkata: “Akan ada di antara umat-Ku – orang-orang yang menganggap perzinahan, sutra, babi dan alat-alat musik sebagai diizinkan …” Al-Tabaraani dan al-Bayhaqi berkata bahwa ini adalah laporan mawsool. Hadits ini menunjukkan bahwa alat musik haram dalam dua cara: Pertama, Nabi (damai dan berkah Allah besertanya) berkata, “(mereka) akan menganggap … sebagai diizinkan.”

Ini jelas menunjukkan bahwa hal-hal yang disebutkan adalah haram, tetapi orang-orang itu akan menganggapnya sebagai hal yang diperbolehkan. Kedua, alat musik disebutkan dalam hubungannya dengan hal-hal yang pasti haram, yaitu perzinahan (zina) dan alkohol.

Jika bukan haram itu tidak akan disebutkan di samping mereka. Orang percaya harus memanfaatkan bulan penuh berkah ini dan berbalik kepada Tuhannya. Dia harus bertobat kepada Allah dan menyerahkan hal-hal haram yang biasa dia lakukan sebelum Ramadhan, sehingga Allaah dapat menerima puasanya dan mengatur urusannya secara lurus.

Apakah Haram Musik Selama Ramadan?

Sekali lagi, tampaknya tidak ada kesepakatan menyeluruh di sini. Kembali pada bulan April, Time Out Dubai menerbitkan ” Panduan Pemula untuk Ramadhan .” Pada topik musik, mereka menulis, “Orang-orang pada umumnya harus menahan diri dari mendengarkan musik keras selama Bulan Suci, karena dapat menyinggung orang-orang yang berpuasa. Namun, dapat diterima untuk mendengarkan musik di smartphone atau iPod Anda dengan bantuan headphone. ”Mereka juga menyarankan untuk tidak memainkan musik dengan keras saat mengemudi.

Namun, pada tahun 2005, panduan Ramadan yang diterbitkan di BBC menyatakan bahwa mendengarkan musik, bersama dengan kegiatan lain seperti menonton TV dan bermain permainan papan, dilarang selama Bulan Suci. Bahkan ketika melihat adzan panggilan Muslim untuk sholat, ada perdebatan apakah itu digolongkan sebagai musik.

Sementara beberapa keberatan dengan gagasan semacam itu, bagi yang lain ini tentang memisahkan antara keduniawian musik dan dunia lain dari praktik keagamaan, dan karena adzan tidak sepenuhnya kata-kata Tuhan, itu dapat dianggap musik. Namun, “musik” berbasis perkusi dan drum secara luas dianggap dapat diterima, dan ini sering disertai dengan puisi Islam. Contoh yang baik adalah karya Yusuf Islam sebelumnya Cat Stevens, yang telah merilis sejumlah album mengikuti panduan tersebut.

Pada dasarnya, tidak ada jawaban yang benar, dan Anda harus melakukan apa pun yang Anda rasa terbaik dalam situasi tersebut. Jika Anda berpikir memotong musik adalah bagian penting dari puasa, maka jangan terlibat dalam kegiatan musik. Namun, jika Anda berpikir itu dapat diterima untuk mendengarkan musik selama Ramadhan , lakukanlah, dan cobalah untuk mengamati keyakinan orang lain dan simpan di headphone atau volume rendah.