Perbedaan Ghibah dan Fitnah Menurut Islam dan Dalilnya

Ghibah dan fitnah adalah hal yang sering kali dilakukan tanpa sadar oleh semua orang. Gihbah dan fitnah sering kali dilakukan ketika manusia satu berkumpul dengan manusia lainnya dan kurang bisa menjaga pembicaraan untuk sesuatu yang baik. Padahal, Rasulullah sendiri pernah menyampaikan bahwa lebih baik kita diam ketika tidak mampu membicarakan kebaikan.

ads

Seringkah kita melakukan ghibah dan fitnah? Jangan sampai pahala kebaikan kita rusak karena kita melakukan ghibah dan fitnah. Sama hal nya seperti kita membakar diri kita sendiri. Tentu merugi dan sangat besar dosanya.

Perbedaan Ghibah dan Fitnah

Berikut beberapa pemahaman terkait perbedaan ghibah dan fitnah, diantaranya:

Pengertian Ghibah

“Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Tahukah engkau apa itu ghibah?” Mereka menjawab, “Allah dan Rasul-Nya yang lebih tahu.” Ia berkata, “Engkau menyebutkan kejelekan saudaramu yang ia tidak suka untuk didengarkan orang lain.” Beliau ditanya, “Bagaimana jika yang disebutkan sesuai kenyataan?” Jawab Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Jika sesuai kenyataan berarti engkau telah mengghibahnya. Jika tidak sesuai, berarti engkau telah memfitnahnya.” (HR. Muslim)

Di dalam hadist tersebut dijelaskan bahwa ghibah adalah perbuatan yang dilarang. Ghibah sendiri berarti kita membicarakan dan menyebutkan kejelekan orang lain yang padahal seharusnya tidak perlu dibuka atau yang ia tidak sukai. Tentu tidak ada satu orang pun yang suka dighibahi oleh orang orang yang lain, karena seperti menusuk dari belakang.

Orang yang ghibah sendiri tentu bukan berniat untuk mencari kebenaran atau memecahkan suatu permasalahan, akan tetapi hanya untuk sekedar melampiaskan dan memuaskan hawa nafsu untuk membicarakan kejelekan orang lain. Tentu saja hal ini harus diwaspadai karena walaupun kejelekan tersebut adalah sebagai fakta atau kenyataan, akan tetapi hal ini sangat berpotensi bergeser menjadi fitnah yang lebih besar.

Baca juga:


Penyebab Ghibah

Penyebab ghibah biasanya terjadi karena beberapa hal. Diantaranya adalah :

  • Adanya kebencian atau sakit hati terhadap orang tertentu.
  • Tidak ada aktivitas yang produktif sehingga membicarakan orang lain.
  • Menjadi kenikmatan tersendiri.
  • Tidak suka mencari kebenaran.
  • Dorongan pergaulan atau pengondisian lingkungan.

Untuk itu, jangan sampai umat islam terjebak oleh masalah gibah. Sebaiknya penyebab tersebut dihindari dan carilah aktivitas produktif yang lebih baik lagi dan bermanfaat untuk diri kita atau orang lain di sekitar.

Baca juga:

Pengertian Fitnah

Fitnah berbeda dengan ghibah. Fitnah sendiri dalam islam seperti memakan bangkai saudaranya sendiri. Artinya, berita yang disampaikan dari fitnah adalah berita yang palsu atau salah, tidak sesuai dengan kebenarannya. Untuk itu, berita fitnah tidak bisa dibenarkan dan memberikan pengaruh yang buruk bagi nama baik seseorang.

Fitnah sendiri, tentu saja menyebabkan konflik dan perpecahan pada satu orang dengan orang yang lain. Bahkan, fitnah sendiri sangat sulit untuk dibenahi. Persepsi seseorang bisa berubah akan sebuat berita yang sudah tersebar dan diyakini terlebih dahulu. Untuk itu, jangan sampai membuat persepsi tersebut terus tumbuh semakin banyak orang dengan berita yang tidak benar.

Penyebab fitnah biasanya terjadi karena beberapa hal. Diantaranya adalah sebagai berikut :

  • Tidak melakukan koreksi dan analisa data.
  • Terlalu cepat menyimpulkan.
  • Adanya kebencian.
  • Tidak bisa membedakan benar dan salah.
  • Subjektifitas.
  • Kurangnya ilmu atau kebenaran.

Pada dasarnya antara ghibah dan fitnah memiliki perbedaan pada informasi dan kualitas data yang disampaikan. Ghibah belum tentu salah beritanya, karena ghibah bisa jadi adalah kebenaran. Akan tetapi fitnah sudah pasti jelas-jelas salah karena ia adalah data yang keliru dan tidak bisa dipertanggungjawabkan. Bagaimanapun ilmu pengetahuan penting untuk mencapai  kesuksesan hidup di Dunia Menurut Islam, Sukses Menurut Islam, Sukses Dunia Akhirat Menurut Islam, dengan Cara Sukses Menurut Islam.


Cara Menghindari Ghibah dan Fitnah

Karena perbuatan ghibah dan fitnah adalah sesuatu yang berdosa, maka hal tersebut harus dihilangkan dan jangan sampai ada pada diri umat islam. Untuk itu, sesuatu yang dosa maka harus ditinggalkan dan jangan sampai terulang kembali. Berikut adalah cara agar terhindar dari pembicaraan yang ghibah dan fitnah.

  1. Menghindari Membicarakan Orang Lain

Ketika membicarakan seseorang, maka saat itu berhati-hatilah. Membicarkaan kebaikannya akan membawakan hikmah dan inspirasi yang banyak. Akan tetapi, jika membicarakan kejelekan-kejelekannya biasanya manusia cenderung tidak akan pernah berhenti dan asik untuk mengungkapkan berbagai hal tersebut.

Ketika sudah ada pembicaraan tentang orang lain, maka kita harus waspada jangan sampai masuk kepada membicarakan juga kejelekannya dan segala aib-aibnya. Tidak ada manusia yang sempurna dan terbebebas dari dosa. Manusia manapun akan mendapatkan dosa dan kesahalah walau berbeda-beda.

Untuk itu, tutupilah aib saudara, karena kita pun memiliki aib yang sama. Bagaimanapun persaudaraan islam harus dijaga karena ini sesuai dengan Pengertian Ukhuwah Islamiyah, Insaniyah dan Wathaniyah yang diajarkan Rasulullah SAW.

  1. Tidak Ikut-Ikutan dalam Pergaulan yang Sering Berghibah

Agar terhindari dari ghibah dan fitnah, maka carilah pergaulan yang juga luas dan menghindari ghibah itu sendiri. Ikutilah lingkungan yang baik dan menghindari untuk membicarakan segala aib atau berita yang keliru. Pergaulan yang baik akan membicarakan kebaikan diiringi dengan saling menyemangati untuk berbuat kebaikan, bukan berbuat kerusakan.

  1. Melakukan Aktivitas Produktif

Menghindari ghibah dan fitnah bisa kita lakukan dengan melakukan aktivitas produktif. Aktivitas produktif menjauhkan kita dari perilaku membicarakan keburukan orang lain atau hal-hal yang sia-sia. Dengan melakukan aktivitas produktif, pikiran dan apa yang kita lakukan akan mengarah pada hal yang lebih bermanfaat bukan pada hal yang sia-sia.

Contoh perilaku produktif misalnya saja : menulis, membaca hal yang bermanfaat, melakukan olahraga, mengikuti majelis ilmu, atau bisa juga bersilahturahmi namun dengan niat kebaikan bukan untuk membicarakan orang lain.

  1. Memperbanyak Ilmu dan Wawasan yang Luas

Ilmu dan wawasan yang luas menjauhkan seseorang dari berita jahat atau berita yang tidak benar. Ilmu dan wawasan yang luas membuat pikiran kita tidak sempit dan hanya dalam satu sudut pandang atau frame yang sempit saja. Untuk itu, luaskanlah dan perbanyaklah imu kita agar kita bisa memecahkan banyak persoalan dan menghindari pembicaraan yang sesat.

Ilmu yang dipelajari misalnya mengenai Islam dan Ilmu PengetahuanIlmu Tasawuf Modern dalam IslamIlmu Tauhid Islam,

  1. Tidak asal bicara

Jika memang tidak tahu, maka katakanlah tidak tahu. Jika memang kita tidak memiliki data maka ucapkanlah memang kita tidak memiliki data. Tentu umat islam tidka boleh asal bicara karena setiap apa yang kita bicarakan akan dimintai pertanggungjawaban kelak oleh Allah SWT. Bicarakanlah yang baik dan ingatlah akan landasan islam yaitu Rukun Islam, Rukun Iman, Fungsi Agama, Akhlak Dalam Islam, dan Hubungan Akhlak Dengan Iman Islam dan Ihsan.

, , , ,




Post Date: Thursday 04th, May 2017 / 09:11 Oleh :
Kategori : Akhlaq
Yuk Join & Subs Channel Saya Islam

Dedy Corbuzier Mualaf, Sebenarnya Dimana Kedudukan Syahadat dalam Islam? #SharingBareng