Hukum Anak Mengambil Harta Orang Tua Tanpa Izin dan Dalilnya

Harta dalam Islam merupakan salah satu perkara yang dibahas dalam Alquran. Islam telah memerintahkan untuk mencari nafkah dengan jalan yang halal demi keluarga.

ads

Malaikat Jibril datang kepada Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam kemudian berkata: ”… Ketahuilah, bahwa kemuliaan orang mukmin shalat nya di waktu malam dan kehormatannya adalah dengan tidak mengharapkan sesuatu kepada orang.” [Hadits hasan. Lihat Shahih Jami’ush Shagir, no. 73 dan 3710]

Dari Umar Radhiyallahu ‘anhu, ia berkata: Aku pernah mendengar Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Kalau kalian bertawakkal kepada Allah dengan sebenar-benar tawakkal, maka niscaya Allah akan memberikan kalian rezeki sebagaimana Allah memberi rezeki kepada burung; ia pergi pagi hari dalam keadaan perutnya kosong, lalu pulang pada sore hari dalam keadaan kenyang”. [HR Tirmidzi, no. 2344; Ahmad (I/30); Ibnu Majah, no. 4164]

Mencari nafkah bertujuan untuk memenuhi kebutuhan anak istri yang menjadi tanggung jawab seorang kepala keluarga. Namun bagaimana hukumnya jika anak mengambil harta orang tuanya tanpa izin?

Baca juga:

Secara umum, masalah ini sama dengan pencurian. Namun dalam Islam, terdapat hukum yang berbeda sesuai dengan situasi dan kondisi yang berlaku.

Dalam Fatawa Syabakah Islamiyah dinyatakan,

فلا يجوز أن تأخذي شيئاً من مال أبيك إلا بإذنه وبطيب من نفسه، لقول النبي صلى الله عليه وسلم : لا يحل مال رجل مسلم لأخيه إلا ما أعطاه بطيب نفسه . أخرجه البيهقي في السنن.

Anda tidak boleh mengambil harta ayah anda sedikitpun, kecuali dengan izin dan kerelaannya. Berdasarkan sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam,

”Tidak halal bagi seorang muslim untuk mengambil harta saudaranya, kecuali harta yang dia berikan kepadanya dengan kerelaan saudaranya.” riwayat Baihaqi dalam as-Sunan. (Fatawa Syabakah Islamiyah, no. 27073)

Sedangkan pendapat kedua mengatakan apabila orang tua sangat pelit, sehingga tidak memberikan jatah nafkah yang cukup bagi anaknya, maka boleh mengambil harta orang tuanya, meskipun tanpa diketahui ortunya.

Dalam Fatawa Nur ‘ala ad-Darbi dinyatakan,

اذا كان الأب قصّر في النفقة، والولد ضعيف لا يستطيع العمل، عاجز، فإنّه يأخذ من مال أبيه، ويسدّ حاجته، ولو بغير علمه،

Apabila bapak pelit dalam memberikan nafkah, sementara anak masih lemah tidak bisa bekerja sendiri, maka dia boleh mengambil harta orang bapaknya untuk menutupi kebutuhannya. Meskipun tanpa diketahui orang tua.”

Kemudian Syaikh menyebutkan dalil hadis dari Hindun bintu Uthbah radhiyallahu ‘anha, istri Abu Sufyan yang melaporkan kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam,

يا رسول الله إن أبا سفيان رجل شحيح [يعني بخيل] لا يعطيني ما يكفيني ويكفي بنيّ، إلاّ ما أخذته من ماله بغير علمه، فهل علي في ذلك من جناح؟


“Wahai Rasulullah, sesungguhnya Abu Sufyan orang yang pelit, tidak memberikan nafkah yang cukup untukku dan untuk anakku. Kecuali jika aku mengambil hartanya, tanpa sepengetahuannya. Apakah saya berdosa melakukan hal itu?”

Lalu Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab,

خذي من ماله بالمعروف ما يكفيك ويكفي بنيكِ

Ambillah hartanya secara wajar, yang mencukupi kebutuhanmu dan mencukupi kebutuhan anakmu.” (Muttafaq ’alaihi). (Simak Fatawa Nur ’ala ad-Darbi, jilid 23, hlm. 307)

Baca juga:

Ibnu Qudamah dalam kitab Al-Mughni menyatakan:

ولا يقطع الابن وإن سفل , بسرقة مال والده وإن علا . وبه قال الحسن, والشافعي, وإسحاق , والثوري, وأصحاب الرأي”
Anak atau cucu tidak dipotong tangannya karena sebab mencuri harta ayah atau kakeknya. Ini pendapat dari Hasan al Bishri, Syafi’i, Ishak, Tsauri dan ashab ar ra’y.

Imam romli dalam kitab nihayah menyatakan :

( فلا قطع بسرقة مال أصل ) للسارق وإن علا ( وفرع ) له وإن سفل لشبهة استحقاق النفقة في الجملة
“Seorang pencuri tidak dipotong tangannya sebab mencuri harta orang tuanya walapun sampai ke atas (kakek, nenek, buyut,,…dst) atau mencuri harta anaknya walaupun sampai kebawah (cucu…dst) karena samarnya hak nafaqoh secara umum.

Imam al mawardi dalam kitab hawi kabir menyatakan :

مسألة : قال الشافعي : ” ولا يقطع من سرق من مال ولده وولد ولده ، أو أبيه أو أمه أو أجداده ، من قبل أيهما كان ” . قال الماوردي : وهذا كما قال ، لا قطع على من سرق من مال أحد والديه وإن علوا من الآباء والأمهات والأجداد والجدات ، ولا من
.مال أحد من مولوديه وإن سفلوا من البنين والبنات ، وبني البنين وبني البنات ، وهو قول جمهور الفقهاء .

Masalah : imam Syafi’i berkata ” orang yang mencuri dari harta anaknya dan anak dari anaknya, atau mencuri harta ayahnya, atau ibunya atau kakeknya dari arah manapun keduanya maka tidak dipotong tangannya.

“al mawardi berkata : pendapat imam syafi’i ini sebagaimana yang diucapkan ” tiada potong tangan terhadap orang yg mencuri dari harta salah seorang kedua orang tuanya walaupun sampai keatas dari para ayah, para ibu, para kakek dan para nenek juga tidak dipotong tangannya bagi orang yang mencuri dari harta salah seorang dari anak-anaknya walaupun sampai ke bawah mulai dari para anak lelaki, para anak perempuan, anak-anaknya anak lelaki dan anak-anaknya anak perempuan. Namun ini adalah pendapat jumhur fuqoha’.

Baca juga:


Meskipun tidak dihukumi potong tangan sebagaimana mencuri pada umumnya, namun mengambil harta orang tua tanpa izin secara berlebihan tetaplah salah dan dianggap mencuri.

Sedangkan hukum mencuri dalam Islam adalah dilarang. Dari Amr bin Al Ash bahwasahnya Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam  pernah ditanya tentang buah yang tergantung diatas pohon, lalu beliau bersabda:

Barangsiapa yang mengambil barang orang lain karena terpaksa untuk menghilangkan lapar dan tidak terus- menerus, maka tidak dijatuhkan hukuman kepadanya. Dan barangsiapa mengambil sesuatu barang, sedang ia tidak membutuhkannya dan tidak untuk menghilangkan lapar, maka wajib atasnya mengganti barang tersebut dengan yang serupa dan diberikan hukuman ta’zir.

Dan barangsiapa mengambil sesuatu barang sedangkan ia tidak dalam keadaan membutuhkan, dengan sembunyi-sembunyi setelah diletaknya di tempat penyimpanannya atau dijaga oleh penjaga, kemudian nilainya  seharga perisai maka wajib atasnya dihukum potong tangan.” (HR. Abu Daud).

Demikian penjelasan terkait bagaimana hukum anak mengambil harta orang tua tanpa izin dan dalilnya. Semoga bermanfaat.

, , , , ,




Post Date: Tuesday 26th, June 2018 / 10:13 Oleh :
Kategori : Anak