Hukum Bersuci Dengan Tisu Menurut Islam

Kebersihan adalah sebagian dari iman. Memang sudah seharusnya sebagai umat Islam wajib menjaga kebersihan. Indonesia merupakan negara kepulauan yang kaya akan sumberdaya perairan, sehingga sudah lazimnya ketika membersihkan sesuatu dengan menggunakan air yang bersih.

ads

Namun, di beberapa negara lainnya cenderung memanfaatkan benda lain untuk membersihkan kotoran. Contohnya, ketika Anda mengunjungi negara yang penduduknya didominasi oleh non-muslim, maka Anda akan menemukan toilet umum dimana hanya tersedia tisu untuk membersihkan diri setelah buang air kecil atau buang air besar.

Tentunya bagi Anda yang newbie atau baru kali pertama menemukan kasus ini akan merasa terkejut, dan mungkin akan timbul keraguan dalam hati Anda.Apakah membersihkan kotoran diri dengan tisu itu diperbolehkan dalam Islam? Bagaimana hukumnya? Nah, untuk menjawab keraguan Anda, simaklah ulasan mengenai hukum bersuci dengan tisu menurut Islam berikut ini.

Dalam Islam, ada beberapa cara membersihkan diri setelah buang air kecil ataupun besar.

Baca juga :

1. Membersihkan hanya dengan air

Dari Anas bin Malik radhiallahu ‘anhu,

كان النبي صلى الله عليه وسلم يقضي حاجته فأنطلق أنا وغلام نحوي بإداوة من ماء وعنزة فيستنجي بالماء

“Suatu ketika Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam buang hajat, kemudian aku bersama teman mainku membawakan seember air dan tongkat kecil. Kemudian beliau bersuci dengan air.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Berdasarkan tinjauan hukum, hukum asal menghilangkan najis adalah dengan air.

2. Bersuci hanya dengan batu

Dari Ibnu Mas’ud radhiallahu ‘anhu,

أن النبي صلى الله عليه وسلم أتى الغائط وأمره أن يأتيه بثلاثة أحجار، فأخذ الحجرين، وألقى الروثة وقال: هذا ركس

“Bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah buang air dan beliau meminta untuk dibawakan tiga batu. (namun beliau diberi 2 batu dan satu kotoran kering keledai). Kemudian beliau mengambil dua batu dan membuang kotoran kering keledai, dan bersabda: “Ini benda najis.” (HR. Bukhari)

Dalil yang lain yang berkaitan dengan hukum bersuci dengan tisu menurut Islam adalah hadis Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu, bahwa beliau membawakan beberapa batu untuk Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Beliau letakkan dalam sebuah kain dan beliau taruh di dekat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, setelah itu Abu Hurairah pergi. (HR. Bukhari). Menggunakan batu untuk bersuci dikenal dengan istilah istijmar.

3. Bersuci dengan menggunakan batu dan air

Dalam asy-Syarhul Mumthi’, (1:103 – 105) tertulis bahwa, “saya tidak menjumpai dalil masalah ini yang shahih dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Namun mengingat kandungan makna hadis di atas, bisa disimpulkan bahwa ini cara yang lebih sempurna.”

Baca juga :

Berdasarkan penjelasan dari berbagai sumber, maka dapat disimpulkan beberapa hal, antara lain:

  • Bersuci tidak harus menggunakan air, tetapi bisa juga menggunakan batu atau benda lain yang bersifat menyerap. Seperti halnya tisu.
  • Bersuci dengan benda selain air (misal, batu atau tisu) harus dilakukan sebanyak 3 kali.
  • Apabila ingin lebih dari 3 kali, maka pengulangannya dibuat dalam jumlah ganjil. Contohnya, 5, 7 atau 9 kali dan seterusnya.

Dari Salman al-Farisi radhiallahu ‘anhu,

نَهَانَا أَنْ نَسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةَ لِغَائِطٍ، أَوْ بَوْلٍ، أَوْ أَنْ نَسْتَنْجِيَ بِالْيَمِينِ، أَوْ أَنْ نَسْتَنْجِيَ بِأَقَلَّ مِنْ ثَلَاثَةِ أَحْجَارٍ، أَوْ أَنْ نَسْتَنْجِيَ بِرَجِيعٍ أَوْ بِعَظْمٍ

“Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam melarang kita untuk menghdap kibat ketika buang air besar atau kecil, atau bersuci dengan dan tangan kanan, atau bersuci dengan kurang dari 3 batu, atau bersuci dengan kotoran kering atau tulang.” (HR. Muslim)

Dari Abu Hurairah, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

وَمَنِ اسْتَجْمَرَ فَلْيُوتِر

Siapa yang melakukan istijmar, hendaknya dia buat ganjil.” (HR. Bukhari dan Muslim).

Sebaiknya Anda juga belajar untuk memahami adab buang air dalam Islam agar buang air pun dapat bernilai ibadah dan lebih berkah. Sebab segala sesuatu memang ada ilmunya. Dan kita diharapkan dapat memahami setiap ketentuan dari suatu tindakan sebelum dikerjakan.

Demikian penjelasan mengenai hukum bersuci dengan tisu menurut Islam. Semoga pembaca sekalian dapat mengambil manfaat dari artikel ini.

, , ,




Post Date: Wednesday 27th, February 2019 / 06:38 Oleh :
Kategori : Hukum Islam
Yuk Join & Subs Channel Saya Islam

Tukar Uang untuk THR Idul Fitri, Haram?

Kalau Sahur Jangan Buka Medsos, Mending Amalin Ini

Wajib Tonton ! Rekomendasi Film Religi Terbaik Pas Buat Nemenin Ramadhanmu