Hukum Memberi Makanan Haram Untuk Hewan dan Dalilnya

Makanan merupakan salah satu sumber kehidupan tidak hanya bagi manusia namun juga bagi hewan. Makanan menjadi kebutuhan utama dalam menunjang kehidupan bagi semua makhluk hidup. Sebab makanan dibutuhkan sebagai sumber energi dan merupakan sumber kehidupan bagi manusia. Tentunya dalam hal ini, agama islam sangat mennganjarkan untuk selalu memakan yang baik-baik saja. Sebagaimana Rasulullah SAW. bersabda :

ads

“Dari Abu Hurairah ra berkata : Rasulullah saw bersabda:

Sesungguhnya Allah baik tidak menerima kecuali hal-hal yang baik, dan sesungguhnya Allah memerintahkan kepada orang-orang mu’min sebagaimana yang diperintahkan kepada para rasul”.

Islam sendiri mengelompokan makalan kedalam dua kelompok, yakni makanam yang halal yang artinya boleh di konsumsi oleh umat muslim. Serta makanan haram yang dilarang dinkonsumsi selain menimbulkan dosa makanan tersebut juga memiliki dampak yang buruk bagi kesehatan. Islam memang agama dan merupakam fungsi agama dalam kehidupan manusia yang sempurna sebab pengelompokkan makanan haram dalam islam dan halal telah dilakukan sejak zaman Rasulullah SAW. Sedangkan kajian kesehatan terhadap makanan haram yang berbahaya bagi kesehatan sebagaimana minuman haram baru ada pada saat zaman telah lebih maju.

Allah SWT menegaskan mengenai perkara makanan ini dalam firmanNya berikut ini:

Hai rasul-rasul, makanlah dari makanan yang baik-baik, dan kerjakanlah amal yang shaleh. Sesungguhnya Aku Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan”.

Makanan haram menurut islam  jika dikonsumsi oleh manusia sudah pasti hukumnya adalah berdosa. Namun, bagaimanakah jika kemudian makanan tersebut diberikan kepada hewan peliharaan atau hewan liar yang lewat. Untuk mengupas mengenai hal ini maka dalam artikel ini akan dijelaskan secara singkat mengenai hukum memberi makan haram untuk hewan berdasarkan hadist.

Hukum Memberi Makan Haram Untuk Hewan

Dan firman-Nya yang lain:

Hai orang-orang yang beriman, makanlah di antara rezki yang baik-baik yang Kami berikan kepadamu”

Dalam hadist ini kembali menegaskan, untuk mengkonsumsi hanya makanan yang baik atau makanan yang dihalalkan oleh agama islam. Sebab makanan halal akan berpengaruh baik bagi kesehatan. Sebaliknya makanan yang buruk pengaruhnya juga akan sama yakni buruk bagi kesehatan sebagaimana 7 akibat makan makanan haram .  Berikut akan langsung diulas mengenai hukum memberi makanan haram untuk hewan dan dalilnya. Simak selengkapnya.


1. Haram Dikonsumsi Hewan yang Diberi Makan Makanan Haram

Dalam sebuah hadist dijelaskan bahwa :

Dari sahabat Ibnu Umar, ia menuturkan: Rasulullah melarang umatnya dari memakan daging hewan jallalah dan meminum air susunya.” (Riwayat At-Tirmizy dan Ibnu Majah).

Yang dimaksud hewan Jallalah ialah merupakan hewan peliharaan seperti kambing, unta ataupun ikan yang diberi makan dengan makanan haram atau najis. Para ulama sepakat jika daging atau susu dari hewan Jallalah hukumnya haram jika dikonsumsi hal tersebut sebada dengan hadist diatas, dengan jelas Rasulullah menyatakan larangan mengkonsumsi daging atau susu yang berasal dari hewan Jallalah.

Hewan Jallalah masih dapat dikonsumsi kembali dengan catatan bajwa sela 40 hari hewan tersebut haruslah diberik makan makanan yang baik saja. Sebagaimana dalam Riwayat Ibnu Abi Syaibah dari Ibnu ‘Umar berikut .

أَنَّهُ كَانَ يَحْبِس الدَّجَاجَة الْجَلَّالَة ثَلَاثًا

“Ibnu ‘Umar mengkarantina (memberi makan yang bersih-bersih) pada ayam jalalah selama tiga hari.” Dikeluarkan pula oleh All Baihaqi dengan sanad yang bermasalah dari ‘Abdullah bin ‘Amr secara marfu’ (dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam) yang menyatakan bahwa hewan al jalalah tidaklah dikonsumsi sampai hewan tersebut diberi makan yang bersih selama 40 hari. –Demikian yang dijelaskan oleh Ibnu Hajar dalam Fathul Bari.

2. Haram Memanfaatkan Makanan Haram sebagai Makanan Hewan

Al-Jashas mengatakan,

قال أصحابنا لا يجوز الإنتفاع بالميتة على وجه ولا بطعمها الكلاب والجوارح لأن ذلك ضرب من الإنتفاع بها وقد حرم الله الميتة تحريما مطلقا

Para ulama madzhab kami mengatakan, tidak boleh memanfaatkan bangkai untuk kepentingan apapun, baik diberikan ke anjing atau binatang buas lainnya, karena ini termasuk bentuk pemanfaatan sesuatu yang diharamkan. Sementara Allah telah mengharamkan bangkai secara mutlak. (Ahkam al-Quran, 1/132).

Sebagian jumhur ulama Hanafiyah berpendapat bahwa, haram hukumnya memanfaatkan makanan haram seperti bangkai untuk kemudian diberikan kepada hewan. Meskipun diberikan kepada hewan yang diharamkan dalam islam, misalnya diberikan kepada Babi sebagai penyebab babi diharamkam dalam islam atau Anjing sebagai binatang haram dalam islam. Ulama juga menegaskan bahwa tidak boleh memanfaatkan bangkai dalam bentuk apapun apalagi diberikan sebagai makanan untouk hewan. Sebab hal ini, termasuk kedalam sebuah bentuk memanfaatkan barang yang diharamkan . Sebagaimana  dalam hadist berikut ini :

Rosulullah Sholallahu Alaihi Wassalam pernah bersabda :

مَا قُطِعَ مِنْ الْبَهِيمَةِ وَهِيَ حَيَّةٌ فَهِيَ مَيْتَةٌ

Artinya “apa yang dipotong dari binatang dalam keadaan hidup, maka sesuatu tersebut adalah bangkai.” (HR. Abu Daud, At Tirmidzi, dan Ibnu Majah)


3. Boleh Dimanfaatkan dan Diberikan ke Hewan yang Haram

Sebagian jumhur ulama termasuk Hanafiyah, memiliki pandangan lain yakni. Makanan haram masih boleh dimanfaatkan dan diberikan kepada hewan yang haram dikonsumsi misalnya anjing arau kucing. Al-Kasani mengatakan,

وعند أبي حنيفة: لا يؤكل – يعني الدقيق المعجون بماء وقعت فيه نجاسة – وإذا لم يؤكل، ماذا يصنع به؟ قال مشايخنا: يطعم للكلاب؛ لأن ما تنجس باختلاط النجاسة به – والنجاسة معلومة – لا يباح أكله، ويباح الانتفاع به

Menurut Abu Hanifah, adonan basah yang kejatuhan najis, tidak boleh dimakan. Jika tidak boleh dimakan, apa yang harus dilakukan? Para ulama kami mengatakan, ‘Bisa dikasihkan ke anjing.’ Karena makanan halal yang tercampur najis, tidak boleh dimakan, tapi boleh dimanfaatkan. (Bada’i as-Shana’i, 1/78).

4. Makanan Haram Boleh Diberikan ke Hewan dengan Ketentuan

Hukum memberi makan haram ke hewan dapat tergolong makruh namun jika  pemberiannya dilakukan dengan cara mencampurkannnya dengan air maka, atau semacamnya maka hal imi diperbolehkan. Ini merupakan pendapat dari para ulama Mazhab syafi’iyah. Dengan dasar dan landasannya adalah hadist berikut ini.

Diantara dalil yang mendukung hal ini adalah hadis dari Ibnu Umar Radhiyallahu ‘anhuma, bahwa ketika Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam dan para rombongan melewati negeri kaum Tsamud – al-Hijr –, ada sebagian sahabat  mengambil air di sumur kampung itu dan ada yang digunakan untuk membuat adonan. Sementara beliau perintahkan agar mempercepat langkah dan melarang mengambil air di sana. Karena negeri ini pernah diadzab.

Lalu beliau perintahkan,

أَنْ يُهَرِيقُوا مَا اسْتَقَوْا مِنْ بِئْرِهَا، وَأَنْ يَعْلِفُوا الإِبِلَ العَجِينَ

“Buang air yang sudah diambil dari sumur kampung ini dan adonan yang sudah dibuat dikasihkan ke onta. (HR. Bukhari 3379, Ibnu Hibban 6202 dan yang lainnya).

Rasulullah melarang mengkonsumsi adonan yang dibuat dengan campuran air sumur daerah kaum Tsamud, artinya itu haram. Namun beliau memerintahkan untuk diberikan ke binatang yang halal dimakan, yaitu onta.

Itulah tadi, hukum memberi makanan haram untuk hewan dan dalilnya. Semoga semakin dapat menambah ilmu pengetahuan anda mengenai agama, sekaligus memperdalam kembali mengenai huku-hukum dalam islam. Semoga artikel ini dapat membantu.

, , , ,




Post Date: Wednesday 18th, April 2018 / 04:06 Oleh :
Kategori : Hukum Islam