Hukum Menjawab Ucapan Selamat di Hari Raya

Hari raya memang identik dengan ucapan selamat, seperti “Selamat Hari Raya Idul Fitri“, “Mohon maaf lahir dan batin” atau semacamnya. Tak hanya sekedar menuliskan dalam status atau story, bahkan ada yang dengan sengaja berfoto keluarga di studio foto hanya untuk pemanis yang menyemarakkan euforia hari raya.

ads

Ucapan selamat di hari raya ini tidak hanya disampaikan oleh anggota keluarga, tetangga, sahabat maupun orang yang tidak begitu kita kenal pun turut mengucapkannya. Lalu apakah yang harus kita ucapkan sebagai bentuk jawabannya? Bagaimanakah hukum menjawab ucapan selamat di hari raya?

Dalam kitab-Nya, Allah subhanallahu wa ta’ala berfirman,

وَإِذَا حُيِّيتُمْ بِتَحِيَّةٍ فَحَيُّوا بِأَحْسَنَ مِنْهَا أَوْ رُدُّوهَا ۗ إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ حَسِيبًا

“Apabila kamu diberi penghormatan dengan sesuatu penghormatan, maka balaslah penghormatan itu dengan yang lebih baik dari padanya, atau balaslah penghormatan itu (dengan yang serupa). Sesungguhnya Allah memperhitungankan segala sesuatu.” (QS. An-Nisa’ : 86)

Baca juga:

Menurut Tafsir Jalalayn:

(Apabila kamu diberi salam dengan suatu salam penghormatan) misalnya bila dikatakan kepadamu, “Assalamu’alaikum!” (maka balaslah) kepada orang yang memberi salam itu (dengan salam yang lebih baik daripadanya) yaitu dengan mengatakan, “Alaikumus salaam warahmatullaahi wabarakaatuh.” (atau balaslah dengan yang serupa) yakni dengan mengucapkan seperti apa yang diucapkannya.

Artinya salah satu di antaranya menjadi wajib, sedangkan yang pertama lebih utama. (Sesungguhnya Allah memperhitungkan segala sesuatu) artinya membuat perhitungan dan akan membalasnya di antaranya ialah terhadap membalas salam. Dalam pada itu menurut sunah, tidak wajib membalas salam kepada orang kafir, ahli bidah dan orang fasik.

Begitu pula kepada orang Islam sendiri yakni orang yang sedang buang air, yang sedang berada dalam kamar mandi dan orang yang sedang makan. Hukumnya menjadi makruh kecuali pada yang terakhir. Dan kepada orang kafir jawablah, “Wa`alaikum.” Artinya: juga atasmu.

فعن جُبَيْرِ بْنِ نُفَيْرٍ قَالَ : كَانَ أَصْحَابُ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا اِلْتَقَوْا يَوْمَ الْعِيدِ يَقُولُ بَعْضُهُمْ لِبَعْضٍ : تَقَبَّلَ اللَّهُ مِنَّا وَمِنْك . قال الحافظ : إسناده حسن

Dari Jubair bin Nufair, ia berkata bahwa jika para sahabat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berjumpa dengan hari ‘ied (Idul Fithri atau Idul Adha, pen), satu sama lain saling mengucapkan,

“Taqobbalallahu minna wa minka (Semoga Allah menerima amalku dan amal kalian).” Al Hafizh Ibnu Hajar mengatakan bahwa sanad hadits ini hasan. (Fathul Bari, Ibnu Hajar Al Asqolani, Darul Ma’rifah, 1379, 2/446. Syaikh Al Albani dalam Tamamul Minnah (354) mengatakan bahwa sanad riwayat ini shahih)

Baca juga:

Saat hari raya Idul Fitri tiba, ungkapan selamat yang sering kali terdengar dari sesama muslim yaitu “Taqobbalallahu minna wa minkum.” Hal ini juga diperkuat oleh dalil berikut ini.

وَقَالَ حَرْبٌ : سُئِلَ أَحْمَدُ عَنْ قَوْلِ النَّاسِ فِي الْعِيدَيْنِ تَقَبَّلَ اللَّهُ وَمِنْكُمْ .قَالَ : لَا بَأْسَ بِهِ ، يَرْوِيه أَهْلُ الشَّامِ عَنْ أَبِي أُمَامَةَ قِيلَ : وَوَاثِلَةَ بْنِ الْأَسْقَعِ ؟ قَالَ : نَعَمْ .قِيلَ : فَلَا تُكْرَهُ أَنْ يُقَالَ هَذَا يَوْمَ الْعِيدِ .قَالَ : لَا

Salah seorang ulama, Harb mengatakan, “Imam Ahmad pernah ditanya mengenai apa yang mesti diucapkan di hari raya ‘ied (‘Idul Fithri dan ‘Idul Adha), apakah dengan ucapan, ‘Taqobbalallahu minna wa minkum’?” Imam Ahmad menjawab, “Tidak mengapa mengucapkan seperti itu.” Kisah tadi diriwayatkan oleh penduduk Syam dari Abu Umamah.

Berdasarkan uraian di atas, maka hukum menjawab ucapan selamat di hari raya boleh saja. Namun, pastikan bahwa kita memilih ucapan yang sesuai dengan dalil yang shahih sebab ucapan adalah doa. Hindari mengucapkan kata-kata yang tidak bermakna dan justru mengundang maksiat. Selain ucapan yang sifatnya boleh, kita juga disunahkan untuk melaksanakan sunnah nabi di hari Idul Fitri yang lebih utama.

, ,




Post Date: Thursday 20th, June 2019 / 07:45 Oleh :
Kategori : Hukum Islam