Hukum Mensyukuri Nikmat Allah SWT

Hukum Mensyukuri Nikmat Allah merupakan topik yang selalu menarik untuk dibahas. Terlebih lagi syukur sendiri merupakan salah satu hal yang dapat menunjukkan seberapa besar kadar keimanan seseorang. Pada kenyataannya banyak umat islam yang masih tidak mengerti nilai dan esensi dari bersyukur ini sendiri, padahal jika kita melihat apa yang sudah Allah berikan dan karuniakan kepada kita. Maka barangkalai rasa syukur kita kepadaNya tidaklah cukup untuk dapat mewakili ribuan bahkan jutaan nikmat yang diberikan kepada kita.

ads

ebagaimana dalam firman Allah SWT berikut ini :

Dan jika kamu menghitung-hitung nikmat Allah, niscaya kamu tak dapat menentukan jumlahnya. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” [Qs. An Nahl: 18].

Hal tersebut mengartikan bahwa manusia tidak akan mampu menghitung berapa jumlah nikmat dan karunia yang Allah berikan. Mulai dari hal yang sederhana hingga hal yang kompleks Allah telah menurunkan nikmatNya kepada semua Umat. Hanya aja manuia terkadang tidak menyadarinya bahkan cenderung menyepelekan hal tersebut. Hingga kemudian mereka lupa diri dan takabur, padahal dalam firman Allah sudah dijelaskan mengenai hal ini ebagaimana yang berbunyi berikut ini :

Dan firman-Nya :
وَإِذْ تَأَذَّنَ رَبُّكُمْ لَئِنْ شَكَرْتُمْ لَأَزِيدَنَّكُمْ ۖ وَلَئِنْ كَفَرْتُمْ إِنَّ عَذَابِي لَشَدِيدٌ
“Dan (ingatlah) ketika Rabbmu memaklumkan, “Sesungguhnya jika kamu bersyukur, niscaya Aku akan menambah (nikmat) kepadamu, tetapi jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka pasti azab-Ku sangat berat. [Ibrâhîm/14:7].

Melihat banyaknya umat musllim yang mulai merasa melupakan nikmat Allah sebagimana dalam  Manfaat Ucapan Alhamdulillah. Maka barangkali perlu kita sedikit mengingatkan betapa pentingnya bersyukur atas nikmat Allah sebgaimana cara mensyukuri nikmat allah , sebagimana yang akan diuraikan dalam penjelaan mengenai Hukum Mensyukuri Nikmat Allah beikut ini.

Hukum Mensyukuri Nikmat Allah

Dari Abu Hurairah Radhiyallahu anhu dia berkata, Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : اُنْظُرُوْا إِلَى مَنْ أَسْفَلَ مِنْكُمْ، وَلاَ تَنْظُرُوْا إِلَى مَنْ فَوْقَكُمْ، فَهُوَ أَجْدَرُ أَنْ لاَ تَزْدَرُوْا نِعْمَةَ اللهِ عَلَيْكُمْ.

Lihatlah kepada orang-orang yang lebih rendah daripada kalian, dan janganlah kalian melihat kepada orang-orang yang berada di atas kalian, karena yang demikian itu lebih patut bagi kalian, supaya kalian tidak meremehkan nikmat Allâh yang telah dianugerahkan kepada kalian.”

Dalam hadist diatas, menegakan bahwa agar umat mualim selalu mampu melihat kebawah. Kiasan melihat kebawah artinya mau melihat orang orang yang jauh kurang beruntung dibandingkan dengan kehidupan anda. Hal ini merupakan sebuiah bentuk anjuran sekaligus peringatan bahwa dengan melihat kebawah maka manusia akan merasa bahwa ternyata Allah SWT menurunkan nikmat yang begitu luar biasa kepada anda, yang bahkan orang lain tidak seberuntung anda termauk juga Menghadapi Musibah Dalam Islam.

Larangan untuk melihat keatas adalah supaya kita tidak lupa, tidak membandingkan apa yang diperoleh orang lain dana kita. Ketika kita menengok ketas, maka akan timbul perasaan tidak puas, serba kurang, tidak cukup dan ingin lebih. Kecenderungan akan perasaan ini yang amat bebahaya, sebab akan membuat anda menjadi lupa apa yang nikmat Allah SWT sudha diberikn kepada anda.


Esensi nilai yang terkandung dalam hadist diata memberikan pengertian yang penekanan yang jelas bahwa Hukum Mensyukuri Nikmat Allah adalah wajib hukumnya. Tidak dapat ditawar tawar dan ditimbang timbang lagi. Sebab nilai ini merupakan nilai yang mutlak dan menjadi tanggung jawab setiap umat muslim sebgaimana juga Cara Meningkatkan Iman dan Taqwa .

Lebih lanjut lagi mengenai hukum mensyukuri nikamt Allah ini tertuang jelas dalam firman Allah SWT sebagai berikut :

Wahai orang-orang yang beriman, makanlah di antara rezeki yang baik-baik yang Kami berikan kepada kalian dan bersyukurlah kepada Allah jika benar-benar kepada-Nya kalian menyembah.” [QS Al Baqarah: 172]

Hadist diatas menegaskan bahwa memang hukum mensyukuri nikamt allah adalah sebuah kewajiban dan tugas bagi semua umat muslim di dunia ini. Dalam islam menegakan bahwa setiap umat manusia sudah memiliki garis dn takdir masing masing, ada yang dikaruniakan dengan nikmat yang lebi, cukup dan banhkan relatif kurang. Namun Allah SWT telah mengaturnya dengan sedemikian bijaksana, karena setiap manusia memang telah diberikan nikmat sesuai dengan porsinya seperti pada Cara Bahagia Menurut Islam .

Nikmat yang Allah berikan bukan hanya dalam bentuk kebendan seperti rezeki atau kekayaan. Justru banyak manusia yang mengabaikan nikmat Allah yang begitu luar biasa yakni kesehatan dan keselamatan. Oleh sebab itu maka pastinya kita tidak bisa begitu saja mengabaikan betapa pentingnya mengucap syukur kepada Allah SWT merupakan upaya Cara Menenangkan Hati Dalam Islam.

Allâh Subhanahu wa Ta’ala berfirman :

فَاذْكُرُونِي أَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوا لِي وَلَا تَكْفُرُونِ

Maka ingatlah kepada-Ku, Aku pun akan ingat kepadamu. Bersyukurlah kepada-Ku, dan janganlah kamu ingkar kepada-Ku. [Al-Baqarah/2:152]

Jangan lupa juga bahwa ada nikat yang begitu luar biasa yang dikaruniakan Allah kepada umat Manuia. Yakni hadirnya Nabi Muhammad SAW sebagai utusan Allah dalam rangka mengajarkan agama islam. Pengajaran yang luar biasa serta ketekunan dalam menyebarkan agama islam hingga saat ini Islam berhasil menjadi agama dengan penganut terbesar di dunia merupakan nikmat yang tak dapat diingkari.

Allah Azza wa Jalla berfirman:

لَقَدْ مَنَّ اللَّهُ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ إِذْ بَعَثَ فِيهِمْ رَسُولًا مِّنْ أَنفُسِهِمْ يَتْلُو عَلَيْهِمْ آيَاتِهِ وَيُزَكِّيهِمْ وَيُعَلِّمُهُمُ الْكِتَابَ وَالْحِكْمَةَ وَإِن كَانُوا مِن قَبْلُ لَفِي ضَلَالٍ مُّبِينٍ

Sungguh, Allah telah memberi karunia kepada orang-orang yang beriman ketika (Allah) mengutus seorang Rasul (Muhammad) di tengah-tengah mereka dari kalangan mereka sendiri, yang membacakan kepada mereka ayat-ayat-Nya, mensucikan (jiwa) mereka, dan mengajarkan kepada mereka Kitab (Al-Qur-an) dan Hikmah (As-Sunnah), meskipun sebelumnya, mereka benar-benar dalam kesesatan yang nyata.” [Ali ‘Imran: 164]


Lalu masihkan kita mengabaikan nikmat nikmat Allah lainnya ?

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ وَأَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِي وَرَضِيتُ لَكُمُ الْإِسْلَامَ دِينًا

“Pada hari ini telah Aku sempurnakan agamamu untukmu, dan telah Aku cukupkan nikmat-Ku bagimu, dan telah Aku ridhai Islam sebagai agamamu.”[Al-Maa-idah: 3]

Hanya mereka yang tersesat dan berlaku dzolim terhadap diri sendiri yang tidka menyadari bahwa nikmat yang Allah SWT karuniakan amat begitu banyak. Maka jangan sampai kemudian kita termasuk kedalam golongan yang demikian. Sebab akan sangat merugikan, sebagaimana dalam Firman Allah SWT berikut :

Allah Azza wa Jalla juga berfirman:

مَن شَرَحَ اللَّهُ صَدْرَهُ لِلْإِسْلَامِ فَهُوَ عَلَىٰ نُورٍ مِّن رَّبِّهِ ۚ فَوَيْلٌ لِّلْقَاسِيَةِ قُلُوبُهُم مِّن ذِكْرِ اللَّهِ ۚ أُولَٰئِكَ فِي ضَلَالٍ مُّبِينٍ

Maka apakah orang-orang yang dibukakan hatinya oleh Allah untuk (menerima) agama Islam lalu dia mendapat cahaya dari Rabb-nya (sama dengan orang yang hatinya membatu)? Maka celakalah mereka yang hatinya telah membatu untuk mengingat Allah. Mereka itu dalam kesesatan yang nyata.” [Az-Zumar: 22]

Nah, penjelasan diatas tadi barangkali dapat memberikan gambaran mengenai Hukum Mensyukuri Nikmat Allah. Semoga dapat bermanfaat.

, , ,




Post Date: Thursday 08th, November 2018 / 03:30 Oleh :
Kategori : Hukum Islam
Yuk Join & Subs Channel Saya Islam

Manusia memang jarang bersyukur, padahal nikmat dan rencana Tuhan yang sangat indah sudah diberikan pada dirinya. Jangan lupa subscribe channel islami di https://bit.ly/2DmDqxw