Hukum Mesra di Depan Umum Dalam Islam dan Dalilnya

Betapa indahnya budaya Amerika, sebagian dari kita mungkin berpikir. Kami melihat banyak ciuman, pelukan, pemberian hadiah, dll. Terutama antara anggota lawan jenis.

ads

Sebaliknya, lihatlah Muslim dan masyarakat Muslim. Seberapa sering Anda melihat pasangan melakukan hal yang sama di depan umum? Muslim terlihat seperti sourpusses nyata dibandingkan cara rasullulah memanjakan istri. Tetapi apakah Islam anti-kasih sayang? Apakah Islam mengutuk tampilan kasih sayang publik?

Pikirkan tentang hal itu pada 14 Februari. Dengan Hari Valentine akan datang pada tanggal 14 Februari, pria dan wanita di seluruh dunia (ini bukan lagi hanya kebiasaan Eropa atau Amerika), akan menghabiskan jutaan untuk membeli kotak coklat berbentuk hati, kartu yang dihias dengan cerah, bunga dan berbagai lainnya Perlengkapan Hari Valentine untuk orang yang mereka cintai.

Mereka juga akan, seperti biasa, membuat pajangan umum tentang cinta dan kasih sayang kepada orang-orang yang mereka cintai, seperti memasang iklan di bagian Hari Valentine koran.

Tetapi orang yang dicintai yang dimaksud di sini biasanya adalah suami / istri, anak laki-laki / perempuan. Kadang-kadang, beberapa orang memberikan kartu kepada teman dan teman sekelas, tetapi fokus dari perayaan Hari Valentine adalah pada lawan jenis.

Menunjukkan kasih sayang dan memberi hadiah adalah bagian dari budaya Islam

Nabi Muhammad SAW pernah berkata kepada seorang pria yang tidak pernah menurunkan sepuluh anaknya, “Itu menunjukkan” Anda tidak memiliki belas kasihan dan kelembutan sama sekali. Mereka yang tidak menunjukkan belas kasihan kepada orang lainnya akan tidak memiliki belas kasihan Tuhan yang ditunjukkan kepada mereka “dikutip dari Islam, Jalan Alam oleh Abdul Wahid Hamid hal 75.

Dan ketika datang untuk memberikan hadiah, jangan lupa ini: ” Pertukaran hadiah dengan satu sama lain, karena mereka menghapus perasaan sakit dari hati,” kata Nabi dalam sebuah Hadits di Tirmidzi.

Bagaimana dengan Tampilan Publik Kasih sayang di antara pasangan?

Cinta itu indah. Itu bukan barang murah di layar. Ini adalah hal pribadi di sebagian besar budaya di dunia kecuali itu adalah cinta terhadap anak-anak. Tapi bagaimana dengan menunjukkan kasih sayang antara pasangan di antara Muslim? Di sinilah banyak yang mengeluh Muslim terlalu konservatif.

Beberapa pasangan Muslim yang baru menikah, khususnya, bertemu dengan ketidaksetujuan orang tua atau mertua dengan menunjukkan kasih sayang, bahkan di depan anggota keluarga. Tetapi umat Islam lainnya memilih cara ini. Kasih sayang antara pasangan adalah sesuatu yang biasanya disediakan untuk privasi rumah.


Sunnah Nabi berkaitan dengan istri-istrinya

Yang paling sempurna dalam imannya adalah dia yang berperilaku terbaik dan yang terbaik di antara kamu adalah dia yang berperilaku terbaik terhadap pasangannya. (Mengatakan Nabi). Nabi akan membalut dan menonton dengan istrinya presentasi teater publik tetapi tidak akan memeluk atau menciumnya di depan umum.

Cinta tidak selalu sama dengan kasih sayang fisik

Juga, satu hal yang juga harus ditekankan adalah bahwa tidak menunjukkan kasih sayang secara fisik tidak menunjukkan kurangnya cinta untuk orang lain. Sambil berciuman dan memeluk orang tua, anak-anak, saudara atau pasangan kita menunjukkan cinta, tidak melakukannya sepanjang waktu tidak selalu menunjukkan sebaliknya.

Orang berbeda, dan Islam adalah agama moderasi. Ini mengakomodasi orang yang sangat mesra dan tidak menyayangi. Sementara itu mendorong kasih sayang di antara anggota keluarga dan teman-teman, misalnya, itu memberi kita panduan untuk mengetahui apa yang pantas dan apa yang tidak keutamaan mencium kening isri.

Dan ketika datang ke kasih sayang suami-istri, jangan lupa bahwa Allah berfirman:

“Dan di antara Tanda-tanda-Nya adalah ini, bahwa Dia menciptakan bagi Anda pasangan dari antara kamu sendiri, bahwa kamu dapat menemukan istirahat di dalamnya, dan Dia telah menempatkan di antara kamu kasih sayang dan belas kasihan. Sesungguhnya, sesungguhnya itu adalah tanda-tanda bagi orang-orang yang berpikir” ( Quran 30:21).

1. Jika pasangan secara terbuka berpegangan tangan dengan cara yang intim dan mengekspresikan kasih sayang dan keintiman seksual ke titik yang menarik perhatian orang ke arah mereka, maka ini tidak akan diizinkan.

Islam adalah agama yang memalukan dan rendah hati. Ini mengajarkan para pengikutnya untuk menjalani kehidupan yang sederhana dan bermartabat. Ini juga melarang mereka untuk terlibat dalam tindakan apa pun yang akan mengarah pada suasana tak bermoral seperti tips rumah tangga harmonis dalam islam.

Allah SWT berkata:

“Jangan dekat dengan perbuatan memalukan, baik terbuka atau rahasia.” (QS. Al-An’am: 151)

Islam menganggap bagian kesopanan iman, sebuah fakta yang ditekankan dalam beberapa Hadits. Sebagai contoh:


Sayyiduna Abd Allah ibn Umar Ra meriwayatkan bahwa Rasulullah SWTdisahkan oleh seorang laki-laki Ansar yang menegur saudaranya tentang kesopanan (haya). Rasulullah SWT berkata: “Tinggalkan dia, karena kesopanan adalah (bagian) dari Iman.” (Sahih al-Bukhari & Sahih Muslim)

Sayyiduna Abu Sa’id al-Khudri Ra meriwayatkan bahwa RasulullahSWT lebih sederhana daripada perawan di balik tirai, dan ketika dia tidak menyukai apa saja, kami mengenali itu dari wajahnya. (Sahih al-Bukhari & Sahih Muslim)

2. Situasi kedua adalah di mana pasangan memegang tangan karena kebutuhan dan kebutuhan (tanpa mengungkapkan keintiman atau kasih sayang), seperti ketika menyeberang jalan yang sibuk atau ketika di daerah yang ramai (seperti ketika melakukan haji), agar tidak menjadi terpisah satu sama lain.

Keputusan untuk berpegangan tangan secara terbuka dalam situasi seperti itu adalah bahwa hal ini akan diizinkan (kadang-kadang perlu), karena Islam adalah agama belas kasih dan mempertimbangkan kebutuhan orang.

3. Situasi ketiga ada di antara dua di atas, di mana tidak ada kebutuhan nyata bagi pasangan untuk berpegangan tangan juga tidak mengekspresikan keintiman atau kasih sayang sambil berpegangan tangan di depan umum. Mereka hanya berpegangan tangan dengan cara yang santai dan tidak provokatif seperti berjabat tangan dalam islam.

, , , ,




Post Date: Tuesday 24th, April 2018 / 07:38 Oleh :
Kategori : Hukum Islam