Hukum Suami Membandingkan Istri Dengan Ibunya

Di zaman Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, ada seorang pria bernama Aus ibn Shamit. Ia memiliki istri bernama Khaulah binti Tsa’labah.

ads

Suatu hari, Aus ibn Shamit mengungkapkan ketidaksukaannya terhadap istirnya dengan mengatakan, “Engkau bagiku seperti punggung ibuku.” Kemudian, Aus ibn Shamit menyesali perbuatannya dan meminta maaf kepada istrinya.

Dalam kebiasaan Jahiliyyah, kalimat zhihar yang diucapkan oleh Aus ibn Shamit itu sama seperti menalak istrinya. Khalulah binti Tsa’labah kemudian menemui Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk menggugat hal ini. Rasulullah  shallallahu ‘alaihi wa sallam pun menjelaskan bahwa hal tersebut belum ada keputusan dari Allah.

Dalam suatu riwayat, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengatakan, “Engkau telah diharamkan bersetubuh dengannya.” Lalu Khaulah berkata, “Suamiku belum menyebutkan kata-kata talak.” Kemudian Khaulah berulang kali mendesak Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam agar menetapkan suatu keputusan dalam hal ini, sehingga kemudian turunlah surat Al Mujadalah ayat 1-4 yang artinya,

  1. Sungguh, Allah telah mendengar ucapan perempuan yang mengajukan gugatan kepadamu (Muhammad) tentang suaminya, dan mengadukan (halnya) kepada Allah., dan Allah mendengar percakapan antara kamu berdua. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Melihat.
  2. Orang-orang di antara kamu yang menzhihar istrinya (menganggap istrinya sebagai ibunya, padahal) istri mereka itu bukanlah ibunya. Ibu-ibu mereka hanyalah perempuan yang melahirkannya. Dan sesungguhnya mereka benar-benar telah mengucapkan suatu perkataan yang mungkar dan dusta. Dan sesungguhnya Allah Maha Pemaaf lagi Maha Pengampun.
  3. Dan mereka yang menzhihar istrinya, kemudian menarik kembali apa yang telah mereka ucapkan, maka (mereka diwajibkan) memerdekakan seorang budak sebelum kedua suami istri itu bercampur. Demikianlah yang diajarkan Allah kepadamu, dan Allah Maha Teliti apa yang kamu kerjakan.
  4. Maka barang siapa tidak dapat (memerdekakan) budak, maka (dia wajib) berpuasa dua bulan berturut sebelum keduanya bercampur. Tetapi barang siapa tidak mampu (berpuasa), maka (wajib) memberi makan enam puluh orang miskin. Demikianlah agar kamu beriman kepada Allah dan Rasul-Nya. Itulah hukum-hukum Allah, dan bagi orang-orang yang mengingkarinya akan mendapat azab yang sangat pedih.

Imam Ahmad meriwayatkan dengan sanadnya yang sampai kepada Aisyah radhiyallahu ‘anha ia berkata,

“Segala puji bagi Allah Yang Pendengaran-Nya meliputi segala sesuatu. Sungguh. Ada seorang wanita yang mengajukan gugatan datang kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam berbicara dengan Beliau, sedangkan aku berada di pojok rumah, aku tidak mendengarkan apa yang diucapkannya, maka Allah Subhaanahu wa Ta’aala menurunkan ayat, “Sungguh, Allah telah mendengar ucapan perempuan yang mengajukan gugatan kepadamu (Muhammad) tentang suaminya, dst” (Hadits ini diriwayatkan pula oleh Bukhari secara mu-allaq, Nasa’i, Ibnu Majah, Ibnu Jarir dan Hakim)

Ayat 1-4 dalam surat Al Mujadalah tersebut dengan jelas menegaskan bahwa perbuatan menzhihar istrinya dilarang dalam Islam.

Apabila sang suami menyesali apa yang telah ia perbuat terhadap istrinya dan bermaksud kembali kepada istrinya maka menurut ayat di atas ia wajib memerdekakan seorang budak.

Jika tidak mampu memerdekakan seorang budak, maka ia wajib berpuasa dua bulan berturut-turut. Dan jika tidak mampu berpuasa selama dua bulan berturut-turut maka ia wajib memberi makan enam puluh orang miskin.

Demikianlah ulasan singkat tentang hukum suami membandingkan istri dengan ibunya. Artikel lain yang dapat dibaca seputar fikih di antaranya adalah hukum suami yang tidak memuliakan istri, hukum suami yang tidak shalat, hukum suami membentak istri dalam Islamhukum menampar istri dalam Islam, hukum menghina istri dalam Islam, hukum suami tidak menafkahi istri dalam Islam, hukum tidak bertegur sapa dengan suami, hukum taat kepada suami, hukum istri yang membohongi suami, dan hukum wanita tidak melayani suami. Semoga bermanfaat. Terima kasih.

, , , ,




Post Date: Monday 03rd, December 2018 / 09:02 Oleh :
Kategori : Hukum Islam, Pernikahan