Hukum Terlihat Aurat Saat Shalat dalam Islam

Setelah Nabi Muhammad SAW ditugaskan dengan kenabian di tahun keempat puluh, urutan pertama yang diberikan oleh Allah adalah untuk berdoa. Hal ini terkait bahwa malaikat Jibrīl datang kepadanya, dan mata air menyembur keluar dari bebatuan di depan mereka. Jibrīl kemudian menunjukkan kepada Nabi bagaimana melakukan wudhu yang merupakan prasyarat dari ritual doa dalam Islam.

ads

Jibrīl kemudian menunjukkan kepada Nabi bagaimana menawarkan ritual doa kepada Allah. Nabi SAW kemudian pulang ke rumah dan menunjukkan istrinya Khadījāh apa yang diajarkan malaikat Jibrīl kepadanya.

Setelah itu, Rasulullah mulai berdoa dua siklus rakaat doa ritual dua kali sehari, sekali di pagi hari dan satu kali di malam hari. Sejak saat itu, Nabi tidak pernah melewati satu hari tanpa berdoa.

Pada tahun kesembilan dari misi Nabi, dia dibawa oleh penghulu malaikat Jibrīl pada suatu perjalanan yang ajaib pada malam hari ke Yerusalem dan, dari sana, naik ke surga dan Hadirat Ilahi. Selama perjalanan yang luar biasa ini, Allah memerintahkan Nabi dan para pengikutnya untuk mengamati ritual-doa lima puluh kali sehari seperti hukum melihat aurat wanita.

Kembali dari Hadirat Ilahi, Nabi Muhammad SAW bertemu Nabi Musa yang berkata, “Carilah pengurangan untuk orang-orang Anda tidak bisa membawanya.” Nabi melakukannya dan itu diberikan.

Setelah banyak dialog seperti itu, perintah itu dikurangi untuk mengamati lima doa, yang akan setara dengan perintah asli untuk mengamati lima puluh. Untuk alasan ini, umat Islam merasakan hutang besar kepada Nabi Musa untuk syafaat ini atas nama mereka.

Kondisi Salat

Dalam Hukum Isyariat, ada sejumlah persyaratan untuk sholat ritual yang sah:

  • Pemurnian
  • Waktu
  • Arah
  • Penutup
  • Asas-asas doa

Selain hal-hal penting ini, ada sejumlah praktik normatif Nabi yang sangat dianjurkan sebagai bagian dari doa ritual, yang dikenal sebagai sunnah:

  • Kongregasi / Imamah
  • Kerendahan hati di hadapan Tuhan khusu’
  • Tempat
  • Pakaian
  • Doa Berdasar pada Sunnah

Praktek Nabi SAW sangat penting untuk memahami Al-Qur’an. Allah berfirman:

وَأَقِيمُواْ الصَّلاَةَ وَآتُواْ الزَّكَاةَ

Mendirikan doa (salat) dan membayar orang miskin (zakāt).

Pertanyaan : Apakah Hadits Sahal ibn Sa’d menyebutkan bukti baru bahwa aurat yang ditemukan dari bawah tidak membahayakan orang yang sedang sholat?

Jawaban : Seseorang harus menutupi auratnya untuk yang terbaik dari kemampuannya dan jika itu mengungkap yang tidak diinginkan karena situasi yang terbatas maka itu tidak memiliki pengaruh seperti batas aurat laki-laki. Inilah yang terjadi dalam Hadits Amr bin Salamah al-Jurmi radiallahu anahu yang memimpin orang-orang dalam doa. Dia memiliki izar yang memiliki perpecahan, jadi sesuatu dari auratnya terungkap. Maka wanita itu berkata:


غطوا عنا عورة إمامكم

Tutupi aurat Imam Anda dari kami [Bukhari no. 4302]

Jadi mereka membeli Qamis untuknya dan dia senang dan bahagia. [Sharh Sunan Abi Dawood no. 84]. Shaikh Salih al-Fawzaan hafiduhallah berkata:

Pertanyaan : Apa yang memerintah orang yang berdoa dan beberapa auratnya terungkap dan dia tidak tahu sampai akhir sholat, sehingga salah satu anggota jemaat memberitahu dia tentang hal itu. Jadi apakah doanya benar atau apakah dia harus mengulang shalatnya?

Jawaban : Tidak ada keraguan bahwa menutupi aurat adalah dari kondisi-kondisi doa bersama dengan pilar-pilar. Ibn Abdul Barr rahimahullah berkata: “Orang-orang Pengetahuan telah menyetujui ketidaksahihan doa orang yang berdoa telanjang dan dia mampu mengenakan pakaian” atau sesuatu yang serupa.


Jadi menutupi aurat adalah dari kondisi keabsahan doa jika dia mampu. Adapun apa yang disebutkan dalam pertanyaan dari doa yang penuh penghayatan ini dan beberapa auratnya terungkap dan dia tidak tahu bahwa sampai setelah sholat dan mereka yang menghadiri doa itu memberitahukannya, maka ada beberapa detail:

Jika yang satu ini sudah banyak ditemukan maka dia harus mengulang sholatnya. Adapun jika itu adalah sesuatu yang kecil dan dia tidak bermaksud sengaja, maka doanya benar insha Allah seperti azab tidak menutup aurat dalam islam.

Buktinya adalah bahwa Amr ibn Salamah radiallahu anhu berdoa bersama para Sahabatnya dan dia masih muda. Jika dia biasa membuat sujud, sesuatu dari auratnya terbuka dan para wanita akan melihatnya dari belakang baris.

Dia tidak mengulang sholat dan itu terjadi pada masa Nabi sallalahu alayhi wa salam. Jadi itu menunjukkan bahwa jika ada sesuatu yang ditemukan dari aurat dan itu sedikit dan dia tidak menginginkannya, maka doanya benar. Adapun jika dia bermaksud dan meninggalkannya dan tidak menutupi auratnya dan dia mampu, maka doanya tidak sah, bahkan jika itu sedikit  seperti hukum berdia tidak menutup aurat.

Dan Nabi SAW mengatakan: “Allah tidak menerima doa seorang wanita usia subur (lit. seorang wanita yang menstruasi) kecuali dengan penutup kepala.”

Diriwayatkan oleh Abu Dawood, 641; diriwayatkan dan digolongkan sebagai shahih oleh al-Tirmidzi, 377 yang digolongkan sebagai shahih oleh al-Albaani. Ia mengatakan dalam al-Mughni (1/336):

“Menyembunyikan ‘aurat dari pandangan dengan sesuatu yang tidak menunjukkan kulit adalah wajib dan merupakan kondisi doa yang sah”. Ini adalah pandangan al-Shaafa’i dan ashaab al-ra’y. 

Jika seseorang mulai berdoa dengan ‘tertutup bahunya, maka selama sholat dia tidak yakin apakah sebagian telah terungkap, maka dia harus mengabaikan keraguan itu dan menyelesaikan doanya, karena prinsip dasarnya adalah bahwa’ awrah masih ditutupi, dan mengembangkan keraguan tentang apa yang Anda yakini tidak boleh diberi perhatian.

, , , ,




Post Date: Tuesday 24th, April 2018 / 07:33 Oleh :
Kategori : Hukum Islam