Hukum Wanita Shalat Kelihatan Rambut Dalam Islam

Rambut menjadi harta karun bagi setiap wanita. Setiap wanita akan merawat dengan baik rambut mereka agar tetap sehat. Namun sebagai wanita muslimah tentu rambut menjadi salah satu aurat dari mereka. Ada azab tidak menutup aurat dalam Islam Artinya wanita muslimah sudah sepantasnya menutup aurat tersebut baik saat bepergian maupun saat shalat. Namun apa hukumnya bila wanita yang sedang shalat kelihatan rambut mereka? Apakah dianggap shalatnya batal?

ads

Semua sepakat bahwa rambut adalah salah satu aurat wanita, sehingga wanita sudah selayaknya menutup aurat tersebut dengan kerudung yang menutupi dada. Allah berfirman sebagai berikut

وَقُلْ لِلْمُؤْمِنَاتِ يَغْضُضْنَ مِنْ أَبْصَارِهِنَّ وَيَحْفَظْنَ فُرُوجَهُنَّ وَلَا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلَّا مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَلْيَضْرِبْنَ بِخُمُرِهِنَّ عَلَى جُيُوبِهِنَّ وَلَا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ

Artinya: “Katakanlah kepada wanita yang beriman: “Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dari padanya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung kedadanya.” (QS. an-Nur: 31)

Ketika shalat pun, keadaan wanita yang sedang shalat juga harus sempurna, termasuk menutup rapat bagian kepalanya sehingga tidak ada celah bagi rambut untuk terlihat. Rasulullah SAW bersabda pada hadits berikut,

لَا يَقْبَلُ اللَّهُ صَلَاةَ امْرَأَةٍ قَدْ حَاضَتْ إِلَّا بِخِمَارٍ

Artinya: “Allah tidak menerima doa seorang wanita yang telah baligh, kecuali  dengan mengenakan jilbab” (HR. Ibnu Khuzaimah, 775)

Ada dua pendapat yang disampaikan oleh para ulama terkait hukum wanita shalat kelihatan rambut, antara lain:

  • Shalat masih dianggap sah apabila wanita tersebut menyadari saat shalat rambutnya terlihat dan segera membenarkannya. Hal ini dijelaskan sebagai berikut,

وإن كشفتr الريح الثوب عن العورة ثم رده لم تبطل صلاته

Artinya: “Jika angin menerpa bajunya hingga terbuka auratnya, kemudian langsung dia tutup kembali, maka itu tidak membatalkan shalatnya.”(al-Muhadzab, 1/87)

  • Shalat dianggap batal apabila wanita tersebut menyadari helai rambutnya saat shalat terlihat amun tidak berusaha membenarkannya, terlebih banyak rambut yang terlihat. Perlu diketahui ada beberapa pendapa dari ulama-ulama lain apabla rambut yang terlihat sedikit maka tidak batal bagi wanita shalat tersebut. Namun ada pula yang beranggapan bahwa walaupun sedikit ataupun banyak rambut yang tetap terlihat, itu termasuk aurat yang tidak menyempurnakan shalat sehingga tetaplah batal. Penjelasannya adalah sebagai berikut,

إذا انكشف شيء يسير من شعرها وبدنها لم يكن عليها الإعادة، عند أكثر العلماء، وهو مذهب أبي حنيفة وأحمد‏.وإن انكشف شيء كثير، أعادت الصلاة في الوقت، عند عامة العلماء ـ الأئمة الأربعة، وغيرهم

Artinya: “Jika hal kecil rambut atau badan wanita yang terungkap sedikit, maka tidak perlu mengulangi shalat tersebut menurut sebagian besar ulama. Ini adalah pandangan Abu Haneefah dan Ahmad. Namun jika yang tersingkap itu banyak, wajib baginya mengulangi shalat di waktunya, menurut para ulama, baik ulama 3 madzhab maupun yang lainnya.” (Majmu’ al-Fatawa, 22/123).

Ada beberapa yang bisa dilakukan guna mencegah wanita shalat kelihatan rambutnya, seperti:

  • Berkaca sebelum shalat guna menghindari shalat kelihatan rambut
  • Meminta bantuan wanita muslimah lainnya untuk memastikan tidak ada rambut yang terlihat.
  • Apabila sedang shalat dan merasa rambut terlihat, segera membenarkan

Demikian penjelasan terkait apa saja hukum wanita shalat kelihatan rambut dalam Islam. Semoga bermanfaat.

, , , ,




Post Date: Saturday 14th, July 2018 / 04:40 Oleh :
Kategori : Hukum Islam
Yuk Join & Subs Channel Saya Islam

Tukar Uang untuk THR Idul Fitri, Haram?

Kalau Sahur Jangan Buka Medsos, Mending Amalin Ini

Wajib Tonton ! Rekomendasi Film Religi Terbaik Pas Buat Nemenin Ramadhanmu