15 Cara Ta’aruf yang Benar

Ta’aruf menurut islam memang sudah sering sekali terdengar di kalangan masyarakat muslim. Namun, ternyata belum banyak juga yang mengerti dengan benar apa itu ta’aruf dalam Islam dan bagaimana prosesnya yang benar. Kebanyakan orang masih salah dalam mengartikan ta’aruf.

ads

Ta’aruf dalam islam umumnya diartikan sebagai perkenalan. Nah, bagi sobat yang ingin mengetahui lebih jauh mengenai pengertian ta’aruf dan bagaimana tata cara ta’aruf yang benar sesuai dengan syariat islam, yuk simak informasi selengkapnya yang penulis sajikan berikut ini, 15 Cara Taaruf yang Benar.

Sebelumnya sobat wajib tahu terlebih dahulu bahwa ta’aruf adalah cara terbaik untuk menjalin hubungan secara islami atau perkenalan dan penguatan hati sebelum makna pernikahan dalam islam sesuai dengan dalil berikut yang mengingatkan seluruh umat muslim agar menjauhi hal hal yang tidak sesuai syariat islam,

  • “Sungguh ada dari umatku beberapa kaum yang menghalalkan [menganggap halal] perzinahan, sutera, minuman keras, dan musik-musik.” [HR. Bukhari]
  • “Dan ingatlah manusia-manusia yang buruk yang seenaknya saja melakukan persetubuhan seperti keledai. Maka pada zaman mereka inilah kiamat akan datang.” [HR. Muslim]
  • Demi Allah yang diriku di tangan-Nya, tidaklah akan binasa umat ini sehingga orang-orang lelaki menerkam wanita di tengah jalan (ingin bercumbu dan berzina) dan di antara mereka yang terbaik pada waktu itu berkata, “alangkah baiknya kalau saya sembunyikan wanita ini di balik dinding ini.” [HR. Abu Ya’la no. 12746, Al-Haitsami berkata, “perawi-perawinya shahih.” , lihat Majmu’ Zawaid 7/331, Maktabah Al-Qudsi, Koiro, 1414 H, Asy-Syamilah]

1. Agar Tidak Melanggar Agama

Tidak ada aturan baku atau ketetapan khusus mengenai tata cara bercara ta’aruf yang benar, namun harus tetap memperhatikan pergaulan dalam islam atau adab adab dalam bergaul antara pria dan wanita. Sehingga tetap melakukan pergaulan sesuai dengan syarat islam dan benar benar memiliki niat yang baik yakni untuk menemukan cinta dengan cara islam.

2. Membersihkan Niat karena Allah

Bersihkan niat, dan ikhlaskan menikah adalah ibadah semata untuk mencari ridhaNya dan mencapai keutamaan menikah dalam islam. Tidak mudah memang menerima “calon suami atau istri” sobat apa adanya, apabila yang datang tidak sesuai dengan “kriteria” yang kita harapkan. Di sinilah sandungan/ujian pertama keikhlasan sobat.

3. Berupaya Menjaga Kesucian

Agar kesucian acara cara ta’aruf yang benar terjaga maka harus jaga rambu-rambu syariah (tidak boleh berkhalwat, menjaga pandangan, menjaga aurat dll,) memilih tempat yang tepat (bukan tempat mencurigakan seperti kamar kos yang sempit, dan lain-lain) serta menjaga rahasia cara ta’aruf yang benar (sebaiknya orang lain [kecuali perantara] hanya tahu rencana pernikahan dari undangan saja)

4. Kejujuran Kedua Belah Pihak

Selama proses cara ta’aruf yang benar maka kedua belah pihak dipersilahkan menanyakan apa saja yang sobat butuhkan dengan keutamaan jujur dalam islam untuk mengarungi rumah tangga nantinya contohnya mengenai keadaan keluarga, prinsip dan harapan hidup, sesuatu yang disukai dan tidak disukai dll.


Di dalam cara ta’aruf yang benar, sobat ngak boleh bohong, ceritakan dirimu apa adanya, sehingga kedua belah pihak akan mengetahui bagaimana calonnya tersebut. Selama proses cara ta’aruf yang benar, kedua belah pihak serius dan sopan dalam berbicara serta menghindari membicarakan hal-hal yang tidak perlu.

5. Menerima atau Menolak dengan Cara yang Ahsan

Jika selama cara ta’aruf yang benar ditemukan kecocokan maka akan dilanjutkan ke jenjang selanjutnya, namun jika selama cara ta’aruf yang benar tidak ditemukan kecocokan maka calon bisa menyudahi cara ta’aruf yang benar dengan cara yang baik dan menyatakan alasan yang masuk akal. Segera sampaikan ketidakcocokan sobat, jangan sampai membuat calon menunggu lama, karena akan dikhawatirkan calon akan sangat kecewa karena telah terlalu berharap kepadamu.

6. Diperlukan Perantara

Dengan adanya perantara maka akan membantu sobat untuk mencari informasi mengenai pasangan cara ta’aruf yang benar sobat. Cara ta’aruf yang benar yang dilakukan tanpa perantara maka akan rentan dari kebersihan hati, sebab jika cara ta’aruf yang benar dilakukan hanya berdua saja maka semua hal bisa saja terjadi. Kata-kata yang tidak sepatut dikeluarkan atau diumbar akan begitu mudah terlontarkan. Dengan adanya perantara maka akan membantu mempertegas proses cara ta’aruf yang benar.

Seorang perantara akan membantu memberikan batas waktu kepada pasangan cara ta’aruf yang benar, kapan deadline cara ta’aruf yang benar, kapan cara ta’aruf yang benar selanjutnya dilakukan, kapan pertemuan dengan orang tua, kapan acara lamaran dll. Semuanya akan menjadi jelas dan tidak berlama-lama. Berbeda dengan cara ta’aruf yang benar yang sobat lakukan berdua saja , sobat dan calon bisa ngak jelas dalam menentukan deadline.

7. Cara Mengurangi Fitnah

Kebanyakan orang mengira bahwa perantara cara ta’aruf yang benar adalah murabbi atau guru agama. Padahal siapa saja bisa menjadi perantara, misalnya orangtua, teman, saudara dan sebagainya. sobat pun bisa menjadi perantara, asalkan sobat tahu dengan jelas siapa yang akan diperantarai dan mengetahui bagaimana cara cara ta’aruf yang benar yang dibenarkan oleh agama. Sebaiknya yang menjadi perantara adalah mereka yang telah menikah karena mereka sudah mengetahui proses menuju pernikahan dan untuk menghindari fitnah yang terjadi dengan salah satu calon cara ta’aruf yang benar.

8. Proses Ta’aruf yang Benar

Dalam hal ini juga tidak ada ketetapan khusus. Proses cara ta’aruf yang benar bisa dilakukan dengan berbagai cara, namun harus tetap sesuai dengan adab-adab dalam bergaul antar lawan jenis. Ada proses cara ta’aruf yang benar (cara ta’aruf yang benar yang sobat ketahui jika melalui murabbi) dimulai dengan membuat proposal (biodata diri) kemudian saling menukar biodata, mengadakan proses pertemuan disuatu tempat dengan disertai murabbinya,

proses percakapan dengan calon pasangan dengan hijab/ tabir yang menghalangi keduanya saling bertatapan, proses melihat calon pasangan, proses meminta kepastian apakah cara ta’aruf yang benar akan dilanjutkan atau tidak, memberikan tenggang waktu untuk berpikir atau melakukan istikharah, kemudian jika pasangan sudah merasa cocok maka akan dilanjutkan pada proses selanjutnya yaitu kapan waktu khitbah dan proses selanjutnya.

9. Diketahui Orang Tua dan Keluarga

Adapun proses yang sobat ketahui jika melalui orang tua, saudara, sahabat dll yaitu dimulai dengan menanyakan apakah bersedia diperkenalkan dengan calon cara ta’aruf yang benar, menentukan kapan waktu cara ta’aruf yang benaran, menentukan tempat pertemuan (biasanya pihak pria datang kerumah pihak wanita, namun juga bisa ditempat lainnya), memperkenalkan kedua calon cara ta’aruf yang benar (selama ini boleh mempertanyakan sesuatu yang diperlukan)

10. Menentukan Waktu Khitbah dst

Kedua calon pulang kerumah masing2 dan diberikan tenggang waktu untuk berpikir atau istikharah, kemudian jika pasangan sudah merasa cocok maka akan dilanjutkan pada proses selanjutnya yaitu kapan waktu khitbah dan proses selanjutnya.

11. Pada Saat Ta’aruf yang Benar Saling Mengirim Sms, Saling Menelepon? Bolehkah

Ada yang menyatakan menelepon ataupun saling berkirim sms, hukumnya adalah mubah selama aktivitas tersebut tidak mengajak kepada kemungkaran atau kefasikan, hanya membicarakan yang seperlunya untuk mengetahui atau mengenali calon pasangan. Ada yang menyatakan saling SMS dilarang. Betapa banyak mereka yang tergelincir disebabkan fitnah komunikasi. Tak pandang bulu, baik orang awam atau para penuntut ilmu agama.

12. Menghindari Fitnah Hati

Fitnah hati memang sesuatu yang sulit dikendalikan, apalagi dalam masa kesendirian. Manusia hatinya sangat lemah. Di saat itulah setan masuk. Sehingga, seseorang tidak bisa beralasan bahwa dirinya mampu menjaga hati untuk melegalkan SMS dengan calon tambatan hati. Saat pintu-pintu keakraban terbuka, keintiman akan terbentuk. Misalnya dengan mengirim kata-kata yang belum selayaknya terucapkan.

13. Pikirkan yang Terbaik

Nah sobat…diantara kedua jawaban tersebut maka pikirkanlah yang terbaik menurut sobat, namun alangkah baiknya untuk ber sms an (termasuk media lain yang hanya berkomunikasi berduaan saja dengan calon pasangan) perlu dihindari untuk menjaga hati, segala sesuatu

mengenai pasangan bisa kita tanyakan kepada perantara. Tapi jika memang diperlukan dan mendesak serta tidak bisa melalui mahramnya maka harus tetap hati-hati, sms seperlunya saja, jangan ditambah-tambah dengan gurauan, rayuan ataupun yang sejenisnya yang tidak perlu.


14. Menghindari Godaan Syetan

Syetan sangat pandai menggoda Bani Adam, maka berhati-hatilah dari tipu dayanya. Demikian juga pada umumnya seorang akhwat jika diberikan perhatian oleh seorang ikhwan baik lewat sms, tulisan atau yang sejenisnya maka dia akan tertarik walaupun ikhwan tersebut tidak ada niatan untuk menggodanya.

15. Hindari Percakapan tidak Penting

Hindarilah percakapan yang tidak penting, menghindari kata-kata yang dapat merusak hati dan jangan melampoi batas, ber sms hanya seperlunya saja dalam rangka proses menuju pernikahan. Karena dengan sering bersmsan dikhawatirkan akan menimbulkan fitnah dan dapat terjerumus dalam kegiatan pacaran.

Demikian yang dapat penulis sampaikan, semoga menjadi wawasan berkualitas. Terima kasih.

, , , , ,




Post Date: Sunday 02nd, September 2018 / 13:00 Oleh :
Kategori : Pernikahan
Yuk Join & Subs Channel Saya Islam

Tukar Uang untuk THR Idul Fitri, Haram?

Kalau Sahur Jangan Buka Medsos, Mending Amalin Ini

Wajib Tonton ! Rekomendasi Film Religi Terbaik Pas Buat Nemenin Ramadhanmu