Hukum Memakai Niqab Dalam Islam

Allah berfirman di dalam Al-Qur’an yang paling suci :

ads

قُلْ لِلْمُؤْمِنِينَ يَغُضُّوا مِنْ أَبْصَارِهِمْ وَيَحْفَظُوا فُرُوجَهُمْ ذَلِكَ أَزْكَى لَهُمْ إِنَّ اللَّهَ خَبِيرٌ بِمَا يَصْنَعُونَ (30)

“Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman, “Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat.” (24:30)

Kita akan melihat bagaimana orang Salaf memahami hal ini:

Pendapat Para Sahabat Nabi

Ibnu Abbas  adalah salah satu orang yang paling terpelajar dari Sahabat . Nabi Muhammad SAW bahkan berdoa untuknya dengan mengatakan

Ya Allah, jadikan dia mendapatkan pemahaman yang mendalam tentang agama Islam dan menginstruksikannya dalam arti dan interpretasi hal.” Dia dengan mengacu pada Surah An-Nur “kecuali hanya yang jelas” seperti yang ditulis Ibn Kathir dengan rangkaian perawi Sahih (asli), mengatakan bahwa itu adalah “Tangan, cincin, dan wajah.”

Abdullah Ibn Omar Ibn Al-Khattab mengatakan  “wajah dan kedua tangan”. Anas Ibn Malik mengatakan “tangan dan cincin”. Ibnu Hazm berkata: “semua ini (pernyataan) berada dalam akurasi tertinggi seperti hukum lepas pasang jilbab.

Demikian juga pernyataan Ali, Aisyah, dan Tabi’een lainnya “. Sekarang Anda harus berpikir siapa yang akan memahami ayat-ayat ini lebih baik daripada Aisha  wanita paling berpengetahuan dalam masalah Islam dan istri Nabi Muhammad SAW ?

وَقُلْ لِلْمُؤْمِنَاتِ يَغْضُضْنَ مِنْ أَبْصَارِهِنَّ وَيَحْفَظْنَ فُرُوجَهُنَّ وَلَا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلَّا مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَلْيَضْرِبْنَ بِخُمُرِهِنَّ عَلَى جُيُوبِهِنَّ وَلَا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلَّا لِبُعُولَتِهِنَّ أَوْ آَبَائِهِنَّ أَوْ آَبَاءِ بُعُولَتِهِنَّ أَوْ أَبْنَائِهِنَّ أَوْ أَبْنَاءِ بُعُولَتِهِنَّ أَوْ إِخْوَانِهِنَّ أَوْ بَنِي إِخْوَانِهِنَّ أَوْ بَنِي أَخَوَاتِهِنَّ أَوْ نِسَائِهِنَّ أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُهُنَّ أَوِ التَّابِعِينَ غَيْرِ أُولِي الْإِرْبَةِ مِنَ الرِّجَالِ أَوِ الطِّفْلِ الَّذِينَ لَمْ يَظْهَرُوا عَلَى عَوْرَاتِ النِّسَاءِ وَلَا يَضْرِبْنَ بِأَرْجُلِهِنَّ لِيُعْلَمَ مَا يُخْفِينَ مِنْ زِينَتِهِنَّ وَتُوبُوا إِلَى اللَّهِ جَمِيعًا أَيُّهَا الْمُؤْمِنُونَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ (31)

“Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) Nampak dari padanya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung kedadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka,

atau putera-putera mereka, atau putera-putera suami mereka, atau saudara-saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara lelaki mereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita Islam, atau budak-budak yang mereka miliki,

atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita. Dan janganlah mereka memukulkan kakinya agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan. Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung. (24-31)”


Banyak Pendapat Mengenai Hal Ini:

Ada yang bilang seorang wanita harus menutupi seluruh tubuhnya kecuali wajah dan tangannya. Inilah ucapan Imam Malik, Al-Hadi, Al-Qasim (dalam salah satu riwayatnya), dan Imam Abu Hanifah (dalam salah satu dari dua riwayatnya).

Ada yang bilang dia harus menutupi seluruh tubuhnya kecuali wajah, tangan, dan kaki. Ini adalah pepatah Imam Abu Hanifah (dalam narasi lain), Al-Qasim, dan Ath-thouri.

Ada yang bilang dia harus menutupi seluruh tubuhnya kecuali wajah. Ini adalah pepatah dari Ibn Hanbal dan Dawud seperti hukum mengurangi timbangan dalam islam.

Sa’id ibn Jubayr, ‘Ata dan al-Awzai telah menyatakan secara eksplisit bahwa pertunjukkan wajah dan tangan itu diperbolehkan. ‘Aishah, Qatadah, dan lainnya telah menambahkan gelang untuk apa yang mungkin ditunjukkan dari perhiasan; interpretasi ini menyiratkan bahwa bagian lengan juga dapat ditunjukkan seperti wanita bercadar dalam islam.

Berbagai ilmuwan (seperti Abu Yusuf) telah membiarkan pemaparan bagian bawah lengan hingga panjang yang bervariasi antara sekitar empat inci sampai satu setengah dari lengan.

Ibnu Hazm adalah Imam dari sekolah-sekolah Dhahiri (sekolah-sekolah sastra) menyebutkan banyak kecelakaan membuktikan bahwa tidak diperlukan seorang wanita untuk menutupi wajahnya.

Pasti seorang wanita diizinkan untuk menunjukkan wajah dan tangannya karena menutupi mereka akan menjadi masalah baginya, terutama jika dia harus melakukan beberapa kegiatan yang tidak sah.

Misalnya, seorang janda mungkin harus bekerja untuk mendukung anak-anaknya, atau wanita yang tidak kaya mungkin harus membantu suaminya dalam pekerjaannya seperti keistimewaan wanita berjilbab.

Telah menutupi wajah dan tangan yang dibuat wajib, hal itu akan menyebabkan kesedihan dan kesusahan wanita seperti itu. Al Qurtabi mengatakan, nampaknya mungkin karena, karena wajah dan tangan biasanya ditemukan, dan terlebih lagi diperlukan agar mereka ditemukan saat melakukan ibadah seperti Salat dan Haji, pembebasan (disebut dalam ayat-ayat Surah al-Nur) berkaitan dengan mereka.


Selain itu, kita dapat menyimpulkan dari kata-kata Allah, “Katakan kepada orang-orang percaya bahwa mereka harus menurunkan pandangan mereka”, bahwa wajah para wanita pada zaman Nabi tidak bercadar. Seandainya seluruh tubuh termasuk wajah tertutup, tidak masuk akal untuk memerintahkan mereka untuk menurunkan pandangan mereka, karena tidak ada yang bisa dilihat.

Dikisahkan oleh Aisha, Ummul Mu’minin: Asma, anak perempuan AbuBakr, masuk ke Rasulullah mengenakan pakaian tipis. Rasulullah mengalihkan perhatiannya darinya. Dia berkata: “O Asma ‘, ketika seorang wanita mencapai usia menstruasi, tidak sesuai dengan dirinya bahwa dia menampilkan bagian tubuhnya kecuali ini dan ini, dan dia menunjuk ke wajah dan tangannya. (HR. Abu Daud  4092 ). 

Hadis ini sangat otentik karena riwayatnya oleh Bukhari dan Muslim. Juga nabi tidak memerintahkan gadis itu untuk menutupi wajahnya.

, , , ,




Post Date: Thursday 15th, March 2018 / 09:30 Oleh :
Kategori : Wanita
Yuk Join & Subs Channel Saya Islam

Tukar Uang untuk THR Idul Fitri, Haram?

Kalau Sahur Jangan Buka Medsos, Mending Amalin Ini

Wajib Tonton ! Rekomendasi Film Religi Terbaik Pas Buat Nemenin Ramadhanmu