15 Cara Membersihkan Harta Riba

Pada zaman sekarang ini, bahaya riba begitu mudah ditemui ya sobat, baik itu melalui bunga bank seperti tabungan atau dari gaji, misalnya orang orang yang bekerja meminjamkan uang baik itu sebagai pencatat atau sebagai marketingnya, tentu jika ada transaksi riba di dalamnya tetaplah harta yang dimiliki adalah hasil riba yang dosa jika dinikmati ya sobat, terlebih jika diberikan kepada anak dan keluarga, tentunya anak dan keluarga ikut memakan harta yang haram juga.

ads

Nah sobat, ada baiknya untuk mencari pekerjaan yang halal agar terhindar dari riba. Jika dulunya pernah menikmati atau mendapat harta dari riba, dan ingin bertaubat serta menyucikan diri dari hal tersebut, dapat dilakukan beragam cara dimana selama masih hidup artinya masih diberi kesempatan untuk menyucikan diri dan memperbaiki diri ya sobat, berikut cara selengkapnya. 15 Cara Membersihkan Harta Riba.

1. Berhenti Total dari Penggunaan Harta Riba

Sungguh akan datang pada manusia suatu masa (ketika) tiada seorangpun di antara mereka yang tidak akan memakan (harta) riba. Siapa saja yang (berusaha) tidak memakannya, maka ia tetap akan terkena debu (riba)nya,” (HR Ibnu Majah). Cara pertama tentu berhenti total dari harta riba ya sobat, misalnya sobat mendapat dari menabung dan mendapat bunga, maka segera berpindah tabungan ke bank yang syariah, atau jika mendapatkan karena pekerjaan dari riba, maka segera berhenti dari riba tersebut sebagai cara agar tak terjerumus dalam riba.

2. Mencari Rezeki Lain yang Halal

Akan datang suatu zaman di mana manusia tidak lagi peduli dari mana mereka mendapatkan harta, apakah dari usaha yang halal atau haram.” (HR. Bukhari no. 2083).

3. Menyadari Dosa Riba

Riba itu mempunyai 73 macam. Sedangkan (dosa) yang paling ringan (dari macam-macam riba tersebut) adalah seperti seseorang yang menikahi (menzinai) ibu kandungnya sendiri,” (HR Ibnu Majah) “Satu dirham yang dimakan oleh seseorang dari transaksi riba sedangkan dia mengetahui, lebih besar dosanya daripada melakukan perbuatan zina sebanyak 36 kali.” (HR. Ahmad). amalan penghapus dosa besar harus dilakukan untuk menghapusnya dengan sadar dan mulai menghentikannya.

4. Tidak Mengambil Sisa Riba

Bunga bank wajib ditinggal dan sama sekali tidak boleh diambil. Di antara ulama yang menguatkan pendapat ini adalah Syaikh Muhammad bin Shaleh Al-Utsaimin. Sebagaimana keterangan dalam banyak risalah beliau. Nah sobat, ada juga pendapat ulama yang menganjurkan untuk membiarkan saja bunga bank dan tidak diambil untuk keperluan prbadi sehingga tidak dosa,

namun ada juga yang menganggap bahwa hal tersebut akan menguntungkan pihak lain misalnya ialah uang itu menjadi digunakan untuk keperluan kafir atau untuk membuat transaksi riba yang lebih banyak sehingga menjadikan perbuatan dosa lebih meluas lagi, itulah bunga bank menurut islam.

5. Menyalurkan Uang Riba untuk Kegiatan Sosial

Bunga bank boleh diambil untuk disalurkan ke kegiatan sosial kemasyarakatan. Di antara ulama yang berpendapat demikian adalah Syaikh Ibnu Jibrin. Kegiatan sosial tentu ada banyak ya sobat, misalnya ialah kegiatan amal yang dilakukan untuk membantu orang orang yang miskin, untuk membantu pengobatan, dan kegiatan lain sehingga bisa membantu dan bermanfaat untuk orang lain.

6. Uang Diberikan pada Sekitar yang Membutuhkan

Ketika ditanya tentang hukum bunga bank menurut islam untuk para mujahid. Setelah menjelaskan larangan menabung di bank kecuali darurat, beliau menegaskan, “….dia boleh mengambil keuntungan yang diberikan oleh bank, semacam bunga, namun jangan dimasukkan dan disimpan sebagai hartanya. Akan tetapi dia salurkan untuk kegiatan sosial, seperti diberikan kepada fakir miskin, mujahid, dan semacamnya. Tindakan ini lebih baik dari pada meninggalkannya di bank, yang nantinya akan dimanfaatkan untuk membangun gereja, menyokong misi kekafiran, dan menghalangi dakwah Islam…” (Fatawa Islamiyah, 2:884)


7. Diberikan untuk Fasilitas Umum

Tidak boleh menggunakan bunga bank untuk kegiatan keagamaan. Uang hasil riba hanya boleh disalurkan untuk fasilitas umum atau diberikan kepada fakir miskin. Pendapat ini dipilih oleh Lajnah Daimah (Komite tetap untuk fatwa dan penelitian) Arab Saudi. Sebagaimana dinyatakan dalam fatwa no. 16576. Pendapat ini juga difatwakan Penasihat Syariah Baitut Tamwil (Lembaga Keuangan) Kuwait. Dalam fatwanya no. 42. Mereka beralasan mendirikan masjid harus bersumber dari harta yang suci. Sementara harta riba statusnya haram.

8. Diamalkan untuk Masjid

Boleh menggunakan bunga bank untuk membangun masjid. Karena uang riba bisa dimanfaatkan oleh semua masyarakat. Jika boleh digunakan untuk kepentingan umum, tentu saja untuk kepentingan keagamaan tidak jadi masalah. Di antara ulama yang menguatkan pendapat ini adalah Syaikh Abdullah bin Jibrin. Sebagaimana dikutip dalam Fatawa Islamiyah, 2:885.

Masjid tentunya sebuah bangunan yang bermanfaat untuk orang banyak ya sobat, sehingga uang riba akan lebih bermanfaat jika digunakan untuk pembangunan masjid dana masjid tersebut nantinya bisa digunakan untuk kepentingan beribadah banyak umat, tentu lebih baik daripada digunakan untuk keperluan pribadi yang bisa dikenakan dosa.

9. Digunakan untuk Kepentingan Umat Islam

Jika uang yang disimpan menghasilkan tambahan bunga (riba), maka pemiliknya wajib bertaubat dari kezalimannya, karena memakan uang orang lain dengan cara yang tidak benar. Bukti taubatnya adalah dengan membersihkan diri dari harta haram yang bukan miliknya dan tidak pula milik bank. Akan tetapi uang haram ini menjadi harta umum, yang harus dikembalikan untuk kepentingan umum kaum muslimin atau diberikan kepada fakir miskin.

Mengingat ada halangan dalam hal ini, berupa tidak diketahuinya orang yang didzalimi dalam transaksi riba ini, karena hartanya diambil untuk bunga. Karena uang riba yang ditambahkan adalah uang umum yang dimiliki seluruh kaum muslimin. Sementara seseorang tidak boleh membayar pajak yang menjadi tanggungannya dengan harta milik orang lain tanpa minta izin…

10. Tidak Menggunakan untuk Keperluan Pribadi

Demikian pula yang difatwakan dalam Fatawa Syabakah Islamiyah di bawah bimbingan Syaikh Dr. Abdullah Al-Faqih. Dalam fatwanya no. 23036 dinyatakan: Membayar pajak dengan bunga bank, hukumnya tidak boleh, karena pembayaran pajak akan memberikan perlindungan bagi harta pemiliknya, sehingga dia telah memanfaatkan riba yang haram ini.

Nah sobat, untuk pajak, walaupun pajak diserahkan kepada pemerintah atau instansi, tetap dilarang sebab pajak adalah kewajiban yang seharusnya dibayar dengan harta sendiri dengan rezeki yang halal, sehingga jika uang riba digunakan untuk membayar pajak maka sama saja menggunakan untuk keperluan pribadi dan berdosa.

11. Mengembalikan Kepada yang Berhak

Barangsiapa yang menemukan luqothoh maka saksikanlah pada orang yang baik, jangan sembunyikan dan menghilangkannya. Jika ditemukan siapa pemiliknya, maka kembalikanlah padanya. Jika tidak, maka itu adalah harta Allah yang diberina kepada siapa yang Dia kehendaki.” (HR. Abu Daud no. 1709). Jika harta didapat misal sobat meminjamkan uang dengan riba, uang hasil riba tersebut dapat diberikan kepada yang berhak ya sobat, yakni yang berhutang tersebut.

12. Diberikan untuk Tempat yang Membutuhkan Bantuan

Disalurkan untuk kepentingan kaum muslimin secara umum, tidak khusus pada orang dan tempat tertentu. Demikian pendapat Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah. Nah sobat, dalam hal ini misalnya ialah untuk kegiatan keagamaan yang membutuhkan dana, misalnya untuk keperluan kesehatan dsb yang membutuhkan banyak biaya tentunya uang riba tersebut lebih bermanfaat daripada dipakai sendiri yang menimbulkan dosa, namun tentu tidak dianggap sebagai sedekah atau amal ya sobat, hanya untuk menyucikan harta riba saja.

13. Diberikan Kepada Fakir Miskin

Disalurkan sebagai sedekah sunnah secara umum, mencakup hal yang terdapat maslahat, pemberian pada fakir miskin atau untuk pembangunan masjid. Ini adalah pendapat Hanafiyah, Malikiyah, pendapat Imam Ahmad, Hambali, dan pendapat Imam Ghozali dari ulama Syafi’iyah. Dalam hal ini juga saa ya sobat, harta memang di sedekahkan, namun pelaku riba tidak mendapat pahala dari sedekah tersebut sebab harta didapat dari sesuatu yang tidak halal, hal itu dilakukan hanya semata karena mensucikan diri saja sehingga tidak teruss menerus terkena dosa akibat dari riba tersebut.


14. Disalurkan untuk Muslim Terdekat yang Membutuhkan

Disalurkan pada maslahat kaum muslimin dan fakir miskin selain untuk masjid. Demikian pendapat ulama Lajnah Ad Daimah Kerajaan Saudi Arabia. Tidak boleh harta tersebut disalurkan untuk pembangunan masjid karena haruslah harta tersebut berasal dari harta yang thohir (suci).

15. Disaluran untuk Jihad

Disalurkan untuk tujuan fii sabilillah, yaitu untuk jihad di jalan Allah. Demikian pendapat terakhir dari Ibnu Taimiyah. Jihad ada banyak ya sobat, misalnya ialah untuk keperluan berperang umat muslim melawan kaum kafir dsb.

Demikian yang dapat penulis sampaikan, semoga menjadi wawasan berkualitas untuk sobat semua, sampai jumpa di artikel berikutnya ya sobat, Terima kasih.

, , , , ,




Post Date: Saturday 25th, August 2018 / 13:42 Oleh :
Kategori : Info Islami