7 Keutamaan Adil Terhadap Diri Sendiri

sesungguhnya Allah menyuruh kamu berlaku adil dan berbuat kebijakan, memberi kepada kerabat, dan Allah melarang dari perbuatan keji, kemungkaran den permusushan. Dia memberi pelajaran kepadamu agar kamu dapat mengambil pelajaran.” (Q. S. An Nahl ayat 90)

ads

Dari ayat diatas, telah jelas sekali bahwa Allah memerintahkan kita secara langsung dan gamblang dalam berbuat adil. Setelah berbuat adil, kita hendaknya berbuat kebajikan. Adil berarti menempatkan sesuatu pada tempatnya, sesuai kadar dan ukurannya. Misalnya masalah uang saku anak-anak kita. Anak kita yang sudah berkuliah tidak mungkin uang sakunya disamakan dengan anak kita yang masih SD. Kadar kebutuhan mereka berbeda. Begitupun kadar lingkungan mereka. Itu adalah contoh adil yang paling mudah kita fahami.

Pembagian adil 

Adil sendiri dibagi lagi menjadi empat yaitu :

  1. Yang pertama adalah adil terhadap Allah yaitu menempatkan Allah dalam hati kita sesuai tempatnya Allah itu. Maksudnya adalah, Allah Pencipta kita, Allah Tuhan kita, Pada Allah kita seharusnya menghamba, maka kita hendaknya meletakkan Allah dalam hati kita benar-benar bahwa Allah adalah Tuhan kita, dan menghamba pada Nya. Sehingga kita akan melakukan apa apa yang diperintahkan Allah seperti melakukan shalat wajib dan meninggalkan apa-apa yang dilarang Allah.
  2. Yang kedua adalah Adil terhadap diri sendiri. Adil terhadap diri sendiri berarti menempatkan diri kita pada tempatnya. Seperti  menjaga diri kita untuk konsisten tetap berbuat baik sehingga tidak menyengsarakan dirinya sendiri. Misalnya menjaga diri dari berbuat dosa dan hal-hal yang menghapus amal ibadah sehingga kelak tidak akan membuat diri kita disiksa di hari pembalasan.  Adil terhadap diri sendiri juga termasuk memperhatikan dan menyayangi diri sendiri seperti memakan makana yang halalan thoyyiban. Juga menjaga hati sehingga hatinya tidak kotor dan gelap.
  3. Yang ketiga adalah adil terhadap  orang lain. Adil terhadap orang lain berarti menempatkan orang lain pada tempatnya. Misalnya memperlakukan orang tua kita selayaknya yang harus dilakukan oleh anak seperti kita. Memeperlakukan musuhpun juga harus dengan keadilan meskipun kita dilarang untuk bermusuhan.
  4. Dan yang terakhir adalah adil terhadap makhluk lain. Hal ini seperti tumbuhan, hewan, dan termasuk lingkungan. Seperti contohnya tidak menebang pohon sembarangan, tidak membuang sampah sembarangan, dan lain sebagainya.

Keutamaan-keutamaan adil juga sangat banyak sehingga dapat membuat kita hidup dengan baik. Nah, karena pembahasan kita adalah keutamaan adil terhadap diri sendiri, maka berikut adalah rincian keutamaan adil terhadap diri sendiri :

  1. Adil terhadap diri sendiri dapat meningkatkan ketakwaan kita

Jika kita adil terhadap diri sendiri, maka kita akan meningkatkan ketakwaan kita kepada Allah, karena apa yang diajarkan Allah dan Rasulnya adalah sesuatu yang akan kita rasakan manfaatnya baik di dunia maupun di akhirat. Karena “derajat manusia dihadapan Tuhannya adalah sama kecuali ketakwaannya.”

  1. Membuat hidup kita menjadi tenang

Adil juga menuntun kita untuk melakukan dan memenuhi hak dan kewajiban kita terhadap diri sendiri. Sehingga kita akan merasa aman karena telah melaksanakan kewajiban dan merupakan cara agar hati tenang.

  1. Membuat hidup kita lebih baik

Hal ini termasuk menempatkan diri kita pada tempat yang seharusnya. Misalnya kita berbakat di bidang politik, maka jika berlaku adil pada diri kita, maka kita akan meletakkan diri kita pada bidang politik. Begitupun jika kita mempunyai bakat dan minat pada melukis, maka jika kita adil, kita akan mengembangkan bakat dan minat kita pada melukis itu sendiri.  Sehingga membuat kita terarah (tau tujuan) dan membuat kita lebih baik.

Sponsors Link

  1. Membuka pintu rizki

Jika kita adil terhadap diri kita sendiri, maka kita akan bekerja pada waktunya bekerja, kita akan memenuhi kebutuhan yang diri kita butuhkan sehingga adil ini dapat membantu kita membuka pintu rizki dengan berusaha.

  1. Membuat hidup kita lebih berbahagia

Jika kita adil, maka kita tidak akan menganiaya diri kita sendiri. Sehingga sangat mudah sekali untuk kita menjadi bahagia dan tidak menjadi timbulnya penyebab hati gelisah .

  1. Berani mengoreksi diri

Jika kita telah adil, maka kita akan tau kesalahan kita dan kita dapat membenarkan diri kita dan meletakkan pada tempatnya dengan segera. Kita tidak akan menyangkal kesalahan kita pula sehingga kita benar-benar berani mengakui kesalahan dan membenari diri kembali.

Sponsors Link

  1. Menumbuhkan sifat jujur

Adil itu menimbulkan sifat yang jujur dalam diri kita. Kalau kita adil, maka kita akan terbiasa jujur terhadap apapun karena kita menempatkan diri pada tempatnya.

Demikian beberapa keutamaan adil terhadap diri sendiri yang dapat kita serap menggunakan logika. Adil sendiri adalah perbuatan yang pertama disebutkan pada ayat diatas. Makanya, kita harus berbuat adil dulu sehingga kita akan memiliki kebaikan-kebaikan itu sendiri. Dan kita sadar, segalanya yang baik dalam hidup kita dimulai dari diri sendiri. kemudian dari diri kita ke segalanya yang ada disekitar kita.  Seperti dalam Al Quran Suran Ar Ra’du ayat 11:

Allah tidak akan merubah suatu kaum kecuali mereka merubah dirinya sendiri.”

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!

, , ,




Post Date: Thursday 24th, March 2016 / 07:44 Oleh :
Kategori : Info Islami