15 Sunnah Saat Berbuka Puasa

Buka puasa biasanya menjadi sesuatu yang paling ditunggu dimana semuanya telah disiapkan mulai dari makanan dan minuman hingga cemilan yang diinginkan, buka puasa bukan hanya sekedar untuk menghilangkan rasa lapar dan haus, sesungguhnya di dalamnya terdapat keutamaan dan akan menjadi lebih berkah ketika dilakukan seusai dengan anjuran atau sunnah Rasulullah.

ads

Berikut 15 sunnah saat berbuka puasa yang bisa kita terapkan sehari hari untuk mencapai kualitas ibadah yang lebih baik yang juga berdampak baik pada kesehatan dan keimanan. Simak selengkapnya.

1. Bersegera

Manusia akan senantiasa berada dalam kebaikan selama mereka menyegerakan berbuka.” (HR. Bukhari no. 1957 dan Muslim no. 1098). Sunnah pertama ketika berbuka puasa ialah menyegerakan, yakni ketika sudah memasuki waktunya segera berbuka puasa dan tidak menunda nunda walaupun minum atau makan sedikit dahulu sesuai waktu buka puasa dan adab berbuka puasa.

Menunda berbuka puasa tidak dianjurkan oleh Rasulullah, jika dilakukan akrena tidak ingin terlambat menjalankan shalat maghrib, tetap diwajibkan untuk makan atau minum sedikit terlebih dahulu sebagai tanda bahwa puasa telah dibatalkan setelah shalat maghrib bisa melanjutkan makan makanan yang lebih mengenyangkan.

2. Didahului dengan Yang Manis

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam biasanya berbuka dengan rothb (kurma basah) sebelum menunaikan shalat. Jika tidak ada rothb, maka beliau berbuka dengan tamr (kurma kering). Dan jika tidak ada yang demikian beliau berbuka dengan seteguk air.” (HR. Abu Daud no. 2356 dan Ahmad 3/164, hasan shahih). Buka puasa baik didahului dengan yang manis seperti kurma atau jika tidak ada bisa dengan minum air putih.

Makanan manis memang baik untuk buka puasa karena mampu mengembalikan tenaga dan kalori yang terpakai selama seharian penuh, jika memang tidak ada makanan manis, dapat diganti dengan air putih dimana air putih juga memiliki manfaat baik untuk tubuh sebagai pengganti cairan yang hilang dan menyegarkan seluruh organ tubuh setelah seharian berpuasa dan mendapat keutamaan saat berbuka puasa.

3. Diawali dengan Bismillah

Sunnah buka puasa baik untuk Diwali dengan bismillah sehingga makan minum yang masuk lebih berkah. “Apabila salah seorang di antara kalian makan, maka hendaknya ia menyebut nama Allah Ta’ala (yaitu membaca ‘bismillah’). Jika ia lupa untuk menyebut nama Allah Ta’ala di awal, hendaklah ia mengucapkan: “Bismillaahi awwalahu wa aakhirohu (dengan nama Allah pada awal dan akhirnya)”.” (HR. Abu Daud no. 3767 dan At Tirmidzi no. 1858, hasan shahih).

Apapun yang diawali dengan membaca bismillah tentu akan jauh lebih bermanfaat karena dilakukan sembari mengingat dan menyebut asma Allah, setelah membaca bismillah bisa dilanjutkan dengan membaca doa buka puasa sehingga makanan yang masuk lebih berkah serta mendapat pahala karena menjalankan sesuai syariat agama sebab bismillah termasuk doa yang bisa mendatangkan keajaiban doa di bulan Ramadhan.


4. Makan Bersama

Disunnahkan untuk makan buka bersama keluarga sehingga terasa lebih berkah dan lebih bermakna. “Wahai Rasulullah, sesungguhnya kami makan dan tidak merasa kenyang?” Beliau bersabda: “Kemungkinan kalian makan sendiri-sendiri.” Mereka menjawab, “Ya.” Beliau bersabda: “Hendaklah kalian makan secara bersama-sama, dan sebutlah nama Allah, maka kalian akan diberi berkah padanya.” (HR. Abu Daud no. 3764, hasan).

Tentunya dimanapun berada lebih baik ketika makan bersama, misalnya dengan keluarga di rumah atau bersama teman teman dengan tetap menjaga kesederhanaan dan tidak berlebihan dan menjaga adab dalam makan, yakni tidak berlebihan berbicara atau tidak makan sambil berdiri sehingga kebersamaan akan terasa dan bisa menikmati makanan sambil berdoa dan bersyukur bersama sama sebagaimana pola makan sehat ala Rasulullah.

5. Membaca Doa

Sebelum berbuka disunnahkan membaca doa terlebih dahulu agar makanan lebih berkah dan sebagai wujud pasrah kepada Allah. Doa yang diajarkan Rasulullah tentu lebih utama untuk dilaksanakan sebab merupakan doa paling mustajab di bulan Ramadhan, berikut doanya, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam ketika telah berbuka mengucapkan: ‘Dzahabazh zhoma’u wabtallatil ‘uruqu wa tsabatal ajru insya Allah (artinya: Rasa haus telah hilang dan urat-urat telah basah, dan pahala telah ditetapkan insya Allah)’.” (HR. Abu Daud no. 2357, hasan)

6. Menyampaikan Harapan Kepada Allah

Salah satu doa mustajab ialah ketika berbuka puasa, hendaknya berbuka puasa sambil memohon doa kepada Allah sebab Allah amat menyayangi hambaNya yang rajib berdoa dan mengingatNya. Boleh berdoa apa saja yang baik untuk diri sendiri maupun untuk orang tua dan segenap saudara muslim kita. “Ada tiga orang yang do’anya tidak ditolak : (1) Pemimpin yang adil, (2) Orang yang berpuasa ketika dia berbuka, (3) Do’a orang yang terzholimi.” (HR. Tirmidzi no. 2526 dan Ibnu Hibban 16/396, shahih).

7. Memberi Makan Orang Lain

Jangan lupa untuk memperhatikan sekitar baik itu keluarga dekat, tetangga, atau teman, sudahkah mereka semua memiliki kecukupan untuk berbuka? Tentunya lebih baik jika beramal kepada mereka yang membutuhkan. “Siapa memberi makan orang yang berpuasa, maka baginya pahala seperti orang yang berpuasa tersebut, tanpa mengurangi pahala orang yang berpuasa itu sedikit pun juga.” (HR. Tirmidzi no. 807, Ibnu Majah no. 1746, dan Ahmad 5/192, hasan shahih)

8. Berbuat Kebaikan

Dianjurkan untuk melakukan kebaikan pada orang lain, misalnya dengan memberi makanan kepada seseorang yang pernah memberi makanan pada kita atau jika belum mampu bisa mendoakan kebaikan untuk orang lain sehingga kebaikan juga selalu menyebar dan berada pada diri kita.

Barangsiapa yang memberi kebaikan untukmu, maka balaslah. Jika engkau tidak dapati sesuatu untuk membalas kebaikannya, maka do’akanlah ia sampai engkau yakin engkau telah membalas kebaikannya.” (HR. Abu Daud no. 1672 dan Ibnu Hibban 8/199, shahih). Allahumma ath’im man ath’amanii wa asqi man asqoonii” [Ya Allah, berilah ganti makanan kepada orang yang memberi makan kepadaku dan berilah minuman kepada orang yang memberi minuman kepadaku]” (HR. Muslim no. 2055)

9. Memohon Berkah

Barang siapa yang Allah beri minum susu maka hendaknya ia berdoa: “Allaahumma baarik lanaa fiihi wa zidnaa minhu” (Ya Allah, berkahilah kami padanya dan tambahkanlah darinya). Rasulullah shallallahu wa ‘alaihi wa sallam bersabda, “Tidak ada sesuatu yang bisa menggantikan makan dan minum selain susu.” (HR. Tirmidzi no. 3455, Abu Daud no. 3730, Ibnu Majah no. 3322, hasan). Jangan lupa untuk memohon berkah dari makanan yang dimakan sehingga makanan terasa lebih nikmat.

10. Makan Minum Perlahan

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam biasa minum dengan tiga nafas. Jika wadah minuman didekati ke mulut beliau, beliau menyebut nama Allah Ta’ala. Jika selesai satu nafas, beliau bertahmid (memuji) Allah Ta’ala. Beliau lakukan seperti ini tiga kali.” (Shahih, As Silsilah Ash Shohihah no. 1277). Jangan makan demngan terburu buru, makanlah dengan perlahan agar perut tidak sakit dan tetap menjalankan adab makan yang baik.

11. Tidak Berlebihan

Barang siapa yang makan makanan kemudian mengucapkan: “Alhamdulillaahilladzii ath’amanii haadzaa wa rozaqoniihi min ghairi haulin minnii wa laa quwwatin” (Segala puji bagi Allah yang telah memberiku makanan ini, dan merizkikan kepadaku tanpa daya serta kekuatan dariku), maka diampuni dosanya yang telah lalu.” (HR. Tirmidzi no. 3458, hasan). Makan sesuai porsi yang dibutuhkan, tak perlu berlebihan hingga kekenyangan dan membuat perut sakit, makan sewajarnya.

12. Tetap Shalat Tepat Waktu

Umatku akan senantiasa berada di atas sunnahku (ajaranku) selama tidak menunggu munculnya bintang untuk berbuka puasa.” (HR. Ibnu Hibban 8/277 dan Ibnu Khuzaimah 3/275, sanad shahih). Ingat bahwa setelah ebrbuka puasa adalah waktunya untuk menjalankan shalat maghrib, jangan memperlama makan, tetap usahakan agar bisa menjalankan shalat maghrib tepat waktu.

13. Bersyukur

Sesungguhnya Allah Ta’ala sangat suka kepada hamba-Nya yang mengucapkan tahmid (alhamdulillah) sesudah makan dan minum” (HR. Muslim no. 2734) An Nawawi rahimahullah mengatakan, “Jika seseorang mencukupkan dengan bacaan “alhamdulillah” saja, maka itu sudah dikatakan menjalankan sunnah.” (Al Minhaj Syarh Shahih Muslim, 17: 51). Jelas bahwa makan merupakan rezeki dari Allah dan dari hal tersebut wajib untuk disyukuri.


14. Tidak Bermalasan

Jangan makan sambil bermalasan seolah kehilangan seluruh tenaga ketika berpuasa, hal itu adalah berlebihan, sebab Allah tak pernah membebani hambaNya, jika pada puasa merasa sakit tentu Allah mengijinkan untuk membatalkan dan mengganti di hari yang lain, sehingga tidak ada alasan untuk makan sambil bermalasa malasan.

15. Memperhatikan Adab Makan Minum

Tetap perhatikan adab ketika makan dan minum seperti tidak sambil berdiri, tidak sambil bicara, dan sebagainya, lakukan hal itu ketika buka puasa yang juga merupakan sunnah Rasulullah, dengan demikian makan buka puasa puasa akan berjalan niikmat dan tetap dengan cara yang sopa dan tetap sesuai dengan syariat islam.

Demikian artikel kali ini, semoga mudah dipahami oleh anda dapat menjadi wacana islami yang bermanfaat untuk anda, jangan lupa selalu luangkan waktu untuk membaca artikel kami agar anda selalu mendapat wawasan yang bermanfaat. Terima kasih sudah membaca. Salam hangat dari penulis.

, , , , ,




Post Date: Wednesday 13th, June 2018 / 10:33 Oleh :
Kategori : Info Islami