Hubungan Tasawuf dengan Ilmu Kalam

Dalam islam terdapat istilah ilmu tentang taswuf dan ilmu kalam. Keduanya tentu sama-sama membahas mengenai masalah agama dan masalah ketuhanan. Tujuan Penciptaan Manusia , Proses Penciptaan Manusia , Hakikat Penciptaan Manusia , Konsep Manusia dalam Islam, dan Hakikat Manusia  tentunya juga menjadi bagian dari pembahasan tersebut. Kedua ilmu ini tentu saja dapat digunakan selagi tidak bertentangan dengan rukun iman, rukun islam, dan fungsi agama islam.

ads

Untuk itu akan dibahas terleih dahulu mengenai ilmu kalam, tasawuf, dan dicari hubungan atau benang merahnya tentang kedua hal tersebut.

Pengertian dan Jenis Ilmu Kalam

Dalam istilah bahasa Arab, ilmu kalam berarti disiplin ilmu tentang dasar-dasar pengetahuan atau filsafat. Istilah ini juga berkaitan dengan persoalan Teologi dalam Islam. Teologi sendiri adalah dasar-dasar ajaran islam yang berkaitan dengan Eksistensi Ketuhanan dan Kekuasaan Yang Maha Pencipta. Seorang yang cendekiawan islam sering disebut dengan istilah mutakallim atau berarti seorang ahli teologi.

Ilmu tentang teologi sangat kental dengan penggunaan rasional, logika, dan hukum-hukum berpikir yang valid. Artinya, teologi memang membuktikan tentang Eksistensi Ketuhanan dan segala semesta dengan pembuktian yang ilmiah dan dapat dipertanggungjawabkan. Tentu, akhirnya bukan malah justru menjauh dari keesaan Allah, melainkan semakin memperkuat dan membuktikan.

Jenis-jenis ilmu kalam dapat dijabarkan dalam 3 jenis, yaitu sebagai berikut,

  1. Tauhid

Ilmu tauhid adalah ilmu yang membahas tentang wujud Allah, sifat Allah, dan membongkar dalil-dalil yang membuktikan adanya Zat Yang Maha untuk Mewujudkan Segala Sesuatu. Pembahasan ilmu tauhid berkenaan dengan keesaan Allah dan akidah yang utama bagi setiap manusia, khususnya muslim.

  1. Aqa’id

Ilmu Aqa’d membahas tentang kepercayaan dalam hati atau pandangan yang berdasarkan kepada jiwa manusia dan diyakini kebenarannya. Jika sudah tertancap maka tidak akan bisa atau mudah untuk dilepaskan.

  1. Ushuludin

Ilmu ushuludin atau ilmu tentang agama, adalah ilmu yang membahas tentang prinsip dasar agama dengan berdasarkan kepada hukum logika. Objek utama dari ilmu ini adalah dasar agama yang menjadi masalah utama dalam islam.

Ilmu Kalam Menurut Para Ilmuwan Islam

Mengenai ilmu kalam, ternyata para ilmuwan islam memiliki pendapat dan pengertian sendiri. Berikut adalah pengertian ilmu kalam menurut para ilmuwan islam.

  1. Muhammad Abduh

Ilmu kalam ialah ilmu mengenai alasan tentang mempertahankan kepercayaan atau keimanan dengan dalil pikiran dan berisibantahan terhadap orang yang menyimpang dari kepercayaan ahli sunnah.

  1. Ibnu Khladun

Menurut Ibnu Khaldun ilmu kalam adalah ilmu yang membahas tentang wujud Allah dan sifat wajib yang ada pada-Nya. Sifa-sifat yang jaiz yang sifatkan bagi-Nya dan sifat yang tidak ada bagi-Nya. Selain itu, ilmu kalam juga memberikan pembahasan tentang rasul-rasul Allah untuk menetapkan kebenaran risalah/perjalanannya, apa yang wajib ada, hal-hal yang jaiz dan dihubungkan dengan diri mereka.

Sponsors Link

  1. Al Farabi

Ilmu Kalam menurut Al Farabi adalah membahas zat dan sifat Allah serta seluruh eksitensi yang mungkin. Berkenaan pula dengan masalah dunia hingga masalah keakhiratan yang berlandaskan informasi wahyu Allah.

Pengertian dan Pembahasan Tasawuf

Ilmu tasawuf berasal dari para kaum sufi yang artinya suci. Tasawuf berasal dari para sufi yang senantiasa menghubungkan ajaran agama dengan perasaan cinta, kasih, dan kemurnian jiwa. Untuk itu, bagi sufi atau ajaran tasawuf dalam hidup yang benar-benar dibutuhkan adalah kemurnian hati dan kesucian jiwa yang dapat menghubungkan antara manusia dengan Sang Maha Pencipta. Ajaran tasawuf sangat tidak ingin manusia berhati kotor dan rusak karena hal tersebut yang dapat menghalangi manusia untuk dapat menjalin dan mengarah antara manusia dan Tuhan.

Ajaran tasawuf sendiri menekankan kepada cara-cara mengembangkan rohani dan jiwa manusia agar dapat mendekatkan diri kepada Allah. Dalam tingkatan tertentu yaitu tingkatan makrifat yang berarti telah bersatunya jiwa manusia dengan Allah. Itulah yang menjadi tujuan dan pencapaian tertinggi dari ajaran tasawuf.

Ajaran Tasawuf sendiri mengedepankan kedisiplinan dalam beribadah, konsentrasi terhadap tujuan hidup menuju kepada Allah, serta membebaskan diri dan keterikatan manusia dengan kehidupan duniawi. Tasawuf sendiri tidak mengajarkan manusia untuk memiliki ketamakan kepada harta dan kecintaan duniawi yang berlebih. Dunia yang ada ini tentu adalah fana sedangkan yang sejati adalah kembalinya manusia kepada Tuhan. Bahkan yang paling penting adalah mendapatkan keridhoan dan kecintaan Allah, karena bagi tasawuf itulah hal penting diatas segala-galanya.

Sponsors Link

Hubungan Tasawuf dengan Ilmu Kalam

Dalam ilmu kalam dan tasawuf keduanya merupakan bagian dari ilmu-ilmu yang membahas persoalan agam dan ketuhanan. Ilmu kalam dan tasawuf sama-sama mengajarkan manusia mengenai Tuhan, Pencipta, kepercayaan terhadap agama, dan segala keterkaitaannya. Dalam hal ini tentu dalam sudut pandang islam.

Yang menjadi berbeda adalah ilmu tasawuf membahas persoalan agama dari sudut pandang keruhanian, kesucian jiwa, cinta, dan hubungan dengan Allah secara langsung. Sedangkan ilmu kalam membahasnya dengan sudut pandang ilmu logika atau rasional pengetahuan. Untuk itu, kedua-duanya sama-sama ingin menuju tujuan yang sama, namun dari sudut pandang atau pendekatan yang berbeda. Berikut fungsi dari keduanya dan Hubungan Tasawuf dengan Ilmu Kalam.

  1. Ilmu Kalam Memperkuat Keyakinan Melalui Akal Logis Rasional

Ilmu kalam juga memegang peranan penting dalam pemahaman agama seseorang. Ilmu kalam memperkuat aspek rasionalitas dan logika dari manusia terhadap keimanan pada Tuhan dan Agama. Ilmu kalam yang salah dipelajari tentu akan menjadi salah pemahaman atau kekeliruan keyakinan. Namun, secara umum akal manusia mengarah kepada hal yang objektif dan tidak sembarangan menyimpulkan, hanya hawa nafsu yang dapat menyimpulkan seperti itu. Jika manusia memiliki keyakinan tanpa akal rasional tentu akan mudah rapuh terombang ambing oleh dialegtika yang bisa saja terjadi atau diberikan oleh orang-orang yang menantang keyakinan ajaran islam.

  1. Tasawuf Memperkuat Keyakinan Melalui Pendekatan Jiwa atau Perasaan

Adanya ajaran tasawuf memperkuat keyakinan islam melalui jiwa atau perasaan manusia. Untuk itu, perasaan atau jiwa ini dihidupkan agar tidak kering atau merasa hampa hanya dengan pendekatan rasional atau logika. Manusia memiliki fungsi akal dan jiwa, untuk itu keduanya harus digunakan dan diolah agar dapat sesuai dengan ajaran islam itu sendiri, yang hakikatnya adalah ketundukan dan ketaatan hanya kepada Allah SWT.

Ajaran tasawuf tentunya juga tidak boleh bertentangan dengan sunnah rasul, sebab ada beberapa pendapat ulama yang menyalahkan aliran tasawuf tertentu karena bertentangan dengan sunnah rasul. Untuk itu, umat islam tentunya harus selektif dan benar-benar teliti dalam mempelajari islam yang sesuai dengan sunnah rasul.

Untuk itu penerapan sunnah rasul harus benar-benar dilakukan dalam kehidupan sehari-hari. Penerapan tersebut misalnya dengan melakukan Sunnah Sebelum Tidur , Adab Ziarah Kubur , Cara Makan Rasulullah , melaksanakan  Cara Mandi Dalam Islam , Zikir Sebelum Tidur , melaksanakan Macam Macam Shalat Sunnah, melaksanakan Proses Pemakaman Jenazah Menurut Islam, dsb.

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!

, , , , ,




Post Date: Wednesday 16th, November 2016 / 08:41 Oleh :
Kategori : Tauhid