Sejarah Iblis Dalam Al Quran Beserta Dalilnya

Kehidupan dunia ini diciptakan tidak hanya untuk manusia saja. Tetapi juga makhlukNya yang bersifat ghaib. Makhluk ghaib merupakan makhluk yang tidak kasat mata. Hanya orangorang tertentu saja yang dapat melihat mereka. Siapakah mereka?

Allah subhanahu wa ta’ala berfirman,

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالإِنْسَ إِلَّا لِيَعْبُدُوْنِ

“Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan agar mereka beribadah kepadaku.” (QS. adz Dzariyat : 56)

Selain manusia dan makhluk hidup lainnya (hewan dan tumbuhan), Allah juga menciptakan jin, syetan dan iblis. Mungkin Anda sudah tidak asing lagi ketika mendengar sebutan jin atau syetan. Namun, tahukah Anda apa itu iblis? Dan bagaimana sejarahnya?

Simak selengkapnya berikut ini!

Siapakah Iblis Itu?

Al-Hasan Al-Bashri berpendapat mengenai iblis. Beliau menyatakan: “Iblis tidak pernah menjadi golongan malaikat sekejap matapun sama sekali. Dan dia benar-benar asal-usul jin, sebagaimana Adam adalah asal-usul manusia.” (Diriwayatkan Ibnu Jarir dalam tafsir surat Al-Kahfi ayat 50, dan dishahihkan oleh Ibnu Katsir dalam Tafsir-nya.)

Diriwayatkan dari Ibnu Abbas, Ibnu Mas’ud, dan beberapa sahabat Nabi lainnya:

“Iblis dijadikan penguasa atas surga bagian bawah. Dia termasuk suku malaikat yang disebut jin. Mereka disebut jin (jinn) karena mereka adalah penjaga surga (al-jannah). Selain menjadi penguasa, Iblis adalah penjaga (Surga).”

Kesombongan Iblis Membuatnya Dikeluarkan Dari Surga

Allah subhanahu wa ta’ala berfirman,

وَإِذْ قُلْنَا لِلْمَلَائِكَةِ اسْجُدُوا لِآدَمَ فَسَجَدُوا إِلَّا إِبْلِيسَ أَبَىٰ وَاسْتَكْبَرَ وَكَانَ مِنَ الْكَافِرِينَ

Dan (ingatlah) ketika Kami berfirman kepada para malaikat: “Sujudlah kamu kepada Adam,” maka sujudlah mereka kecuali Iblis; ia enggan dan takabur dan adalah ia termasuk golongan orang-orang yang kafir. (QS. Al Baqarah : 34)

Iblis menolak perintah Allah swt. untuk bersujud pada Adam karena kesombongan dan kedengkiannya. Kesombongan iblis ini lantaran ia merasa lebih baik karena diciptakan dari api dibandingkan dengan Adam (manusia) yang diciptakan dari tanah.

قَالَ أَنَا خَيْرٌ مِنْهُ ۖ خَلَقْتَنِيْ مِنْ نَارٍ وَخَلَقْتَهُ مِنْ طِيْنٍ

“Aku lebih baik daripadanya, karena Engkau ciptakan aku dari api, sedangkan dia Engkau ciptakan dari tanah.” (QS. Shad : 76)

Kesombongan iblis telah membuatnya terusir dari Surga. Ia pun meminta penangguhan hingga hari kiamat tiba. Iblis berjanji akan menyesatkan manusia agar menemaninya di neraka.

Kisah ini tertuang jelas dalam firman Allah Ta’ala berikut ini.

وَلَقَدْ مَكَّنَّاكُمْ فِي الأرْضِ وَجَعَلْنَا لَكُمْ فِيهَا مَعَايِشَ قَلِيلا مَا تَشْكُرُونَز وَلَقَدْ خَلَقْنَاكُمْ ثُمَّ صَوَّرْنَاكُمْ ثُمَّ قُلْنَا لِلْمَلائِكَةِ اسْجُدُوا لآدَمَ فَسَجَدُوا إِلا إِبْلِيسَ لَمْ يَكُنْ مِنَ السَّاجِدِينَ. قَالَ مَا مَنَعَكَ أَلا تَسْجُدَ إِذْ أَمَرْتُكَ قَالَ أَنَا خَيْرٌ مِنْهُ خَلَقْتَنِي مِنْ نَارٍ وَخَلَقْتَهُ مِنْ طِينٍ. قَالَ فَاهْبِطْ مِنْهَا فَمَا يَكُونُ لَكَ أَنْ تَتَكَبَّرَ فِيهَا فَاخْرُجْ إِنَّكَ مِنَ الصَّاغِرِينَ. قَالَ أَنْظِرْنِي إِلَى يَوْمِ يُبْعَثُونَ. قَالَ إِنَّكَ مِنَ الْمُنْظَرِينَ. قَالَ فَبِمَا أَغْوَيْتَنِي لأقْعُدَنَّ لَهُمْ صِرَاطَكَ الْمُسْتَقِيمَ. ثُمَّ لآتِيَنَّهُمْ مِنْ بَيْنِ أَيْدِيهِمْ وَمِنْ خَلْفِهِمْ وَعَنْ أَيْمَانِهِمْ وَعَنْ شَمَائِلِهِمْ وَلا تَجِدُ أَكْثَرَهُمْ شَاكِرِينَ. قَالَ اخْرُجْ مِنْهَا مَذْءُومًا مَدْحُورًا لَمَنْ تَبِعَكَ مِنْهُمْ لأمْلأنَّ جَهَنَّمَ مِنْكُمْ أَجْمَعِينَ

11. Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu (Adam), lalu Kami bentuk tubuhmu, kemudian Kami katakan kepada Para Malaikat: “Bersujudlah kamu kepada Adam”, Maka merekapun bersujud kecuali Iblis. Dia tidak Termasuk mereka yang bersujud. 12. Allah berfirman: “Apakah yang menghalangimu untuk bersujud (kepada Adam) di waktu aku menyuruhmu?” Menjawab Iblis “Saya lebih baik daripadanya: Engkau ciptakan saya dari api sedang Dia Engkau ciptakan dari tanah”. 13. Allah berfirman: “Turunlah kamu dari surga itu; karena kamu sepatutnya menyombongkan diri di dalamnya, Maka keluarlah, Sesungguhnya kamu Termasuk orang-orang yang hina”. 14. Iblis menjawab: “Beri tangguhlah saya sampai waktu mereka dibangkitkan”. 15. Allah berfirman: “Sesungguhnya kamu Termasuk mereka yang diberi tangguh.” 16. Iblis menjawab: “Karena Engkau telah menghukum saya tersesat, saya benar-benar akan (menghalang-halangi) mereka dari jalan Engkau yang lurus, 17. kemudian saya akan mendatangi mereka dari muka dan dari belakang mereka, dari kanan dan dari kiri mereka. dan Engkau tidak akan mendapati kebanyakan mereka bersyukur (taat). 18. Allah berfirman: “Keluarlah kamu dari surga itu sebagai orang terhina lagi terusir. Sesungguhnya Barangsiapa di antara mereka mengikuti kamu, benar-benar aku akan mengisi neraka Jahannam dengan kamu semuanya.” (QS. Al-A’raaf: 11-18)

Inilah awal mula munculnya permusuhan antara iblis dan manusia. Ia menilai bahwa penyebabnya hingga dilaknat dan diusir dari Surga ialah manusia. Sampai saat ini iblis terus menerus berusaha menggoda dan menyesatkan manusia dari berbagai arah.

Semoga kita termasuk dalam golongan yang mendapat manfaat beriman kepada Allah swt. Meski berat, jangan pernah berhenti untuk meraih cinta dan ridho Allah subhanahu wa ta’ala.

Itulah penjelasan mengenai sejarah iblis yang tertuang dalam Al Quran. Semoga dapat menambah pengetahuan keIslaman Anda. Terimakasih.