Al-quran

Al Alaq (Segumpal Darah)

√ Islamic Base Pass quality & checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

بِسْمِ اللّٰهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ

اِقْرَأْ بِاسْمِ رَبِّكَ الَّذِيْ خَلَقَۚ

Iqra` bismi rabbikallażī khalaq

1) Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu yang menciptakan

خَلَقَ الْاِنْسَانَ مِنْ عَلَقٍۚ

Khalaqal-insāna min ‘alaq

2) Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah

اِقْرَأْ وَرَبُّكَ الْاَكْرَمُۙ

Iqra` wa rabbukal-akram

3) Bacalah, dan Tuhanmulah Yang Mahamulia

الَّذِيْ عَلَّمَ بِالْقَلَمِۙ

Allażī ‘allama bil-qalam

4) Yang mengajar (manusia) dengan pena

عَلَّمَ الْاِنْسَانَ مَا لَمْ يَعْلَمْۗ

‘Allamal-insāna mā lam ya’lam

5) Dia mengajarkan manusia apa yang tidak diketahuinya

كَلَّآ اِنَّ الْاِنْسَانَ لَيَطْغٰىٓ ۙ

Kallā innal-insāna layaṭgā

6) Sekali-kali tidak! Sungguh, manusia itu benar-benar melampaui batas

اَنْ رَّاٰهُ اسْتَغْنٰىۗ

Ar ra`āhustagnā

7) Apabila melihat dirinya serba cukup

اِنَّ اِلٰى رَبِّكَ الرُّجْعٰىۗ

Inna ilā rabbikar-ruj’ā

8) Sungguh, hanya kepada Tuhanmulah tempat kembali(mu)

اَرَاَيْتَ الَّذِيْ يَنْهٰىۙ

A ra`aitallażī yan-hā

9) Bagaimana pendapatmu tentang orang yang melarang?

عَبْدًا اِذَا صَلّٰىۗ

‘Abdan iżā ṣallā

10) Seorang hamba ketika dia melaksanakan salat

اَرَاَيْتَ اِنْ كَانَ عَلَى الْهُدٰىٓۙ

A ra`aita ing kāna ‘alal-hudā

11) Bagaimana pendapatmu jika dia (yang dilarang salat itu) berada di atas kebenaran (petunjuk)?

اَوْ اَمَرَ بِالتَّقْوٰىۗ

Au amara bit-taqwā

12) Atau dia menyuruh bertakwa (kepada Allah)?

اَرَاَيْتَ اِنْ كَذَّبَ وَتَوَلّٰىۗ

A ra`aita ing każżaba wa tawallā

13) Bagaimana pendapatmu jika dia (yang melarang) itu mendustakan dan berpaling?

اَلَمْ يَعْلَمْ بِاَنَّ اللّٰهَ يَرٰىۗ

A lam ya’lam bi`annallāha yarā

14) Tidakkah dia mengetahui bahwa sesungguhnya Allah melihat (segala perbuatannya)?

كَلَّا لَىِٕنْ لَّمْ يَنْتَهِ ەۙ لَنَسْفَعًاۢ بِالنَّاصِيَةِۙ

Kallā la`il lam yantahi lanasfa’am bin-nāṣiyah

15) Sekali-kali tidak! Sungguh, jika dia tidak berhenti (berbuat demikian) niscaya Kami tarik ubun-ubunnya, (ke dalam neraka)

نَاصِيَةٍ كَاذِبَةٍ خَاطِئَةٍۚ

Nāṣiyating kāżibatin khāṭi`ah

16) (yaitu) ubun-ubun orang yang mendustakan dan durhaka

فَلْيَدْعُ نَادِيَهٗۙ

Falyad’u nādiyah

17) Maka biarlah dia memanggil golongannya (untuk menolongnya)

سَنَدْعُ الزَّبَانِيَةَۙ

Sanad’uz-zabāniyah

18) Kelak Kami akan memanggil Malaikat Zabaniyah, (penyiksa orang-orang yang berdosa)

كَلَّاۗ لَا تُطِعْهُ وَاسْجُدْ وَاقْتَرِبْ ۩

Kallā, lā tuṭi’hu wasjud waqtarib

19) Sekali-kali tidak! Janganlah kamu patuh kepadanya; dan sujudlah serta dekatkanlah (dirimu kepada Allah).

Recent Posts

Ketahui Doa Mengontrol Emosi dalam Islam

Emosi ataupun marah merupakan salah satu perasaan manusia yang seringkali terlupakan secara tidak sadar ataupun…

3 mins ago

Hukum Ayah Kandung yang Tidak Mau Menjadi Wali Nikah

Pernikahan merupakan hal yang penting, baik dalam agama maupun negara. Dengan adanya pernikahan maka menjalin…

3 days ago

5 Keutamaan Syahadat bagi Seorang Muslim

Syahadat merupakan rukun Islam yang pertama yang wajib dilakukan oleh seluruh umat muslim yang ada…

5 days ago

5 Keutamaan Menuntut Ilmu dalam Islam

Ilmu merupakan salah satu pegangan manusia untuk bisa menjalankan kehidupan sesuai dengan aturan dan juga…

1 week ago

4 Alasan Mengapa Riba Diharamkan dan Patut Dihindari

Di zaman sekarang ini mendengar kata riba, terutama masyarakat di Indonesia. Ada banyak sekali transaksi…

1 week ago

Pahami Doa Perlindungan dari Api Neraka

Doa perlindungan dari Api Neraka merupakan doa yang harus dihapal dan dipahami oleh seluruh umat…

2 weeks ago