Info Islami

Arti Mimpi Bertemu Orang Tua yang Sudah Meninggal Menurut Islam

√ Islamic Base Pass quality & checked by redaction team, read our quality control guidelance for more info

Banyak yang beranggapan bahwa mimpi adalah bunga tidur, yang tidak perlu terus dipikirkan. Terus bagaimana ketika kita memipikan orang tua kita yang sudah meninggal?

Kehilangan orangtua merupakan peristiwa yang paling menyedihkan dalam hidup seseorang. Setelah orang tua meninggal dunia, banyak orang yang merindukan kehadiran mereka di dunia. Bahkan, kerinduan itu terkadang sampai terbawa ke dalam mimpi.

Bagi orang yang sedang merindukan orang tua yang telah meninggal tentu bermimpi mereka datang ke dalam mimpi merupakan hal yang lumrah dan membahagaiakan. Beberapa orang menganggap mimpi hanyalah bunga tidur yang tidak ada maksud di dalamnya.

Namun ada sebahagian orang yang percaya bahwa setiap mimpi memiliki maksud bahkan pertanda adanya hal baik atau buruk. Salah satunya mimpi didatangi orang tua yang telah meninggal ini.

Mimpi bertemu dengan orang meninggal bisa mengisyaratkan banyak hal. Bahkan ada mitos yang menyebut jika mimpi orang tua yang telah meninggal artinya sang pemimpi akan menyusul mereka.

Namun, itu adalah mitos, karena hanya Tuhan yang tahu pasti kapan seseorang akan meninggal. Lantas apa arti mimpi didatangi orang tua yang telah meninggal dunia?

1. Rindu Terhadap Orang Tua yang Sudah Meninggal

Ketika kita merindukan orang tua kita yang sudah meninggal, alam pikiran bawah sadar dan mimpi kita, akan membentuk orang tua kita. Hal tersebut menandakan bahwa kita sedang rindu orang tua kita yang sudah meninggal.

Arti mimpi didatangi orang tua yang sudah meninggal yaitu mengambarkan kerinduan pada sosok orang tua yang telah meninggal dunia. Rasa rindu yang besar mampu memicu seseorang untuk memimpikan orang-orang yang telah meninggal tersebut sebagai obat kerinduan mereka.

Setelah bermimpi maka tidak usah diambil pusing dan sebaiknya segera mendoakan orang tua yang telah meninggal dalam mimpi tersebut biar menerima ketenangan dan jangan lupa sekali-kali mengunjungi makam mereka

2. Bersedekah dan Mendo’akan Ahli Kubur

Ketika kita memimpikan orang tua kita yang sudah meninggal secara terus menerus, maka hendaklah untuk bersedekah. Selain itu, sedekah air dan kebutuhan makan adalah sedekah yang utama.
Namun alangkah baiknya ketika bersedekah, diniatkan untuk orang tua kita.

Sebab ketika meninggal, semua amalnya terputus kecuali tiga hal, yakni sedekah, ilmu yang bermanfaat dan anak sholeh yang mendoakan kepadanya.

3. Ahli Kubur dalam Keadaan Baik

Ketika kita bermimpi orang tua kita yang sudah meninggal dan di dalam mimpi tersebut sedang berbincang-bincang dengan kita, maka menandakan ahli kubur dalam keadaan baik di alam sana.

4. Hadiah Sampai Kepada Ahli Kubur

Dalam mimpi tersebut ketika kita melihat orang tua kita sedang tersenyum dan menunjukkan wajah yang bahagia, maka bisa berarti hadiah doa yang kita berikan selama ini telah sampai kepada ahli kubur.

5. Pertanda akan Menerima Pertolongan

Pendapat lainnya menyampaikan bahwa bermimpi bertemu dengan orang tua telah meninggal dunia yaitu mengambarkan akan menerima pertolongan dari seseorang yang akan membereskan masalah yang dihadapi orang tersebut.

6. Mengharapkan Kiriman Do’a

Makna lainnya yaitu almarhum mengirimkan pesan kepada anggota keluarganya yang masih hidup untuk mengirimi mereka do’a biar menerima ketenangan di akhirat. Sehingga sebaiknya sesudah bermimpi hal tersebut pribadi mendo’akan almarhum yang telah dimimpikan.

Pengertian lain mengenai memimpikan orang yang sudah meninggal

Sebagian ulama Salaf mengatakan bahwa arwah orang-orang yang mati dicabut bila mereka mati, begitu pula arwah orang-orang yang hidup dicabut bila mereka tidur, lalu mereka saling kenal menurut apa yang telah dikehendaki oleh Allah SWT.

Dalam Al Qur’an, Allah SWT berfirman:

اَللّٰهُ يَتَوَفَّى الْاَنْفُسَ حِيْنَ مَوْتِهَا وَالَّتِيْ لَمْ تَمُتْ فِيْ مَنَامِهَاۚ فَيُمْسِكُ الَّتِيْ قَضٰى عَلَيْهَا الْمَوْتَ

Artinya: Allah memegang jiwa (orang) ketika matinya dan (memegang) jiwa (orang) yang belum mati di waktu tidurnya. Maka, Dia tahan jiwa (orang) yang telah Dia tetapkan kematiannya. (QS. Az Zumar ayat 42).

Berkaitan dengan mimpi bertemu orang yang sudah meninggal, banyak ulama yang mengalaminya. Mereka bertemu dengan orang-orang saleh dalam mimpinya.

Salah satunya adalah apa yang telah disampaikan keluarga Asim Al-Juhdari yang telah menceritakan bahwa ia pernah melihat Asim Al-Juhdari dalam mimpinya setelah Asim meninggal dunia.

Lalu lelaki itu bertanya, “Bukankah kamu telah mati?” Asim menjawab, “Benar.” Lelaki itu bertanya lagi, “Sekarang engkau berada di mana?” Asim menjawab, “Saya, demi Allah, berada di suatu taman dari taman surga bersama sejumlah teman-temanku. Kami berkumpul setiap malam Jumat, dan pagi harinya di tempat Bakr ibnu Abdullah Al-Muzani. Maka kami menerima berita-berita tentang kalian.”

Perawi melanjutkan kisahnya, bahwa lalu lelaki itu bertanya lagi, “Apakah yang berkumpul itu tubuh kalian, ataukah arwah kalian?” Asim menjawab, “Mustahil bila yang berkumpul adalah jasad kami, karena jasad kami telah hancur luluh dan yang dapat bertemu hanyalah arwah kami saja.” Perawi melanjutkan kisahnya, bahwa lelaki itu bertanya lagi, “Apakah kalian mengetahui bila kami berziarah kepada kalian?”

Asim menjawab, “Kami mengetahuinya pada petang hari Jumat dan seluruh hari Jumat serta malam hari sabtu hingga matahari terbit.” Perawi melanjutkan kisahnya, bahwa lelaki itu bertanya, “Mengapa demikian, bukan pada hari-hari lainnya?” Asim menjawab, “Berkat keutamaan dan kebesaran hari Jumat.”

Dalam riwayat lain disebutkan bahwa Usman ibnu Suwaid At-Tafawi mengatakan bahwa ibunya adalah ahli ibadah yang dikenal dengan julukan Rahibah.

Ketika ajalnya telah dekat, Rahibah mengangkat kepalanya ke arah langit, lalu berdoa, “Wahai Tuhan yang menjadi harapan dan dambaanku selama hidup dan matiku, janganlah Engkau menjadikan aku terhina saat matiku, dan janganlah Engkau menjadikan diriku berasa asing dalam kesendirianku.”

Setelah ia meninggal dunia, aku (Usman ibnu Suwaid) selalu menziarahi kuburnya setiap hari Jumat, mendoakannya serta memohonkan ampunan buatnya, juga buat ahli kubur lainnya.

Pada suatu malam aku melihat ibuku dalam mimpi, maka aku bertanya kepadanya, “Ibu, bagaimanakah keadaanmu?” Ia menjawab, “Anakku, sesungguhnya maut itu benar-benar merupakan musibah yang sangat keras.

Dan sesungguhnya aku, segala puji bagi Allah, benar-benar ada di alam barzakh yang terpuji yang penuh dengan bau yang harum dan dihamparkan padanya kain sutera yang tebal dan yang tipis sampai hari berbangkit nanti.”

Aku bertanya kepadanya, “Apakah engkau mempunyai keperluan?” Ia menjawab, “Ya.” Aku bertanya, “Keperluan apa?” Ia menjawab, “Janganlah engkau meninggalkan kebiasaanmu menziarahi kami dan mendoakan bagi kami, karena sesungguhnya aku benar-benar merasa gembira dengan kedatanganmu pada hari Jumat.

Jika engkau tiba dari rumah keluargamu, maka dikatakan kepadaku, ‘Hai Rahibah, inilah putramu telah datang, maka bergembiralah.’ Dengan demikian, bergembiralah semua orang mati yang ada di sekitarku.”

Mimpi kerap disebut bunga tidur. Merupakan gambaran atau pengalaman bawah sadar yang melibatkan semua indra sewaktu tidur. Terkadang mimpi itu indah, ada kalanya juga mimpi buruk.

Rasulullah SAW memberikan tuntunan kepada umatnya jika mengalami mimpi yang disukai hendaknya untuk mengucapkan Alhamdulillah atau memuji Allah SWT kaena sebenarnya mimpi itu berasal dari Allah SWT. Sedangkan jika mendapati mimpi buruk dianjurkan untuk meminta perlindungan kepada Allah karena bisa jadi mimpi itu dari setan.

Hal ini seperti disebutkan dalam hadits yang diriwayatkan Abi Sa’id Al Khudri, bahwa Rasulullah SAW telah bersabda:

عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ أَنَّهُ سَمِعَ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ إِذَا رَأَى أَحَدُكُمْ رُؤْيَا يُحِبُّهَا فَإِنَّمَا هِيَ مِنْ اللَّهِ فَلْيَحْمَدْ اللَّهَ عَلَيْهَا وَلْيُحَدِّثْ بِهَا وَإِذَا رَأَى غَيْرَ ذَلِكَ مِمَّا يَكْرَهُ فَإِنَّمَا هِيَ مِنْ الشَّيْطَانِ فَلْيَسْتَعِذْ مِنْ شَرِّهَا وَلَا يَذْكُرْهَا لِأَحَدٍ فَإِنَّهَا لَا تَضُرُّهُ

Dari Abu Said Al Khudri, ia mendengar Nabi shallallahu alaihi wasallam bersabda: “Jika salah seorang di antara kalian bermimpi yang ia sukai, sebenarnya mimpi tersebut berasal dari Allah, maka hendaklah ia memuji Allah karenanya dan ceritakanlah, adapun jika ia bermimpi selainnya yang tidak disukai, maka itu berasal dari setan, maka hendaklah ia meminta perlindungan dari keburukannya, dan jangan menceritakannya kepada orang lain, sehingga tidak membahayakannya.”

Recent Posts

10 Cara Mengajarkan Anak Membaca Al-Quran

Sebagai umat Muslim, mengajarkan anak beribadah adalah salah satu yang diwajibkan. Tidak hanya dengan shalat…

1 hour ago

Apakah Mempercayai Ramalan Cuaca Termasuk Syirik?

Islam telah mengharamkan ramalan atas nasib, masalah jodoh, rejeki, hoki dan juga ramalan bindang. Para…

1 hour ago

10 Hal-hal yang Membatalkan Syahadat

Syahadat menurut bahasa berasal dari bahasa Arab yaitu syahida yang artinya telah bersaksi. Arti secara…

2 days ago

7 Amalan Kecil yang Bisa Menghapus Dosa

Tiap manusia tidak akan terbebas dari kesalahan dan dosa. Untuk menebusnya, ada beberapa amalan yang…

2 days ago

6 Amalan Kecil yang Mendatangkan Pahala Besar

Setiap umat Islam diwajibkan untuk beribadah kepada Allah SWT, sebagai bentuk rasa syukur atas segala…

2 days ago

9 Cara Beribadah Saat Haid dalam Islam

Dalam Islam, haid adalah masa di mana seorang perempuan sedang dalam keadaan tidak suci atau…

2 days ago