15 Cara Memilih Calon Suami yang Baik Dalam Islam dan Dalilnya

Setiap wanita tentunya mendambakan suami yang memberinya ketenangan dan kebahagiaan dalam kehidupan keluarga. Islam memberikan kebebasan pada setiap wanita untuk menentukan calon suaminya tanpa adanya paksaan dengan tetap berpegang pada ajaran agama. Islam mengajarkan untuk berhati hati dalam menentukan pendamping hidup karena kehidupan keluarga bukan hanya untuk satu dua tahun tetapi diniatkan untuk selama lamanya hingga akhir hayat dan di akherat nanti.

ads

Syaidatina Aisyah RA berkata “Pernikahan hakikatnya adalah penghambaan, maka hendaknya dia melihat dimanakah kehormatannya akan diletakkan”. Jodoh dan takdir merupakan ketentuan Allah, tetapi wanita tetap harus melakukan usaha dan ikhtiar. Tujuan utama pernikahan adalah memiliki keluarga yang sakinah, mawadah, warahmah sehingga wanita perlu memahami bagaimana sosok pria yang bisa membawa kepada tujuan pernikahan tersebut. Kriteria memilih calon suami harus sesuai syariat islam, bukan berdasar pilihan orang lain atau hawa nafsu sesaat, berikut 15 cara memilih calon suami yang baik dalam islam

1. Islam

Jelas bahwa wanita muslimah hendaknya memilih calon suami berdasarkan agama nya, seperti firman Allah berikut “Janganlah kamu menikahkan orang orang musyrik dengan wanita wanita mu sebelum mereka beriman”. (Al Baqarah : 221). Pernikahan dengan lelaki musyrik tidak di ridhoi Allah dan tidak sah secara agama, seumur hidup akan berada dalam zina dan tid diterima amal perbuatan nya. karena itu pilihlah lelaki yang beragama islam agar nantinya dapat menuntun ke surga.

2. Sholeh

Sholeh artinya taat dalam beragama, sebagaimana sabda Nabi Muhammad SAW berikut : “Bila datang  seorang laki laki yang kamu ridhoi agama dan akhlaknya hendaklah kamu nikahkan dia karena jika engkau tidak mau menikahkannya niscaya akan terjadi fitnah”. (HR Tirmidzi dn Ahmad). Dapat disimpulkan dari hadist tersebut bahwa wanita layak untuk dinikahkan dengan lelaki yang sholeh yaitu yang baik perilaku dan tutur kata nya yang merupakan ciri ciri laki laki sholeh menurut islam, menjalankan perintah Allah dan menjauhi segala larangan Nya.

3. Rajin Beribadah

“Sesungguhnya semulia mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih bertaqwa diantara kamu. Allah maha mengetahui lagi maha mendalam pengehuannya (akan keadaan dan amalan kamu)”. (Al Hujuraat : 13). Tidak masalah seorang calon suami terkurang sedikit dari sisi keduniaannya tetapi lebih dari sisi agama nya karena calon suami rajin beribadah memiliki tempat mulia di mata Allah dan nantinya dapat mengajarkan amal kebaikan kepada istri dan anak anaknya.

4. Setia

Yang paling baik dantara kalian adalah yang paling baik kepada istri nya”. (HR Turmudzi). Calon suami yang baik adalah yang bisa menjaga dirinya untuk seseorang yang menjadi istrinya kelak, senantiasa menjaga sikap dan pandangan karena dia paham Allah mengawasi dimanapun berada. Ciri lelaki setia ialah dia mampu menjaga pandangan nya, berteman secara wajar dengan lawan jenis, dan tidak berlebihan dalam mengagumi atau menceritakan wanita lain kepada anda.

Lelaki yang sering pergi bersama dengan lawan jenis atau sering berduaan dengan lawan jenis yang berbeda beda tanpa urusan yang diperbolehkan syariat islam tentu akan dipertanyakan apakah dia bisa sungguh sungguh menjaga kepercayaan istrinya dan menghindari fitnah ketika telah menikah nanti.

Pernikahan adalah janji setia antara dua insan, laki laki yang baik tentunya mampu menepati dan melaksanakan janji tersebut dengan menjaga diri. cara menghadapi fitnah menurut islam sebenarnya bisa dihindari dengan mengurangi intensitas berduaan bersama lawan jenis.

5. Memiliki Pemahaman Agama yang Lebih Baik

Rumah tangga dibangun dengan dasar ilmu agama, pastikan calon suami anda memiliki ilmu agama islam dan berbagai syariat di dalam nya. Lelaki yang cerdas agama nya tentu akan mampu bertindak sesuai aturan islam dalam kesehariannya. Minimal ialah dia memiliki pemahaman agama yang setara dengan anda karena dia lah yang nantinya menjadi pemimpin dalam keluarga.


6. Berbakti Pada Orang Tua

Rasulullah bersabda “Berbaktilah pada orang tua kalian, niscaya kelak anak anak kalian akan berbakti kepada kalian”. (HR Ibnu Umar RA). Berbakti pada kedua orang tua adalah salah satu jalan masuk surga, jika anda memiliki calon suami yang menghormati dan bertutur kata lemah lembut pada kedua orang tua nya, maka seperti itulah kelak ia akan bersikap pada istri dan anak anak nya. Hal itu merupakan cerminan bagaimana dia memperlakukan keluarganya. dalil berbakti kepada orang tua sebagai penguat bahwa betapa penting menghormati mereka.

7. Pandai Menjaga Diri

Calon suami yang baik ialah yang mampu menjaga diri nya dari perbuatan maksiat. Tidak memanfaatkan kelebihan yang dimiliki untuk keburukan, contohnya jika ada lelaki yang memiliki kelebihan dalam hal rejeki, ilmu, atau rupa secara fisik dimana dia memiliki peluang untuk berbuat maksiat dengan hal tersebut seperti menghambur hamburkan uang untuk sesuatu yang tidak bermanfaat, memanfaatkan ilmu untuk menipu orang lain, atau memanfaatkan wajah rupawan nya untuk mendekati gadis gadis demi kesenangan belaka.

Lelaki yang baik akan tetap menjaga diri demi calon istri nya kelak. Lelaki yang menjauhi maksiat tentu akan mengajarkan keluarga nya untuk tidak berbuat maksiat pula. Lelaki seperti ini akan menjauhkan dari hal hal yang buruk dan mendekatkan pada kebaikan.

8. Berkemampuan

Sebagaimana sabda Rasulullah berikut : “Wahai pemuda pemuda sesiapa diantara kamu bernikah, maka hendaklah ia bernikah, tetapi sesiapa yang tidak mampu hendaklah berpuasa karena puasa itu menahan nafsu”. (HR Ahmad Bukhari dan Muslim). Mampu yang dimaksudkan ialah berupaya memberikan tempat tinggal, kebutuhan hidup seperti makanan sehari hari dan pakaian untuk menutup aurat. Calon suami yang baik menurut islam akan senantiasa berusaha memberikan yang terbaik untuk istri dan keluarga nya dan menjadikan pernikahan sebagai jalan untuk ibadah kepada Allah.

9. Bertanggung Jawab

Tanggung jawab berhubungan dengan peran nya kelak sebagai kepala keluarga yang memiliki kewajiban memberi nafkah lahir batin dan mendidik istri serta keluarga nya. Lelaki dengan karakter ini senantiasa menginginkan kemajuan dan berfikir jauh ke depan, dia sosok yang mempunyai tujuan jelas akan dibawa kemana kah keluarga nya.

Tanggung jawab dalam hal ini bukan hanya persoalan keuangan belaka, tetapi juga memberikan kasih sayang dan menuntun keluarga nya menjadi manusia yang lebih baik. Contohnya bekerja dengan sungguh sungguh dan memberikan ilmu pada istrinya agar istrinya juga menjadi wanita yang lebih cerdas. Laki laki yang bertanggung jawab mampu memegang komitmen sesuai janji pernikahan yang diucapkannya.

10. Berjiwa Pemimpin

Seorang lelaki sudah ditakdirkan oleh Allah untuk menjadi kepala keluarga dengan kekuatannya akan melindungi istri dan anak anaknya agar mendapat keselamatan di dunia dan di akherat. Lelaki yang berjiwa pemimpin akan dihargai dan dihormati oleh keluarga nya. Jiwa kepemimpinan dapat dilihat dari kesehariannya, bagaimana dia berhubungan dengan orang lain, semangat nya dalam bekerja, bagaimana dia mengambil keputusan, dan tidak mudah menyerah dalam menghadapi tantangan hidup.

11. Bersikap Adil

Sikap adil akan menjadikan keluarga menjadi harmonis, dia tidak akan menzalimi keluarganya karena memahami bahwa kelak akan dimintai pertanggung jawaban di akherat. Adil yang dimaksud disini ialah memberi porsi yang sesuai dalam hal apapun dintaranya nafkah lahir dan batin, kasih sayang, pembagian tugas, serta waktu.

Sesibuk apapun seorang lelaki jika dia memiliki sifat adil, dia akan tetap meluangkan waktu untuk istri dan anak anak yang dicintai nya karena dia mengerti keluarga juga membutuhkan kehadiran, komunikasi, dan kasih sayang, bukan hanya uang belaka. Seorang lelaki harus ampu berbuat adil sesuai firman Allah berikut “Dan berlaku adil lah, sesungguhnya Allah menyukai orang orang yang berlaku adil”. (Al Hujarat : 9)

12. Bersikap dan Bertutur Kata Lemah Lembut

Dalam kitab shahihnya no 2594 dari Aisyah Rasulullah bersabda “Sungguh, segala sesuatu yang dihiasi dengan kelembutan akan nampak indah”.Sering dijumpai dalam kehidupan keluarga adanya KDRT (kekerasan dalam rumah tangga) yang dilakukan suami kepada istri nya. Mulai dari kekerasan dalam bentuk kata kata hingga fisik bahkan menghilangkan nyawa. Hal itu terjadi karena miskin nya ilmu agama yang dimiliki dan kebiasaan bertindak kasar.

Calon suami yang baik adalah yang bersikap lembut dan memperlakukan wanita dengan baik, menghargai wanita dengan tidak menyentuhnya sebelum menjadi muhrim serta bertutur kata sopan, kalimat nya senantiasa berisi kata kata kebaikan atau nasehat, bukan kalimat kalimat pujian yang hanya mengarah pada hawa nafsu. Hati hati pada lelaki yang bersikap kasar bahkan sebelum anda menjadi muhrimnya, bisa jadi seperti itulah karakter nya dalam kehidupan rumah tangga nantinya.

13. Berkeinginan Memiliki Keturunan dan Subur

“Dan carilah apa yang telah ditetapkan Allah utuk kamu yaitu anak”. (Al Baqarah : 187).Salah satu tujuan pernikahan ialah memiliki keturunan, jika seorang lelaki menikah hanya karena nafsu belaka dan tidak bersedia memiliki keturunan dengan alasan tidak mau menambah beban dsb maka dia bukan calon suami yang baik menurut islam, keluarga akan menjadi lebih berwarna dengan hadirnya anak, antara suami dan istri harus saling bekerja sama untuk bisa memiliki keturunan yang sholeh dan sholehah sehingga nantinya bisa mendoakan kedua orang tua nya.

14. Memberi Kepercayaan

Rumah tangga adalah kehidupan dua insan dimana di dalamya terdapat begitu banyak interaksi dalam kebersamaan. Dibutuhkan kepercayaan satu sama lain agar segala urusan berjalan dengan nyaman. Calon suami yang baik adalah yang bisa memberi kepercayaan pada istrinya, diantaranya kepercayaan dalam mengurus keuangan dan mengurus rumah serta anka anak. Lelaki yang tidak percaya pada istrinya tentu akan menciptakan sikap yang tidak terbuka sehingga tidak ada kedekatan antara keduanya.

15. Tidak Kikir (suka ber sedekah)

Firman Allah dalam surat Al Hadid : 18 Sesungguhnya orang orang yang bersedekah baik laki laki maupun perempuan niscaya akan dilipat gandakan bagi mereka dan bagi mereka pahala yang banyak”. Kikir memiliki arti yang luas, dalam kehidupan sehari hari dapat dilihat misalnya lelaki yang memiliki karir atau rejeki lebih tetapi membiarkan kedua orang tua nya hidup dalam kesusahan, lelaki tersebut tidak layak dijadikan suami.


Lelaki yang peka dan peduli pada kondisi sekitarnya tentu memiliki akhlak yang baik, jika dia peduli pada lingkungan, tentu dia juga sangat peduli pada istri dan keluarga nya. Dengan begitu dia akan mengajarkan keluarga nya pula untuk tidak lupa bersyukur dengan berbagi nikmat pada orang lain (sedekah).

Sampai disini dulu ya sobat pembahasan kali ini mengenai cara memilih calon suami yang baik dalam islam. Semoga bisa membawa manfaat bagi sobat semua. Sampai jumpa dilain kesempatan. Terima kasih sudah berkunjung untuk membaca. Salam hangat dari penulis.

, , , , ,




Post Date: Wednesday 31st, January 2018 / 14:59 Oleh :