Sponsors Link

Hubungan Akhlak Dengan Iman Islam dan Ihsan

ads

Akhlak dan iman mungkin memiliki definisi dan korelasi yang berbeda namun keduanya memiliki korelasi atau hubungan satu sama lain. Akhlak disebutkan sebagai buah dari keimanan seseorang kepada Allah SWT, malaikat (baca hikmah beriman kepada malaikat), kitab, rasul, hari akhir serta qadha dan qadhar (baca fungsi iman kepada kitab Allah dan hikmah beriman kepada hari akhir).

Setiap manusia khususnya muslim yang beriman hendaknya memiliki akhlak yang baik karena pada dasarnya Rasulullah SAW diutus untuk menyempurnakan akhlak manusia.  Demikian juga dengan pendapat para ulama yang menyatakan bahwa iman seseorang harus tergambar pada perilaku dan sifat seseorang kepada Allah SWT dan kepada orang lain. Lalu apakah sebenarnya inti dari hubungan akhlak dengan iman seorang muslim? Untuk lebih jelasnya simak uraian berikut ini. (baca manfaat beriman kepada Allah SWT dan fungsi iman kepada Allah SWT). Berikut adalah penjelasan mengenai Hubungan Akhlak Dengan Iman Islam dan ihsan :

Definisi Iman dan Akhlak

Iman dan akhlak adalah dua hal yang memiliki kedudukan penting dalam islam dan memiliki pengertian yang berbeda. Meskipun ada perbedaan definisi diantara keduanya, iman dan akhlak sama-sama penting dan memiliki korelasi satu sama lain.

  • Pengertian Iman

Iman secara bahasa artinya percaya atau mempercayai. Sedangkan menurut istilah iman adalah mempercayai dalam hati, mengucapkan dengan lisan serta membuktikannya dengan perbuatan. Jadi seorang muslim yang beriman hendaknya mempercayai dalam hatinya, mengucapkannya secara lisan bahwa ia mengimani rukun iman dalam islam dan membuktikannya dengan perbuatan yakni dengan ibadah dan hal-hal lainnya sesuai dengan syariat islam yang berlaku. Dalam suatu hadits disebutkan bahwa iman tidaklah hanya mempercayai dengan hati dan mengucapkannya dengan lisan, ,melainkan juga dengan melakukan perbuatan atau yang dikenal sebagai ibadah. Rasul bersabda

Saya memerintahkan kalian untuk beriman kepada Allah semata. Tahukah kalian apa itu beriman kepada Allah semata? Yaitu persaksian bahwa tiada sembahan yang berhak disembah selain Allah, menegakkan shalat, menunaikan zakat, menjalankan puasa ramadhan, dan kalian menyerahkan seperlima dari ghanimah kalian. (HR Bukhari, Muslim dari Ibnu Abbas)

  • Pengertian Akhlak

Secara etimologi atau bahasa, akhlak atau “al Khulk” berarti perangai, tabiat, sifat atau budi pekerti seseorang.   Menurut pendapat beberapa ulama, akhlak adalah sesuatu yang telah terpahat dalam jiwa seseorang sehingga mempengaruhi sifat dan tingkah lakunya yang dilakukan secara spontan dan tidak terpikirkan terlebih dahulu. Akhlak dalam islam terdiri dari dua kategori yakni akhlak terpuji atau akhlakuk karimah dan akhlak tercela atau akhlakuk mazmumah.

Seorang muslim hendaknya memiliki akhlak yang mulia dan senantiasa bisa menjauhkan dirinya dari akhlak atau perbuatan tercela. Disebutkan dalam sebuah hadits bahwa akhlak yang baik akan memiliki timbangan yang sangat berat diakhirat kelak (baca cara meningkatkan akhlak terpuji). Rasul SAW bersabda

Tidak ada sesuatu pun yang lebih berat dalam timbangan seorang mukmin di hari Kiamat melainkan akhlak yang baik, dan  Allah sangat membenci orang yang suka berbicara keji dan kotor.” ( HR. At-Tirmidzi dan Ibnu Hibban)

Sponsors Link

Hubungan Iman dan Akhlak

Ada hubungan yang erat antara akhlak dan iman dalam islam dan hubungan diantara keduanya harus diketahui oleh setiap muslim. Hubungan antara iman dan akhlak antara lain sebagai berikut :

  • Akhlak menyempurnakan Iman

Iman dan akhlak adalah dua hal yang sebenarnya tidak bisa dipisahkan. Seseorang belum dikatakan benar-benar beriman jika ia belum memiliki akhlak yang baik misalnya saja jika seseorang yang beriman dan banyak beribadah namun ia sering menyakiti hati orang lain atau bersikap sombong maupun ujub dan berbuat buruk maka imannya belum dikatakan sempurna sebagaimana disebutkan dalam hadits berikut ini

      أكْمَلُ المُؤمِنِينَ إيمَاناً أحْسَنُهُمْ خُلُقاً

“Orang beriman yang paling sempurna imannya adalah yang paling baik diantara mereka akhlaknya.” (HR Tirmidzi)

Dalam hadits lainnya juga disebutkan bahwa siapapun muslim yang beriman kepada Allah SWT dan apa yang tercantum dalam rukun iman haruslah memiliki akhlak yang baik. Rasul bersabda

مَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بالله وَاليَومِ الآخرِ ، فَلاَ يُؤْذِ جَارَهُ ، وَمَنْ كَانَ يُؤْمِنُ باللهِ وَاليَومِ الآخِرِ ، فَلْيُكْرِمْ ضَيْفَهُ ، وَمَنْ كَانَ يُؤْمِنُ باللهِ وَاليَومِ الآخِرِ ، فَلْيَقُلْ خَيْراً أَوْ لِيَسْكُتْ )) مُتَّفَقٌ عَلَيهِ

“Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan kepada hari akhir, hendaknya ia tidak menyakiti tetangganya, barangisiapa yang beriman kepada Allah dan kepada hari akhir, hendaknya ia memuliakan tamunya, barangsiapa yang beriman kepada Allah dan kepada hari akhir, hendaknya ia berkata baik atau diam.” (Muttafaq ‘alaih)

Sponsors Link

  • Iman mendorong  ihsan

Seseorang yang beriman juga akan selalu berdoa agar ia tetap diberi kesabaran dan agar selalu bisa istiqomah dalam kebenaran atau dengan kata lain agar selalu bisa menjaga akhlaknya. Denagn kata lain iman akan membuat seseorang sennatiasa ada dalam jalan islam dan berperilaku baik atau yang dikenal dengan istilah ihsan. Sebagaimana disebutkan dalam firman Allah SWT berikut (baca cara agar tetap istiqomah dijalan Allah)

زُيِّنَ لِلنَّاسِ حُبُّ الشَّهَوَاتِ مِنَ النِّسَاءِ وَالْبَنِينَ وَالْقَنَاطِيرِ الْمُقَنْطَرَةِ مِنَ الذَّهَبِ وَالْفِضَّةِ وَالْخَيْلِ الْمُسَوَّمَةِ وَالْأَنْعَامِ وَالْحَرْثِ ذَلِكَ مَتَاعُ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَاللَّهُ عِنْدَهُ حُسْنُ الْمَآبِ (14) قُلْ أَؤُنَبِّئُكُمْ بِخَيْرٍ مِنْ ذَلِكُمْ لِلَّذِينَ اتَّقَوْا عِنْدَ رَبِّهِمْ جَنَّاتٌ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا وَأَزْوَاجٌ مُطَهَّرَةٌ وَرِضْوَانٌ مِنَ اللَّهِ وَاللَّهُ بَصِيرٌ بِالْعِبَادِ (15) الَّذِينَ يَقُولُونَ رَبَّنَا إِنَّنَا ءَامَنَّا فَاغْفِرْ لَنَا ذُنُوبَنَا وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ (16) الصَّابِرِينَ وَالصَّادِقِينَ وَالْقَانِتِينَ وَالْمُنْفِقِينَ وَالْمُسْتَغْفِرِينَ بِالْأَسْحَارِ(18)

 “Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (surga). Katakanlah: “Inginkah Aku kabarkan kepadamu apa yang lebih baik dari yang demikian itu?” Untuk orang-orang yang bertakwa (kepada Allah), pada sisi Tuhan mereka ada surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai; mereka kekal di dalamnya. Dan (mereka dikaruniai) isteri-isteri yang disucikan serta keridhaan Allah dan Allah Maha melihat akan hamba-hamba-Nya. (Yaitu) orang-orang yang berdoa: “Ya Tuhan kami, sesungguhnya kami telah beriman, maka ampunilah segala dosa kami dan peliharalah kami dari siksa neraka,” (yaitu) orang-orang yang sabar, yang benar, yang tetap taat, yang menafkahkan hartanya (di jalan Allah), dan yang memohon ampun di waktu sahur”.  (QS. Âli ‘Imrân/3: 14-17).

  • Akhlak terpuji setara dengan puasa dan shalat malam

Akhlak dan iman merupakan dua hal yang sejalan dan seseorang yang memiliki akhlak mulia memiliki jabatan atau kedudukan yang tinggi dalam islam bahkan disamakan dengan orang yang gemar berpuasa dan shalat malam, meskipun demikian tidaklah berarti bahwa seseorang dapat meninggalkan puasa atau shalat malam jika ia telah memiliki akhlak atau budi pekerti yang baik (baca puasa ramadhan dan fadhilahnya dan shalat malam sebelum tidur). Dari Aisyah ra., ia berkata :

Saya mendengar Rasulullah saw. Barsabda: “Sesungguhnya orang mukmin dengan budi pekerti yang baik, dapat mengejar  derajat orang yang selalu berpuasa dan selalu salat malam.:  (H.R. Abu Daud

Jadi bisa disimpulkan bahwa iman dan akhlak tidak bisa dipisahkan. Jika seorang muslim benar-benar beriman maka iapun harus memiliki akhlak yang baik dan belum sempurna imannya jika belum memiliki akhlak yang baik tersebut atau belum berbuat ihsan atau berbuat baik. Wallahu A’lam bisshawab. (baca juga hubungan akhlak dengan tasawuf dalam islam)

ads

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!

, , , , ,
Post Date: Thursday 17th, November 2016 / 06:06 Oleh :
Kategori : Akhlaq