10 Manfaat Logika Dalam Ekonomi Islam

Secara umum, ilmuwan dan peneliti belum memberikan perhatian yang cukup terhadap studi yang berkaitan dengan bidang ekonomi Islam. Jika kita beralih ke karya-karya Islam yang berurusan dengan masalah keuangan.

ads

Kita akan mendapati bahwa walaupun ilmuwan Muslim di masa lalu terpapar pada studi ini, metodologi penelitian umum mereka sangat berbeda dengan studi ekonomi di zaman kontemporer kita, terutama bila dikaitkan dengan Tingkat perhatian dan perhatian yang besar diberikan pada studi ekonomi di zaman sekarang.

Memang, tidak berlebihan jika mengatakan bahwa penelitian semacam itu mewakili kolom tulang belakang masyarakat modern, karena ekonomi harus ditangani dengan perhatian dan perhatian yang besar, mengingat hubungan vitalnya dengan kehidupan masyarakat dan kemajuannya. Jadi, sementara perhatian negara di masa lalu terutama terdiri dari keamanan publik.

Adalah wajar bila aspek studi ekonomi yang disorot ini, seperti yang berkaitan dengan produksi, mata uang, atau perencanaan ekonomi, tidak akan mendapat tingkat perhatian yang sama di masa lalu seperti yang mereka lakukan sekarang, mengingat sifat kehidupan di masa lalu.

Dan untuk alasan ini, para ilmuwan Muslim di masa lalu tidak terpapar dengan baik terhadap masalah ini seperti falsafah ekonomi islam.

Dengan demikian kita membatasi diri kita dalam studi ini mengenai sistem ekonomi dalam Islam untuk menangani sejumlah isu yang berhubungan dengan kepemilikan pribadi, peran dan tanggung jawab negara, pembebanan bunga, dan berbagai cara investasi, yang kesemuanya adalah aspek yang sangat penting dari setiap studi ekonomi.

Fitur Utama Pemikiran Ekonomi dalam Islam

Ekonomi meskipun dalam Islam ditandai oleh sejumlah ciri pembeda yang membedakannya dari pemikiran ekonomi konvensional, karena tidak mendukung kebebasan individu daripada kepentingan kolektif, dan juga tidak mendukung hak-hak kolektif daripada kepentingan individu.

Sebaliknya, ia mencoba untuk mencari kesejahteraan bersama individu dan kolektif sekaligus, sehingga individu dapat terus menggunakan kebebasannya sehingga tidak membahayakan kesejahteraan masyarakat dan melanggarnya.

Manfaat Mempelajari Ilmu Logika Dalam Ekonomi Islam

Islam adalah agama surgawi dengan Hukum Tuhan, dan karena itu, hal itu berbeda secara signifikan dari asal hukum konvensional, karena tujuannya bersifat humanis, ajarannya didasarkan pada sifat yang baik, dan ciri-cirinya pada dasarnya bersifat moderat.

Nah disinilah mengapa ada beberapa hal yang berhubungan dengan logika dan pandangan ekonomi islam yaitu :

1. Pembatas Sifat Manusia

Fitur ini tidak terbatas pada pemikiran ekonomi Islam, namun kita menemukannya di semua aspek pemikiran Islam, karena Islam dalam hal dimensi religiusnya berusaha dengan sangat hati-hati untuk menghubungkan prinsip legislatifnya dengan landasan etika, untuk menciptakan bersama mereka Jembatan yang berfungsi untuk mengamankan kebahagiaan dan ketenangan bagi kondisi manusia.

Dengan menggunakan logika yang lazim maka kita bisa membedakan mana hak dan batil walaupun menyangkut segi ekonomi sekalipun seperti etika jual beli dalam ekonomi islam.


2. Pengamatan Undang – Undang Keuangan dan Ekonomi

Fitur-fitur ini dibuat jelas bagi kita saat kita mengamati program undang-undang ekonomi dan keuangan dalam Islam, yang dapat ditandai sebagai keseimbangan yang sangat jelas antara individualisme dan komunitarianisme.

Setiap sistem yang mengikuti program seimbang ini menjamin kelangsungan dan ketahanannya sendiri dan akan menjadi lebih baik dalam menghadapi tantangan atau krisis daripada sistem yang lebih radikal, karena radikalisme sering kali menunjuk pada keadaan penyempitan dan seringkali merupakan akibat dari reaksi psikologis yang parah, dan sering berakhir saat kondisi yang menyebabkan reaksi semacam itu mulai hilang.

3. Pengontrolan Modernisasi

Rasa moderasi ini paling mudah dimanifestasikan dalam posisi Islam pada kepemilikan pribadi, karena posisinya pada kepemilikan pribadi terdiri dari moderasi yang bebas dari ekstrem, karena kepemilikan properti dalam Islam dianggap sebagai hak individu yang absolut dan juga tidak dianggapnya. sebagai hak komunal absolut.

Sebaliknya, hal itu dianggap sebagai hak individu dan komunal, dan hak individu terlihat jelas dalam penegasan eksplisit Islam atas hak atas kepemilikan pribadi dan jaminan untuk perlindungan terhadap pelanggaran terhadapnya, sementara hak komunal dapat dilihat di pembatasan ditempatkan di atasnya dalam hal perkembangan dan penggunaannya untuk umum dan penggunaan uang dalam ekonomi islam.

4. Realisme Positif

Pikiran ekonomi dalam Islam ditandai oleh realisme positif yang diterima dengan baik oleh individu dan masyarakat tanpa banyak kesulitan atau kesulitan, karena Hukum dan Perundang-undangan Ilahiah seharusnya tidak bertujuan idealis. Hal ini karena berkaitan dengan apa yang terlalu idealis dalam pengertian imajiner yang tidak realistis menjadi terlalu sulit bagi orang untuk hidup dan karena itu sering ditinggalkan.

5. Menentukan Tanggung Jawab

Dalam hal pemikiran ekonomi Islam, fokus realisnya dapat dilihat dalam keseimbangan antara individu dan masyarakat dan antara masyarakat dan negara.

Dengan demikian, hak atas kepemilikan pribadi dilembagakan untuk memenuhi naluri psikologis alami untuk kepemilikan pada manusia, sementara secara bersamaan dibatasi oleh tuntutan kepentingan masyarakat untuk mencapai keseimbangan, karena inilah fondasi yang mengarah pada aktualisasi kemajuan sosial dan kemajuan dan rasa stabilitas dan pemenuhan.

6. Pembatasan Kesejahteraan dan Tuntutan Msyarakat

Ini adalah salah satu prinsip yang mendasari pemikiran ekonomi Islam, yang terdiri dari menjamin otonomi pengambilan keputusan perorangan selama hal itu sesuai dengan kepentingan publik dengan membatasi kebebasan individu agar sesuai dengan kebaikan kolektif, yaitu Tujuan nyata di balik institusi peraturan perundang-undangan atau peraturan, untuk hak (individu) terkait dengan manfaat sosial, yang merupakan tujuan Undang-undang seperti asas ekonomi islam.

7. Memastikan Tidak Ada Pihak Yang Dirugikan

The Noble Messenger mengatakan, “Tidak akan ada merugikan dan tidak ada yang dirugikan,” laporan dianggap di antara prinsip-prinsip dasar yang paling penting di mana undang-undang Islam bergantung dan yang berfungsi untuk melarang setiap bahaya yang mungkin diarahkan terhadap gulma publik Ada banyak prinsip hukum Islam yang serupa (fikih) yang digunakan untuk membatasi individualisme yang tidak terbatas jika menghasilkan kerugian bagi masyarakat.

8. Mendorong Kegiatan ekonomi Islam

Islam sangat peduli dengan mendorong aktivitas ekonomi dan menasehati kaum Muslim untuk kerja keras yang produktif dan menguntungkan, dan ini sangat menentang pengangguran, ketergantungan, dan kemalasan dan melarang penimbunan kekayaan dan bergantung padanya.

Untuk alasan ini, Islam tidak mengamanatkan pengeluaran untuk orang miskin yang mampu bekerja, sehingga tidak menimbulkan ketergantungan pada amal dan kemalasan dan kemalasan.

9. Pembatas Perluasan Kekayaan Pribadi

Jika mempertimbangkan keputusan yang terkait dengan uang di Shar Shar’â, kita akan mendapati bahwa sangat prihatin dengan menempatkan pembatasan pada perluasan kekayaan pribadi, untuk memastikan bahwa kekayaan ini tidak dimiliki oleh pemiliknya sebagai senjata melawan gulma publik.

Mengingat bahwa Islam telah melindungi kekayaan orang dari serangan terhadapnya, pemiliknya kemudian harus memastikan untuk tidak menggunakannya dengan cara yang berbahaya bagi orang lain.

10. Tonggak Responsif Untuk Kemiskinan

Setiap sistem ekonomi berusaha untuk memenuhi tujuan tertentu, dan di antara tujuan paling penting untuk studi ekonomi dan kebijakan keuangan yang terkait dengan pemikiran legislatif Islam adalah perang melawan kemiskinan.

Karena fenomena kemiskinan adalah penyakit sosial, dan bahaya kenyataannya tidak berlanjut ke Mereka yang miskin saja tapi justru terus mempengaruhi masyarakat secara keseluruhan.

Demikian penjelasan lengkap terkait manfaat logika dalam ekonomi islam.

, ,




Post Date: Wednesday 28th, February 2018 / 04:05 Oleh :
Kategori : Ekonomi