Hal-Hal Yang Disunnahkan Dalam Mandi Wajib dan Dalilnya

Pada kondisi tertentu, seorang muslim atau muslimah diwajibkan untuk mengerjakan mandi wajib. Kondisi tersebut antara lain, setelah bersetubuh atau berhubungan intim, keluarnya mani, setelah periode haid, masa nifas menurut agama Islam dan setelah melahirkan bagi wanita, serta ketika meninggal dunia.

Dalam mandi wajib ada hal-hal wajib dilakukan dan tidak boleh ditinggalkan. Seperti niat, membasuhkan air ke anggota tubuh dan lainnya. Di samping kewajiban, ada pula hal-hal yang disunnahkan dalam mandi wajib.

Apa sajakah itu? Simak ulasannya berikut ini!

Rasulullah shallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

وسننه خمسة أشياء التسمية والوضوء قبله وإمرار اليد على الجسد والموالاة وتقديم اليمنى على اليسرى.

Dan sunnah-sunnahnya (ketika melaksanakan) mandi besar ada lima perkara. Membaca basmalah, berwudu sebelum mandi, menjalankan tangan ke seluruh tubuh, terus menerus, dan mendahulukan anggota kanan atas anggota kiri.

Membaca Basmalah

Kalimat basmalah bukan hanya menjadi satu hal yang wajib dalam adab tilawatil Quran, tetapi juga kalimat yang mulia dan baik untuk dilafalkan ketika hendak melakukan sesuatu apapun. Termasuk saat akan mandi wajib.

بِسْمِ اللّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ

Bismillahirrahmanirrahim

Kalimat basmalah memiliki arti yang amat baik yaitu, “Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang”, sehingga sangat tepat untuk dibaca saat akan memulai perbuatan yang baik.

Berwudhu Sebelum Mandi Wajib

Sesungguhnya manfaat berwudhu dalam Islam ialah untuk membersihkan diri dari hadas kecil. Berwudhu wajib hukumnya ketika hendak melaksanakan sholat. Namun, dalam tata cara mandi wajib menurut Islam, berwudhu adalah bagian dari sunnahnya.

Meskipun dari caranya tidak ada yang dibedakan, hanya pada saat niat, sertakan di dalamnya bahwa wudhu tersebut menjadi bagian dari mandi wajib.

Membasuh dengan Tangan ke Seluruh Badan

Maksud dari amalan sunnah dalam mandi wajib ini ialah untuk meratakan air ke seluruh tubuh agar bersih seluruhnya. Gerakkanlah tangan untuk membersihkan diri mulai dari ujung rambut hingga ke ujung kaki. Gunakan air yang bersih dan memadai ketersediaannya.

Terus-Menerus

Dalam melakukan mandi wajib mestilah tertib dan terus menerus bermula dari satu tahap ke tahap selanjutnya, tanpa disertai jeda. Misalkan, setelah membasuh kepala maka langsung lanjutkan membasuh anggota tubuh yang lainnya, tidak perlu berhenti atau menunggu sesaat kemudian.

Mendahukuan Bagian Tubuh yang Kanan Daripada yang Kiri

Dalam Islam, memang sangat dianjurkan untuk melakukan berbagai hal dalam kehidupan mulai dari bagian yang kanan kemudian baru yang kiri. Hal ini karena bagian kanan dianggap lebih baik daripada kiri.

Dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha, ia berkata,

كَانَ النَّبِىُّ – صلى الله عليه وسلم – يُعْجِبُهُ التَّيَمُّنُ فِى تَنَعُّلِهِ وَتَرَجُّلِهِ وَطُهُورِهِ وَفِى شَأْنِهِ كُلِّهِ

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam sangat menyukai mendahulukan yang kanan ketika memakai sendal, ketika menyisir rambut dan ketika bersuci, juga dalam setiap perkara (yang baik-baik).” (HR. Bukhari no. 186 dan Muslim no. 268).

Itulah ulasan mengenai hal-hal yang disunnahkan dalam mandi wajib. Meskipun amalan sunnah, semoga kita bisa menjalankannya dengan sebaik mungkin. Tetaplah semangat untuk berjuang meraih ridho-Nya.