9 Syarat Ijab Qabul dalam Islam

Ijab yang merupakan bagian dari rukun nikah adalah ucapan dari seorang wali nikah yakni bapak atau seorang yang diwakilkan (karena bapaknya sudah meninggal) untuk menikahkan anak wanitanya kepada calon pengantin pria dan atau penyerahan dari wali (pihak pertama). Sedangkan qabul adalah jawaban dari calon suami atas ijab yang  diucapkan oleh wali nikah dan atau penerimaan dari calon suami (pihak kedua).

ads

Ucapan ijab dan qobul tidak boleh diucapkan dengan kata kata yang sembarangan sebab harus sesuai fiqih pernikahan, haruslah ada kata nikah dan kawin baik itu diucapkan oleh wali nikah maupun pihak kedua yaitu calon suami. Disebutkan pula di dalam Al quran bahwa mengucapkan ijab dan qobul harus ada kata nikah dan kawin.

Contoh ucapan ijab wali nikah baik pada nikah resmi dan nikah siri dalam pandangan islam: “Aku nikahkan dan kawinkan engkau dengan (nama binti bapak) dengan mas kawin (bayaran perkawinannya) sebanyak 10 gram emas tunai” Setelah ijab diucapkan barulah calon suami mengucapkan qobulnya. Contoh ucapan qobul calon suami : “Aku terima nikah dan kawinnya (nam binti bapak) dengan mas kawin (bayaran perkawinannya) sebanyak 10 gram emas tunai”

Selain kata kata tersebut beberapa hal lainnya yang perlu diperhatikan saat ijab qobul adalah saat pernyataan ijab dan qobul harus diucapkan dengan jelas dan lantang sesuai dasar menikah dalam islam atau harus bisa didengar oleh saksi dan juga tidak boleh mengucapkan kata kata berupa sindiran dan batasan waktu menikah seperti nikah mut’ah. Untuk lebih jelaskan berikut Syarat Ijab Qabul dalam Islam.

Syarat Ijab Nikah

  • Pernikahan yang dilakukan harus pernikahan yang tepat sesuai tips menikah dalam islam. Tepat di sini berarti tepat pada tanggal yang sudah ditentukan dan calon mempelai yang sudah dipersiapkan untuk menikah.
  • Tidak boleh merubah dan menggunakan kata kata yang dikarang sendiri. Misalnya “saya nikahkan kamu dengan putriku Nazwa” dan calon suami menjawab “Saya bersedia menikahi Nazwa” Kata kata ini tidak sah dalam pernikahan.
  • Ijab harus diucapkan oleh wali nikah yaitu bapak dari calon pengantin wanita atau yang diwakilkan jika bapaknya sudah meninggal.
  • Ijab tidak boleh dikaitkan dalam batas waktu tertentu atau nikah mut’ah (kawin kontrak). Sudah jelas bahwa nikah mut’ah atau kawin kontrak haram hukumnya.
  • Ijab tidak boleh memiliki persyaratan ketika ijab dilafazkan. Misalnya “saya nikahkan kamu dengan putriku jika kamu menjadi seorang direktur hari ini”. Dan qobul pun tidak boleh mengucapkan hal yang demikian misalnya “saya bersedia menikahinya asalkan mengangkatku menjadi seorang pengusaha”.

Syarat Qobul Nikah

  • Perkataan qobul harus sesuai dengan ucapan ijab. Seperti ‘saya nikahkan dan kawinkan … Dengan … Binti … Dengan mas kawin … Tunai’. Qabul harus menjawab ‘saya terima nikah dan kawinnya … Binti … Dengan mas kawin … Tunai’.
  • Kata yang diucapkan tidak boleh mengandung kata kata sindiran.
  • Diucapkan oleh calon pengantin pria. Jika calon suami tidak bisa berbicara boleh diwakilkan.
  • Tidak boleh dikaitkan pada waktu tertentu (nikah mut’ah)
  • Tidak memiliki persyaratan pada saat qobul diucapkan, seperti contoh pada ijab nikah.
  • Harus menyebutkan nama calon istrinya dengan binti siapa saat qobul diucapkan.

Syarat yang lebih lengkapnya ialah :

  • Kedua belah pihak yang melakukan ijab dan qobul harus sudah tamyis

Para pelasana Ijab dan Qobul bai Wali dan Calon Mempelai Pria harus sudah Tamyis. Tamyiz itu adalah kedua belah pihak bisa membedakan  benar dan salah. Bila salah satu pihak ada yang gila atau masih kecil, maka pernikahannya dinyatakan tidak sah.

  • Ijab qobul harus berada dalam satu majelis

Para ulama 4 madzhab sepakat ijab qabul harus dilakukan dalam satu majlis akad. Sehingga andaikan wali mengatakan, ’Saya nikahkan kamu dengan putriku’ lalu mereka berpisah sebelum suami mengatakan, ’Aku terima’. Kemudian di majlis yang lain atau di tempat lain, dia baru menyatakan menerima, ijab qabul ini tidak sah.” (al Fiqh ala al Madzahib al Arba’ah, 4/16).

  • Lafadz ijab qobul harus bersambung

Jeda antara lafadz Ijab dengan qabul tidak harus satu nafas namun cukup bersambung dan bersegera dalam menyampaikan qabulnya. Dalam hal hukum al faur yaitu  apakah ijab qobul harus satu nafas dan tanpa ada jeda ini, para ulama’ berbeda pendapat. Ulama Hambali dan Hanafi

berpendapat bahwa ’segera’ bukan syarat, selama masih dalam satu majlis. Namun jika salah satu sibuk melakukan aktivitas lain, yang memutus konteks pembicaraan, maka akad nikah tersebut tidak sah.” (al Fiqh ala al Madzahib al Arba’ah, 4/16). Imam Ibnu Qudamah – ulama hambali –

Apabila kalimat qabul tidak langsung disampaikan setelah ijab, akad tetap sah. Selama masih dalam satu majlis, dan mereka tidak menyibukkan diri sehingga tidak lagi membicarakan akad. Karena hukum satu majlis adalah hukum yang sesuai konteks akad.” (al Mughni, 7/81).

  • Antara lafadz  ijab dan qobul tidak diselingi dengan kata kata lain

Ulama Syafiiyah dan Malikiyah berpendapat,bahwa antara ijab dan qobul harus segera (’ala al Faur) dan tidak boleh ada pemisah, selain jeda ringan yang tidak sampai dianggap pemisah antara ijab dan qabul. (al Fiqh ala al Madzahib al Arba’ah, 4/16). Karena itu, sebagian ulama syafi’iyah melarang, ketika antara ijab dan qabul diselingi dengan ucapan apapun yang tidak ada hubungannya dengan akad nikah.

Jika antara ijab dan qabul dipisahkan dengan membaca hamdalah dan shalawat, misalnya, seorang wali mengatakan, ’Saya nikahkan kamu.’ Kemudian suami mengucapkan, ‘Bismillah wal hamdu lillah, was shalatu was salamu ‘ala rasulillah, Saya terima nikahnya.’ Dalam kasus ini tidak sah.

Karena dia memisahkan antara ijab dan qabul, sehingga akad nikah tidak sah.”(Fikih Sunah, Sayid Sabiq, 2/35). Dalam kasus misalnya akad nikah ada gangguan sound sistem, kemudian ketika sang suami hendak mengucapkan qabul, tiba tiba dia harus memperbaiki mikrofonnya, beberapa saat kemudian dia mengucapkan qabul, akad nikah tetap dinilai sah.

  • Ucapan qobul tidak menyalahi  ijab

Hendaknya ucapan qabul tidak menyalahi ucapan ijab, kecuali kalau lebih baik dari ucapan ijabnya sendiri yang menunjukkan pernyataan persetujuannya lebih tegas. Misalnya, jika pengijab mengucapkan: “Aku nikahkan dan kawinkan engkau kepada anak wanitaku “fulanah” dengan mahar Rp.500.000,  lalu qabul menyambut:”Aku terima nikahnya dan kawinnya “fulanah” binti “fulan” dengan mahar  Rp.800.000,  maka nikahnya sah, sebab qabulnya memuat hal yang lebih baik (lebih tinggi nilainya) dari yang dinyatakan pengijab dengan syarat sang pengantin pria wajib memenuhi mahar yang diucapkannya.

  • Kedua belah pihak harus saling mendengar lafadz ijab qobul

Pihak pihak yang melakukan aqad harus dapat mendengarkan pernyataan masing masingnya dengan kalimat yang maksudnya menyatakan terjadinya pelaksanaan aqad nikah, sekalipun kata katanya ada yang tidak dapat dipahami, karena yang dipertimbangkan di sini ialah maksud dan niat, bukan sekedar mengerti setiap kata kata yang dinyatakan dalam ijab dan qabul.

  • Ucapan ijab qobul harus mutlak

Para ahli fikih mensyaratkan hendaknya ucapan yang dipergunakan di dalam ijab qabul bersifat mutlak, tidak diembel embeli dengan sesuatu syarat, misalnya pengijab mengatakan : “Aku kawinkan putriku dengan kamu.” lalu penerimanya menjawab: “Saya terima.” Maka ijab qabul seperti ini namanya bersifat mutlak, hukumnya menjadi sah, yang selanjutnya mempunyai akibat akibat hukum.


  • Boleh dengan bahasa apapun

Akad nikah sah dengan bahasa apapun, meskipun orangnya bisa bahasa Arab. Ini adalah pendapat Hanafiyah, Syafi’iyah – menurut keterangan yang lebih kuat –, Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah, dan Ibnu Qudamah. Dalam hal ini kedudukan bahasa non Arab dengan bahasa Arab sama saja. Karena Orang yang menggunakan bahasa selain Arab, memiliki maksud yang sama dengan orang yang berbahasa Arab.

  • Menyebut nama pengantin

Diantara syarat sahnya nikah adalah adanya kejelasan masing masing pengantin. Seperti menyebut nama pengantin wanita atau dengan isyarat tunjuk, jika pengantin ada di tempat akad. Misalnya, seorang wali pengantin wanita berkata kepada pengantin lelaki “Aku nikahkan kamu dengan anak ini, kemudian si wali menunjuk putrinya yang berada di sebelahnya.” hukum akad nikahnya sah.

Ibnu Qudamah mengatakan, “Diantara syarat nikah adalah adanya kejelasan pengantin. Karena orang yang melakukan akad dan yang diakadkan harus jelas. Kemudian dilihat, jika pengantin wanita ada di tempat akad, kemudian wali mengatakan, ‘saya nikahkan anda dengan anak ini’ maka akad nikahnya sah. Karena isyarat sudah dianggap penjelasan. Jika ditambahi, misalnya dengan mengatakan, ‘saya nikahkan kamu dengan anakku yang ini’ atau ‘…dengan anakku yang bernama fulanah’ maka ini sifatnya hanya menguatkan makna.

Demikian yang dapat penulis sampaikan, semoga bermanfaat, sampai jumpa di artikel berikutnya, terima kasih.

, , , , ,




Post Date: Monday 26th, November 2018 / 07:02 Oleh :
Kategori : Pernikahan