Sponsors Link

8 Fungsi Iman Kepada Allah SWT

Sponsors Link

Dalam agam Islam, terdapat enam Rukun Iman yang wajib untuk diketahui dan diamalkan dalam hidup; yakni Iman kepada Allah SWT, Iman kepada Malaikat Allah, Iman kepada Kitab-kitab Allah, Iman kepada Rasul Alllah, Iman kepada hari akhir, dan Iman kepada qada dan qadar. Maka, Iman kepada Allah SWT ialah berada pada urutan pertama karena dasar daripada Islam sendiri ialah beriman kepada Allah SWT. (baca juga: manfaat beriman kepada Allah)

ads

Secara bahasa, Iman berasal dari bahasa Arab yang berarti percaya, sedang menurut istilah, iman berarti membenarkan dengan hati, diucapkann dengan lisan, dan dilaksanakan atau dikerjakan dengan perbuatan. Maka, Iman Kepada Allah SWT berarti percaya dan membenarkan dengan hati bahwa dzat Allah SWT  itu ada dengan segala sifat-Nya yang sempurna, lalu dibuktikan dengan wujud ucapan lisan dan perbuatan amal ibadah.

Jadi, seseorang dikatakan beriman kepada Allah SWT apabila telah terpenuhi tiga hal tersebut (percaya dengan hati, diucapkan dengan lisan, dan dibuktikan dengan wujud amal perbuatan). Ketiganya merupakan unsur penting yang tak boleh dan tak selayaknya untuk dipisahkan sebagai seorang muslim yang benar-benar beriman kepada Allah SWT.

Adapun dalil atau pembuktian tentang Iman kepada Allah dapat dilihat dari Dalil Aqli dan Dalil Naqli.

  • Dalil Aqli ialah dengan menggunakan akal yang telah dianugerahkan oleh Allah SWT kepada manusia. Melalui akal ini, manusia dapat menunjukkan kekagumannya melalui segala apa ciptaan Allah SWT. Kemudian oleh karena itu, iapun beriman kepada Allah.
  • Dalil Naqli ialah mengimani Allah SWT berdasarkan apa yang telah diajarkan dalam Al-Qur’an dan Hadist.

Allah SWT berfirman yang artinya: “Dan Tuhan itu, Tuhan Yang Maha Esa. Tidak ada Tuhan selain Dia. Yang Maha Pemurah dan Maha Penyayang.” (Q.S. Al-Baqarah : 163).

Rasulullah SAW bersabda yang artinya;

Katakanlah olehmu (Wahai Sufyan, jika kamu benar-benar hendak memeluk Islam): Saya telah beriman akan Allah, kemudian berlaku luruslah kamu. (HR. Muslim dalam Taisirul Wushul 1:18).

Di dunia ini, sebagai makhluk ciptaan Allah yang jauh dari kata sempurna, untuk menjalani kehidupan sehari-hari kita memerlukan iman sebagai pedoman dan pegangan hidup. Iman adalah penuntun kita terhadap jalan yang benar, yang memberikan kita arah agar tidak tersesat maupun menyesatkan. Tidak adanya iman dalam hidup seseorang akan menjadikan orang itu mudah putus asa lalu menyerah. Ketidakadaan iman juga menjadikan seorang bersifat buruk karena jauh dari petunjuk Allah SWT. Oleh sebab itu, iman sangat penting, terutama sekali yang menjadi dasar utama ialah Iman kepada Allah SWT.

Adapun fungsi Iman kepada Allah SWT bagi kita ialah:

  1. Sebagai Penyelamat

Dalam Al-Qur’an Surah Al-Mukminin, Allah SWT berfirman yang artinya:

“Sesungguhnya Kami menolong rasul-rasul kami dan orang-orang yang beriman dalam kehidupan dunia dan pada berdirinya saksi-saksi (hari kiamat).”

Sehingga, dengan beriman kepada Allah SWT, dapat menyelamatkan manusia baik dalam kehidupan di dunia, maupun kehidupan di akhirat kelak, karena Allah SWT hanya akan menolong hamba-Nya yang beriman dan bertakwa. Sebagaimana yang telah ada pada rukun islam untuk terus meneggakkan agama syahadat hanya untuk Allah. Syahadat yang akan menyelamatkan manusia di hari akhir, syahadat yang dijalankan dengan baik selama di dunia sebagai amal ibadah yang telah Allah perintahkan dan telah Rasulullah ajarkan.

(baca juga: manfaat tawakal kepada Allah)

  1. Menjadikan Manusia yang Berakhlak Baik

Dengan beriman kepada Allah SWT akan menumbuhkan dalam diri seseorang itu sifat dan sikap yang baik; perkataan jujur, dapat dipercaya, tidak sombong, tidak fitnah, tidak mengadu domba, dan lain sebagainya. Mereka yang benar-benar beriman kepada Allah SWT menyadari bahwa dirinya lemah tidak ada daya upaya kecuali atas kehendak Allah SWT. Oleh karenanya ia tidak akan pernah berbuat yang melanggar larangan Allah. Justru, imannya akan semakin menguat sehingga dirinya pun terbentengi dan terkendali daripada berbuat yang maksiat, serta termotivasi untuk selalu mengerjakan amal ibadah yang benar.

Sponsors Link

  1. Sebagai Pedoman Hidup

Iman merupakan pedoman, penuntun, dan kompas dalam kehidupan kita. Tiada manusia yang berada di jalan benar jika ia tidak beriman kepada Allah SWT. Maka, mereka yang beriman akan memiliki tujuan hidup yang jelas serta tidak mudah berputus asa. Sebab, bagaimana sikap seseorang akan terlihat jelas jika ia sedang ditimpa musibah. Mereka yang beriman akan selalu berpikiran positif kepada Allah atas segala yang mereka hadapi. Sementara tanpa iman, itulah yang menyebabkan seseorang mudah berputus asa dan tak jarang memilih melakukan tindakan yang merugikan.

Dengan beriman kepada Allah, kita tahu jelas batasan dalam perbuatan yang baik dan yang buruk sehingga kita tidak akan mengerjakan sesuatu yang telah nyata dilarang oleh Allah. Maka, kehidupan kita pun akan terasa lebih aman dan bahagia jiwa raga. (baca juga: manfaat membaca al-quran)

  1. Menumbuhkan Rasa Rendah Diri

Iman kepada Allah, berarti kita percaya baik dari hati, lisan, maupun perbuatan akan Dzat Allah SWT dengan segala Keagungan dan Kesempurnaan-Nya. Karenanya, sebagai manusia yang merupakan salah satu dari makhluk ciptaan Allah, kita sadar bahwa diri kita ini bukanlah apa-apa jika bukan karena Kuasa Allah SWT. Dengan menyadari hal tersebut, kita tidak akan bersikap sombong, tidak akan memandang rendah orang lain, sehingga kita pun bisa lebih toleran terhadap sesama dan saling menyayangi satu sama lain untuk menciptakan kehidupan yang damai. (baca juga: manfaat toleransi antar umat beragama)

  1. Menumbuhkan  Sikap Qanaa’ah

Dengan beriman kepada Allah, kita menyadari bahwa segala yang kita nikmati di dunia (maupun di akhirat nanti) adalah berasal dari Allah SWT. Maka, tidak ada celah bagi kita untuk merengek apalagi protes jika sesuatu yang kita dapatkan tidak sesuai keinginan. Allah lebih mengetahui apa yang tidak hamba-Nya ketahui. Maka, kita pun menjadi sadar untuk senantiasa bersyukur atas segala berkah yang Allah berikan serta berusaha memanfaatkannya dengan sebaik-baiknya.

  1. Ingat Akan Kematian

Tidak ada makhluk yang kekal karena Kekal adalah Sifat milik Allah SWT. Maka, dengan menyadari dan mengingat bahwa kehidupan hanyalah masalah waktu sampal ajal menjemput, kita akan lebih berhati-hati dalam menggunakan umur yang Allah berikan karena kepada-Nya jualah kita akan memepertanggungjawabkan segalanya nanti. Dengan begitu, kita harusnya semakin dan semakin memperkuat iman kita kepada Allah SWT. (baca juga: tanda-tanda kiamat)

  1. Allah Selalu Mengawasi

Allah SWT adalah satu-satunya yang pantas dan wajib untuk disembah. Maka, dengan segala kesempurnaan yang dimiliki-Nya, manusia sadar bahwa ia hanyalah makhluk lemah tak berdaya tanpa kuasa Tuhan. Bahkan untuk bernapas saja, jika bukan karena izin Allah, tidak akan bisa bernapas. Karenanya, iman menjadikan kita sadar bahwa segala sesuatu adalah Allah yang mengaturnya. Allah lah yang menentukan apa-apa saja yang terjadi maupun yang tidak terjadi karena Allah mengetahui apa-apa saja yang makhluknya tidak ketahui.

Menyadari bahwa Allah lah yang mengatur segalanya, Allah mengetahui apa-apa saja yang diperbuat makhluk-Nya. Maka, dengan sebenar-benarnya kesadaran tersebut, kita sebagai manusia yang beriman kepada Allah SWT pasti akan malu jika berbuat maksiat. Malu sekali rasanya jika melakukan perbuatan yang jelas-jelas melanggar apa yang telah dilarang oleh Allah, karena Allah Maha Mengetahui atas segala yang kita perbuat.

Karena sadar bahwa Allah mengawasi, maka hendaknya ketika berbuat kesalahan agar bersegera bertaubat kepada Allah SWT, baik itu kesalahan karena khilaf (tidak disengaja), terlebih yang memang disengaja. Karena Allah SWT ialah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang, sebagaimana firman Allah dalam Al-Qur’an yang artinya;

Sponsors Link

“Dan (juga) orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri, mereka ingat akan Allah, lalu memohon ampun terhadap dosa-dosa mereka dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa selain dari pada Allah? Dan mereka tidak meneruskan perbuatan kejinya itu, sedang mereka mengetahui.” (Q.S An-Nisa : 135).

  1. Menentramkan Hati

Diantara salah satu fungsi iman kepada Allah, sebagaimana yang tertera di dalam Al-Qur’an surah Ar-Ra’ad ayat 28, dijelaskan bahwa orang-orang yang beriman, yang mana mereka senantiasa mengingat Allah SWT, maka hal tersebut membuat hati mereka menajdi tentram. Jadi, jika ingin memperbaiki maupun mendapatkan suasana hati yang damai, aman, dan nyaman, maka banyak-banyaklah mengingat Allah SWT.

Dengan beriman kepada Allah SWT, berarti menjadikan Allah sebagai satu-satunya sesembahan yang pantas dan wajib untuk disembah atas segala kebenaran dan kesempurnaan-Nya. Karena, tidak pernah ada selain Allah SWT yang memiliki kesempurnaan selain dari Allah SWT semata.

artikel terkait:

ads

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!

, ,
Post Date: Wednesday 24th, February 2016 / 09:22 Oleh :
Kategori : Tauhid