Hukum Tidak baca Niat Puasa Dalam Islam

Kita tahu bahwa salah satu hal yang harus dilakukan sebelum berpuasa adalah makan sahur dan niat untuk berpuasa seperti hukum puasa ganti di bulan Syawal. namun, bagaimana jika tanpa sengaja kita tertidur atau lupa untuk mengucapkan niat puasa? Sahkah puasa kita tersebut?

ads

Sabda Rasulullah SAW: “Sahnya suatu amal bergantung pada niat. Setiap orang akan mendapatkan balasan dari apa yang ia niatkan.” (HR Bukhari)

Tidaklah penting bagi seseorang untuk mengesahkan niatuntuk berpuasa dalam pikirannya atau mengatakan bahwa dia akan berpuasa pada hari berikutnya. Bahkan, sudah cukup baginya untuk memutuskan bahwa dalam ketaatan kepada perintah Allah ia tidak akan melakukan dari waktu Adzan untuk shalat Subuh sampai Maghrib, setiap tindakan yang dapat membatalkan puasa.

Ketentuan Niat Puasa Bulan Ramadhan

Dan untuk memastikan bahwa dia telah berpuasa sepanjang waktu ini, dia harus mulai berpantang lebih awal daripada Adzan untuk sholat Subuh, dan terus menahan diri untuk beberapa saat setelah matahari terbenam dari tindakan yang membatalkan puasa seperti sunnah tidur saat puasa.

  • Seseorang dapat membuat niat setiap malam bulan suci Ramadhan bahwa ia akan berpuasa pada hari berikutnya, dan lebih baik membuat niatpada malam pertama Ramadhan bahwa ia akan berpuasa sepanjang bulan itu. Terakhir kali membuat niat untuk mengamati puasa Ramadhan untuk orang yang sadar, adalah saat-saat sebelum Adzan shalat Fajar.
  • Ini berarti ia harus berniat puasa pada waktu itu, bahkan jika ia kemudian menjadi lengah dari niatnya karena tidur dll. Adapun Mustahab yang cepat dapat membuat niatnya kapan saja di siang hari, bahkan beberapa saat sebelum Maghrib disediakan dia tidak melakukan tindakan seperti itu yang membatalkan puasa seperti sunnah nabi saat puasa ramadhan.
  • Jika seseorang tidur sebelum Adzan untuk sholat Subuh di bulan Ramadhan atau hari lain yang ditetapkan untuk puasa wajib tanpa membuat niat, dan bangun sebelum Zuhur untuk membuat niat puasa, puasanya akan teratur. Tetapi jika dia bangun setelah Zuhur, sebagai tindakan pencegahan, dia harus melanjutkan dengan pantangan dengan nit Qurbat dan kemudian memberikan qadha-nya juga.
  • Jika seseorang bermaksud untuk berpuasa selain puasa Ramadhan, dia harus menentukan secepat itu; misalnya, ia harus menentukannya sebagai qadha cepat atau cepat untuk memenuhi sumpah. Di sisi lain, orang tidak perlu menentukan dalam niatnya bahwa ia akan menjalankan puasa Ramadhan. Jika seseorang tidak sadar atau lupa bahwa itu adalah bulan Ramadhan dan membuat sebuah niat untuk mengamati beberapa puasa lainnya itu akan dianggap sebagai puasa Ramadhan.
  • Jika seseorang tahu bahwa itu adalah bulan Ramadhan, namun dengan sengaja membuat niat untuk berpuasa selain puasa bulan Ramadhan, puasanya tidak akan diperhitungkan puasa bulan Ramadhan atau puasa yang dia membuat niat itu. Jika seseorang mengamati cepat dengan niat pada hari pertama bulan itu dan memahami kemudian bahwa itu adalah yang kedua atau ketiga bulan itu, puasanya teratur.
  • Jika seseorang membuat niat sebelum Adzan untuk sholat subuh untuk mengamati puasa dan kemudian menjadi tidak sadar dan mendapatkan kembali akal sehatnya pada siang hari, dia harus, atas dasar tindakan pencegahan wajib, menyelesaikan puasa pada hari itu, dan jika dia tidak menyelesaikannya, ia harus mengamati qadha-nya.
  • Jika seseorang membuat niat sebelum Adzan untuk sholat Subuh untuk mengamati puasa dan kemudian menjadi mabuk dan menjadi sadar pada siang hari dia harus, atas dasar tindakan pencegahan wajib, menyelesaikan puasa hari itu dan juga harus memberikan qadhanya .
  • Jika seseorang membuat niat sebelum Adzan untuk sholat Subuh untuk mengamati puasa, dan kemudian pergi tidur, dan bangun setelah Maghrib, puasanya teratur.

Jika seseorang tidak tahu atau lupa bahwa itu adalah bulan Ramadhan, dan memperhatikan hal ini sebelum Zuhur dan jika dia telah melakukan beberapa tindakan yang akan membatalkan puasa, puasanya batal. Tapi, dia seharusnya tidak melakukan tindakan apa pun sampai Maghrib yang membatalkan puasa dan juga harus mengamati qadha secepat itu setelah Ramadhan.


Aturan yang sama berlaku jika dia belajar setelah Zuhur bahwa itu adalah bulan Ramadhan. Tetapi jika dia belajar sebelum Zuhur, dan jika dia tidak melakukan sesuatu yang akan membatalkan puasanya, puasanya akan berlaku.

Dari Anas bin Malik bahwa Rasulullah SAW bersabda: “Sahurlah kalian karena sesungguh dalam sahur terdapat barakah.” Hadits yang lain, Rasulullah SAW bersabda: “Mintalah tolong (kekuatan) dari makan sahur untuk berpuasa di siang hari dan dengan qoilulah (tidur sebentar di siang hari) untuk melaksanakan qiyamullail di malam hari.” Hadits riwayat Hakim – disohihkan Hakim (al mustadrak 1/425), dan Ibnu Huzaimah dalam Shohihnya (Shohih Ibnu Huzaimah 7/211).

Jika wajib bagi seseorang untuk mengobservasi puasa khusus selain puasa bulan Ramadhan, misalnya, jika dia telah bersumpah bahwa dia akan berpuasa pada hari tertentu, dan dia tidak membuat niat dengan sengaja sampai Adzan untuk sholat Subuh, puasanya batal.

Dan jika dia tidak tahu bahwa itu wajib baginya untuk berpuasa pada hari itu atau melupakannya dan mengingatnya sebelum tengah hari, dan jika dia belum melakukan tindakan apa pun yang membatalkan puasa dan membuat niat untuk berpuasa, puasanya ada di pesanan, dan jika dia ingat setelah Zuhur, dia harus mengikuti tindakan pencegahan yang diterapkan pada puasa Ramadhan.

, , ,




Post Date: Tuesday 03rd, July 2018 / 12:54 Oleh :
Kategori : Hukum Islam