Asuransi Dalam Islam – Boleh atau Tidak?

Asuransi merupakan perdagangan atau jaminan yang diberikan dari penanggung pada yang menanggung resiko kerugian sebagaimana seperti yang sudah ditetapkan dalam surat perjanjian seperti, kerusakan, pencurian, kebakaran dan sebagainya atau bahkan kehilangan jiwa atau kecelakaan lain. Dari pengertian diatas bisa disimpulkan jika seseorang bersedia untuk membayar dalam kadar kerugian yang kecil saat sekarang supaya bisa menghadapi kerugian besar yang mungkin saja bisa terjadi di masa yang akan datang.

ads

Artikel terkait:

Asuransi dilihat dari Sudut Pandang Islam

Umat muslim di Indonesia saat ini juga sudah banyak yang terlibat dalam urusan asuransi, oleh karena itu sangat perlu ditinjau dari sudut pandang agama Islam dengan lebih detail. Bagi umat muslim sendiri ada yang beranggapan jika asuransi bukanlah suatu kegiatan yang Islami, sehingga seseorang yang terlibat dengan asuransi, sama halnya dengan mengingkari rahmat Allah SWT.”

Allah sudah menentukan rezeki untuk setiap makhluknya seperti yang sudah difirmankan Allah SWT, “Dan tidak ada suatu binatang melata pun dibumi mealinkan Allah-lah yg memberi rezekinya”. “dan siapa yg memberikan rezeki kepadamu dari langit dan bumi? Apakah di samping Allah ada Tuhan ??” “Dan kami telah menjadikan untukmu dibumi keperluan-keprluan hidup dan makhluk-makhluk yg kamu sekali-kali bukan pemberi rezeki kepadanya.”

Dari tiga ayat tersebut bisa diartikan jika Allah SWT memang sudah menyiapkan segala sesuatu untuk semua urusan dan kebutuhan makhluk hidup seperti pada manusia sebagai khalifah di muka bumi dan Allah menyiapkan barang dalam bentuk mentah dan bukan dalam wujud matang. Ini membuat manusia harus mengolahnya terlebih dulu dan mencari ikhtiarnya. Sementara orang yang terlibat dengan asuransi merupakan salah satu ikhtiar untuk menghadapi masa depan dan juga masa tuanya.

Akan tetapi, karena urusan asuransi tidak dijelaskan secara lugas dalam nash, maka permasalahan ini masih dipandang sebagai ijtihadi, yakni masalah tentang perbedaan pendapat yang masih agak sulit dijindari dan juga tetap harus menghargai perbedaan tersebut.

Artikel terkait:

Pendapat Larangan Asuransi Dalam Islam

Asuransi merupakan hal haram apapun wujudnya termasuk asuransi jiwa. Pendapat tersebut telah dikemukakan oleh Sayyid Sabiq Abdullah al-Qalqii Yusuf Qardhawi dan juga Muhammad Bakhil al-Muth’i. Sementara beberapa alasan mengapa asuransi dikatakan haram adalah sebagai berikut:

  • Asuransi terkandung unsur yang belum pasti.
  • Asuransi sama dengan judi: Seperti yang kita ketahui, judi memiliki unsur taruhan dan sama halnya dengan premi yang ditanam sehingga sama dengan judi.
  • Asuransi terkandung unsur riba atau renten: Asuransi juga mengandung unsur ruba fadhel atau riba perniagaan sebab adanya sesuatu yang terlalu berlebihan dan juga riba nasi’ah atau riba karena penundaan secara bersamaan.
  • Asuransi mengandung unsur pemerasan sebab apabila pemegang pois tidak dapat melanjutkan pembayaran, maka pembayaran premi yang sudah dibayarkan akan hilang atau dikurangi.
  • Premi yang sudah dibayarkan akan diputar kembali dalam praktek riba.
  • Hidup dan mati manusia dijadikan sebagai bisnis dan ini sama halnya dengan mendahului takdir Allah SWT.

Terdapat bentuk memakan harta yang batil: Dalam asuransi juga mengandung bentuk memakan harta orang lain yang dilakukan dengan jalan kebhatilan dan pihak asuransi mengambil harta akan tetapi tidak selalu memberikan timbal balik. Padahal, di dalam akad mu’awadhot atau yang terdapat di dalam syarat keuntungan haruslah memiliki timbal balik dan jika tidak, maka masuk dalam keumuman firman Allah Ta’ala, “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu saling memakan harta sesamamu dengan jalan yang batil, kecuali dengan jalan perniagaan yang berlaku saling ridho di antara kamu” (QS. An Nisa’: 29). Tentu setiap orang tidak ridho jika telah memberikan uang, namun tidak mendapatkan timbal balik atau keuntungan.

Selain itu, juga terdapat sisi ghoror lainnya dari sisi besaran yang dikatakan sebagai timbal balik yang bisa diperoleh dan besarnya sendiri tidak diketahui dengan pasti. Rasul shallallahu ‘alaihi wa sallam juga sudah melarang jual beli yang memiliki kandungan ghoror atau spekulasi tinggi seperti yang ada dalam hadits Abu Hurairah, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam melarang dari jual beli hashoh (hasil lemparan kerikil, itulah yang dibeli) dan melarang dari jual beli ghoror (mengandung unsur ketidak jelasan)” (HR. Muslim no. 1513).

Artikel terkait:

Pendapat Diperbolehkan Asuransi Dalam Islam

Sementara untuk pendapat kedua, praktek asuransi diperbolehkan dan dikemukakan oleh Abd. WWahab Khalaf Mustafa Akhmad Zarqa Muhammad Yusuf Musa dan juga Abd. Rakhman isa. Sementara alasan diperbolehkannya asuransi adalah sebagai berikut:

  • Terjadi kesepakatan dan kerelaan dari kedua belah pihak.
  • Tidak terdapat nash yang melarang praktek asuransi.
  • Asuransi termasuk ke dalam akda mudhrabah.
  • Memberikan keuntungan bagi kedua belah pihak.
  • Asuransi bisa digunakan untuk kepentingan umum karena premi yang sudah terkumpul bisa diinvestasian sebagai proyek produktif dan juga pembangunan.
  • Asuransi termasuk ke dalam jenis koperasi.
  • Asuransi dianalogikan dengan sistem pensiun seperti pada taspen.

Pendapat Makruh tentang Asuransi Dalam Islam

Sementara untuk pendapat yang ketiga, asuransi yang bersifat sosial diperbolehkan, sedangkan yang bersifat komersil diharamkan. Pendapat ketiga ini dikemukakan oleh Muhammad Abdu Zahrah yakni dengan alasan serupa dengan pendapat yang pertama untuk asuransi bersifat komersil dan sama pendapatnya untuk pendapat kedua dalam asuransi yang bersifat sosial.

Alasan dari golongan yang mengungkapkan asuransi syubhat sebab tidak terdapat dalil tegas yang mengharamkan atau tidak mengharamkan asuransi tersebut. Dari beberapa ulasan diatas bisa dipahami jika urusan tentang asuransi masih menimbulkan keraguan sehingga agak sulit untuk menentukan pilihan mana yang paling mendekati dengan hukum yang benar.

Artikel terkait:

Jenis Asuransi Berdasarkan Syariah

Sebagai alternatif baru yang ditawarkan, sekarang ini juga terdapat asuransi yang sesuai dengan ketentuan Islam dan dalam urusan ini, hedaknya tetap berpegang pada sabda Nabi Muhammad SAW, “Tinggalkan hal-hal yg meragukan kamu kepada hal-hal yang tidak meragukan kamu.”

Asuransi menurut ajaran Islam yang sudah mulai dilaksanakan dan digalakkan seperti yang sudah dilakukan beberapa asuransi Indonesia yang menganut sistem berbeda yakni memakai sistem mudharabah. Sementara dalam asuransi takaful berdasarkan syariah terdiri dari beberapa jenis, diantaranya:

  1. Takaful Kebakaran

Asuransi takaful kebakaran memberikan perlindungan pada harta benda seperti kantor, toko, industri, kerugian karena kebakaran, jatuhnya pesawat terbang, ledakan gas, tersambar petir, pabrik dan sebagainya.

  1. Takaful Pengangkutan Barang

Asuransi dalam bentuk ini akan memberikan perlindungan untuk kerugian harta benda dalam pengiriman barang dan dalam pengiriman tersebut terjadi kecelakaan atau musibah.

  1. Takaful keluarga

Asuransi takaful keluarga meliputi takaful berencana pembiayaan jangka panjang seperti pendidikan, kesehatan, umroh, wisata dan takaful perjalanan haji. Dana yang sudah terkumpul dari peserta asuransi ini nantinya akan diinvestasikan sesuai dengan prinsip syariah. Setelah itu, hasil yang didapat dari cara mudharabah akan dibagi untuk seluruh peserta dan juga untuk perusahaan.

Riba Dalam Asuransi Konvensional

Riba di dalam asuransi konvensional bisa terjadi karena dana yang diinvestasikan, sedangkan untuk masalah riba juga dipermasalahkan oleh para alim ulama. Ada sebagian ulama yang mengharamkan dan ada sebagian ulama yang memperbolehkan sementara ada juga yang berpendapat syubhat. Sedangkan jalan yang dilakukan asuranasi takaful adalah dengan cara mudhrabah sehingga tidak ada riba di dalam asuransi takaful tersebut.

Supaya asuransi takaful dengan landasan syariah Islam bisa berjalan dengan baik di masyarakat, maka asuransi takaful juga perlu lebih dimasyarakatkan dan dilaksanakan dengan baik supaya akhirnya bisa memperoleh kepercayaan masyarakat. Masyarakat sendiri juga menginginkan bukti yang nyata tentang sebuah gagasan, supaya nantinya bisa mendapatkan jaminan ketenangan selama hidup dan juga ada yang menginginkan jaminan untuk anak beserta keturunan selepas meninggal dunia.

Jika asuransi takaful dengan landasan syariah Islami bisa mewujudkan dengan nyata keperluan masyarakat, maka akan membuat orang yang senang dengan hal syubhat dan berhadapan dengan hukum, akan bertolak belakang dan akan berkurang.

Dari uraian diatas bisa ditarik kesimpulan tentang haram dan tidaknya asuransi. Namun sebagai umat muslim yang baik, alangkah lebih baik untuk lebih cermat sehingga tidak tertipu dengan penambahan syar’i saja dan harus diselidiki terlebih dahulu apakah memang benar atau hanya sekedar penambahan kata saja. Akan lebih baik juga untuk tidak mengajukan premi sebab kalim yang didapat juga belum bisa dipastikan kehalalannya dan juga tidak boleh dimanfaatkan kecuali dalam keadaan terpaksa dan sudah terikat kontrak kerja, maka hanya boleh memanfaatkan premi yang sudah disetorkan seperti asuransi kesehatan dan tidak boleh melebihi dari hal tersebut.

Apabila anda sudah terlanjur berkecimpung dalam asuransi, maka berusahalah lebih keras untuk meninggalkannya dan perbanyak istighfar serta taubat dan juga amalan kebaikan. Akan lebih baik lagi jika uang yang sudah ditanamkan ditarik kembali.

, , , ,




Post Date: Thursday 31st, August 2017 / 04:02 Oleh :
Kategori : Ekonomi, Hukum Islam